Cerita Rakyat China Kain Tenun Ajaib (Dongeng Dunia Populer)

Pada malam hari ini kami akan menceritakan salah satu cerita rakyat pendek yang paling kami sukai dari negeri tirai bambu yaitu China atau Tiongkok.

Cerita rakyat China ini bercerita mengenai kasih sayang seorang anak kepada orang tuanya.

Kamu harus membaca dongeng China ini sampai selesai. Ada banyak pelajaran yang akan kamu dapatkan dari legenda Kain Tenun Ajaib ini. Selamat membaca

Cerita Rakyat China : Legenda Kain Tenun Ajaib (Dongeng Dunia Populer)

Cerita Rakyat China Legenda Kain Tenun Ajaib

Suatu ketika di Tiongkok hiduplah seorang janda tua dan putranya, Chen. Janda itu dikenal di mana-mana karena hasil tenunan yang dia buat berkualitas sangat bagus.

Advertising
Advertising

Menenun benang perak, emas, dan sutra berwarna ke dalam kainnya, dia membuat gambar bunga, burung, dan binatang, begitu nyata sehingga tampak hampir hidup.

Orang bilang tidak ada tenunan yang lebih bagus dari yang ditenun janda itu.

Suatu hari, janda itu membawa setumpuk kain tenunan ke pasar untuk dijual. Kemudian dia pergi membeli kebutuhan rumah tangganya.

Tiba-tiba dia berhenti. “Astaga!”

Matanya telah terpikat oleh gulungan lukisan indah yang tergantung di salah satu kios.

Lukisan itu menggambarkan sebuah istana yang luar biasa indah dengan warna merah, kuning, biru dan hijau, yang menjulang ke langit. Di sekelilingnya ada taman-taman yang fantastis, dengan gadis-gadis cantik sedang berjalan di sekitarnya..

“Apakah kamu menyukainya?” tanya penjaga kios. “Ini lukisan Istana Matahari. Konon itu terletak jauh di timur dan merupakan rumah dari para peri. “

“Luar biasa,” kata janda itu dengan menggigil dan mendesah. “Itu membuatku ingin berada di sana.”

Meski menghabiskan sebagian besar uangnya, janda itu tidak bisa menahan diri untuk membeli gulungan lukisan tersebut. Ketika dia kembali ke rumahnya, dia menunjukkannya kepada putranya.

“Lihat, Chen. Pernahkah Anda melihat sesuatu yang lebih indah? Betapa inginnya saya tinggal di istana itu, atau setidaknya mengunjunginya! “

Chen menatapnya dengan serius. “Ibu, kenapa kamu tidak menenun gambar itu?”

“Wah, Chen, ide yang luar biasa! Saya akan segera mulai. “

Dia menyiapkan alat tenunnya dan mulai menenun. Dia bekerja berjam-jam, lalu berhari-hari, lalu berminggu-minggu, nyaris tidak berhenti untuk makan ataupun tidur.

Matanya menjadi merah, dan jari-jarinya mentah.

“Ibu,” kata Chen dengan cemas, “bukankah sebaiknya kamu lebih banyak istirahat?”

“Oh, Chen, sulit sekali untuk berhenti. Saat saya menenun, saya merasa seperti berada di sana di Istana Matahari. Dan saya tidak ingin pergi!”

Karena janda tidak lagi menenun hasil tenunannya untuk dijual, Chen memotong kayu bakar dan menjualnya. Bulan-bulan berlalu, sementara inci demi inci pola itu muncul di alat tenun.

Suatu hari, Chen datang dan menemukan alat tenun kosong dan ibunya sedang menangis.

“Ada apa, Bu?” dia bertanya dengan waspada.

Dia menatapnya dengan air mata. Aku sudah menