Cerita Anak Pendek Aaron Shepard : Raja Manusia (Master Man)

Kisah Raja Manusia atau dalam cerita aslinya Master Man merupakan dongeng karya Aaron Shepard.

Cerita ini diambil dari kebiasaan orang Hausa, kelompok etnis terbesar di Nigeria utara.

Ceritanya cukup seru dan bisa dijadikan dongeng pengantar sebelum tidur.

Cerita Anak Pendek Karya Aaron Shepard : Raja Manusia

Cerita Anak Pendek Aaron Shepard Master Man

Pada zaman dahulu ada seorang pria yang kuat. Ketika dia mengumpulkan kayu bakar, dia membawa dua kali lebih banyak dari orang lain di desa.

Advertising
Advertising

Saat berburu, ia membawa pulang dua rusa sekaligus.

Nama pria ini adalah Shadusa, dan istrinya bernama Shettu.

Suatu hari dia berkata pada istrinya, “Istriku otot-otot ini. Saya pastilah orang terkuat di dunia. Mulai sekarang, panggil saja aku Raja Manusia. ”

Tapi Shettu berkata, “Berhenti membual. Tidak peduli seberapa kuat Kamu, akan selalu ada seseorang yang lebih kuat. Dan hati-hati, atau suatu hari nanti kamu akan bertemu dengannya. “

Keesokan harinya, Shettu mengunjungi desa tetangga. Dalam perjalanan pulang dia merasa haus, jadi dia mampir ke sebuah sumur.

Dia melempar ember ke dalam sumur lalu dia menarik talinya. Tetapi meskipun dia menarik dengan sekuat tenaga, dia tidak bisa mengangkat ember.

Saat itu seorang wanita berjalan dengan bayi diikat di punggungnya. Di kepalanya ada labu, labu berlubang untuk membawa air.

“Kamu tidak akan mendapatkan air di sini hari ini,” kata Shettu. “Embernya tidak mau naik.”

Kedua wanita itu lalu saling membantu menarik ember dari dalam sumur, tetapi ember itu tetap tidak mau bergerak.

“Tunggu sebentar,” kata wanita itu.

Dia melepaskan ikatan bayinya dan membaringkannya di tanah.

“Tarik ember untuk Mama.”

Bayi itu dengan cepat menarik ember dan mengisi labu ibunya. Kemudian dia melemparkan ke dalam ember dan menariknya sekali lagi untuk Shettu.

Shettu tersentak. Dia tidak percaya apa yang dilihatnya.

“Oh, ini tidak terlalu aneh,” kata wanita itu. “Bagaimanapun, suamiku adalah Raja Manusia.”

Ketika Shettu pulang, dia memberi tahu suaminya Shadusa apa yang telah terjadi.

“Raja Manusia?” teriak Shadusa. “Dia tidak bisa menyebut dirinya seperti itu! Akulah Raja Manusia. Aku harus memberi orang itu pelajaran. “

“Oh, suamiku, jangan!” Shettu memohon. “Jika bayinya sangat kuat, pikirkan seperti apa ayahnya. Kamu akan membuat dirimu terbunuh. ”

Tapi Shadusa berkata, “Kita akan lihat tentang itu!”

Keesokan paginya, Shadusa berangkat lebih awal dan berjalan sampai dia tiba di sumur.

Dia melemparkan ember ke dalam sumur lalu dia menarik talinya. Tapi meski dia menarik dengan sekuat tenaga, dia tidak bisa mengangkat ember.

Saat itulah dia melihat seorang wanita yang menggendong bayi berjalan mendekat.

“Tunggu sebentar,” kata Shadusa.”Apa yang akan anda lakukan disini?” Tanya Shadusa.

“Untuk mendapatkan air, tentu saja,” jawab wanita itu.

“Yah, kamu tidak bisa,” kata Shadusa. “Embernya tidak mau naik.”

Wanita itu menurunkan bayinya, yang dengan cepat menarik ember dan mengisi labu ibunya.

“Wah!” teriak Shadusa. “Bagaimana dia melakukannya?”

“Sangat mudah,” kata wanita itu, “ketika ayahmu adalah Raja Manusia.”

Shadusa menelan ludah dan sempat berpikir untuk pulang. Namun sebaliknya dia mengulurkan dadanya dan berkata, ” Aku ingin bertemu suamimu, jadi aku bisa menunjukkan padanya siapa Raja Manusia yang sebenarnya .”

“Oh, jangan melakukan itu,” kata wanita itu. “Dia melahap pria sepertimu! Tapi terserah dirimu. “

Akhirnya Shadusa mengikuti wanita itu kembali ke halaman rumahnya. Di dalam halaman berpagar ada perapian raksasa, dan di sampingnya ada tumpukan tulang besar.

“Apa ini?” tanya Shadusa.

“Nah, Anda tahu,” kata wanita itu, “gubuk kami sangat kecil sehingga suamiku harus keluar ke sini untuk memakan gajahnya.”

Saat itu mereka mendengar auman yang sangat keras, begitu keras sehingga Shadusa harus menutup telinganya. Kemudian tanah mulai berguncang, sampai Shadusa hampir tidak bisa berdiri.

“Apa itu?” dia berteriak.

“Itu Raja Manusia.”

“Oh tidak!” keluh Shadusa. “Ternyata kamu tidak berbohong. Aku harus keluar dari sini! ”

“Sudah terlambat sekarang,” kata wanita itu. “Tapi biarkan aku menyembunyikanmu.”

Di dekat pagar ada beberapa pot tanah liat besar, masing-masing setinggi manusia, yang digunakan menyimpan biji-bijian.

Wanita itu membantu Shadusa naik ke salah satu pot, lalu memasang tutupnya.

Shadusa mengangkat tutupnya sedikit untuk mengintip. Dan di sanalah dia melihat seorang laki-laki, masuk ke dalam halaman rumah dengan seekor gajah mati di pundaknya. Itulah si Raja Manusia!

“Apakah harimu menyenangkan, sayang?” tanya wanita itu.

“Iya!” teriak Raja Manusia. “Tapi aku lupa busur dan anak panahku. Aku harus membunuh gajah ini dengan tangan kosong. “

Saat Shadusa menyaksikan dengan ketakutan, Raja Manusia membuat api besar di perapian, memanggang gajah, dan melahap setiap bagiannya kecuali tulangnya.

Tiba-tiba dia berhenti dan mengendus. “Istriku! Aku mencium bau laki-laki! “

“Oh, tidak ada laki-laki di sini sekarang,” kata wanita itu. “Satu orang lewat saat kamu pergi. Pasti itu yang kamu cium. “

“Sayang sekali,” kata Raja Manusia. “Dia pasti enak.” Kemudian dia berguling di tanah, tertidur dan tak lama kemudian dedaunan bergetar karena dengkurannya.

Wanita itu bergegas ke pot dan membuka tutupnya. “Cepat!” dia berbisik. “Pergi selagi bisa.”

Shadusa melompat keluar dan berlari ke jalan setapak. Tapi dia tidak bisa melangkah terlalu jauh ketika dia mendengar auman dari kejauhan dan merasakan tanah bergetar di bawahnya.

Raja Manusia mengejarnya!

Shadusa berlari sampai dia menemukan lima petani yang sedang mencangkul sebuah ladang.

“Kenapa anda terburu-buru?” tanya salah satu petani

“Raja Manusia mengejarku!”

“Tenang saja,” kata petani itu. “Kami tidak akan membiarkan siapa pun menyakitimu.”

Saat itulah mereka mendengar auman yang mengerikan. Para petani semua menjatuhkan cangkul mereka dan menutup telinga mereka.

“Apa itu tadi?” tanya petani itu.

“Itu adalah suara Raja Manusia!”

“Baiklah, kalau begitu,” kata petani itu, “sebaiknya kamu memang terus berlari!”

Dan kelima petani itu melarikan diri ke seberang ladang.

Shadusa terus berlari sampai bertemu dengan sepuluh kuli angkut yang membawa bungkusan.

“Kenapa anda terburu-buru?” tanya salah satu.

“Raja Manusia mengejarku!”

“Tenang,” kata salah satu kuli angkut. “Tidak ada yang bisa melawan kita semua.”

Saat itu tanah bergetar, dan mereka semua terpental ke udara. Para kuli angkut jatuh tertumpuk, semuanya tercampur dengan bungkusan mereka.

“Apa itu tadi?” tanya kuli angkut.

“Itu adalah Raja Manusia!”

“Kalau begitu larilah untuk hidupmu!” Dan kesepuluh porter itu lari dari jalan setapak.

Shadusa terus berlari sampai dia melewati sebuah tikungan — lalu dia berhenti. Di sana, di samping jalan setapak, duduk seorang asing, dan di sana di samping orang asing itu tergeletak tumpukan besar tulang gajah.

“Kenapa kamu terburu-buru?” geram orang asing itu.

“Raja Manusia mengejarku,” keluh Shadusa.

“Sebaiknya kau tidak berkata begitu — karena akulah Raja Manusia!”

Dari belakang Shadusa terdengar auman lain, dan sekali lagi dia terpental ke udara.

Orang asing itu menangkapnya di satu tangan saat Tuan Manusia berlari.

“Biarkan aku memilikinya!” teriak Raja Manusia.

“Datang dan ambil dia jika kamu bisa!” geram orang asing itu.

Raja Manusia menerjang, tetapi orang asing itu melemparkan Shadusa ke pohon.

Kemudian dua pria kuat itu berkelahi satu sama lain dan bergulat di tanah.

Kebisingan pertempuran hampir membuat Shadusa tuli. Debu mencekiknya. Pohon-pohon bergoyang kencang.

Saat Shadusa memperhatikan, kedua pria itu saling mendorong. Kemudian masing-masing melompat dengan sangat kuat, dan bersama-sama mereka terlempat udara.

Semakin tinggi mereka pergi, sampai mereka melewati awan dan menghilang dari pandangan.

Shadusa menunggu dan menunggu, tetapi orang-orang itu tidak pernah kembali.

Akhirnya dia turun dengan hati-hati dari pohon, lalu lari dan lari dan tidak pernah berhenti sampai dia pulang dengan selamatt.

Dan sejak saat itu, dia tidak pernah menyebut dirinya Tuan Manusia lagi.

Adapun dua raja manusia, mereka masih di awan, tempat mereka bertempur hingga hari ini.

Tentu saja, mereka beristirahat setiap kali mereka lelah.

Tapi kemudian mereka mulai berkelahi lagi, dan mereka membuat keributan!

Beberapa orang menyebut kebisingan itu sebagai guntur.

Tapi sekarang Adik-adik tahu apa itu sebenarnya — dua orang bodoh berjuang selamanya untuk disebut yang mana sebagai Raja Manusia.

Diceritakan oleh Aaron Shepard

Tentang Cerita Anak Pendek Aaron Shepard : Raja Manusia

Judul asli dari cerita ini adalah “Master Man”.

“Master Man” adalah kisah orang Hausa, kelompok etnis terbesar di Nigeria utara. Suku Hausa hidup terutama di sabana (padang rumput dengan pepohonan yang tersebar) di bagian barat laut Nigeria.

Meskipun sebagian besar orang Hausa tinggal di pedesaan – seperti yang digambarkan dalam cerita ini – kota-kota Hausa yang lebih besar telah memiliki budaya perkotaan yang canggih sejak jauh sebelum penjajahan Eropa.

Sebagai pedagang, orang Hausa selama berabad-abad memelihara kontak ekonomi dan budaya di seluruh Afrika Barat. Adopsi Islam mereka menyebabkan perkembangan awal literasi dan sastra tertulis.

Dongeng tinggi seperti ini tentang pertarungan laki-laki sangat populer di kalangan Hausa. Banyak cerita seperti itu menampilkan karakter stok Mijin-Maza, atau Namiji-Mijin-Maza. “Master Man” adalah terjemahan dari Aaron Shepard untuk nama ini, yang telah diterjemahkan dengan berbagai variasi sebagai “A-Man-Among-Men,” “Manly-Man,” dan “Superman.”

Sumber utama untuk penceritaan kembali oleh Aaron Shepard, “Sebuah cerita tentang raksasa, dan penyebab guntur,” dalam Hausa Folk-Lore, Customs, Amsal, Dll, oleh R. Sutherland Rattray, Clarendon Press, Oxford, 1913 , Volume 1. Aaron Shepard juga menggambar beberapa varian cerita Hausa lainnya, yang secara kolektif berjudul “The Story of Manly-Man” dan ditemukan dalam Volume 2 dari Hausa Tales and Traditions, oleh Frank Edgar, diedit dan diterjemahkan oleh Neil Skinner, University of Wisconsin Press, Madison, 1977 (terjemahan dari Litafi Na Tatsuniyoyi Na Hausa karya Edgar , W. Erskine Mayne, Belfast, 1911–1913).

Bagaimana Mengatakan Nama

  • Shadusa ~ sha-DOO-sa
  • Shettu ~ SHET-oo

Baca juga Dongeng Cerita Pendek Anak lainnya yaitu: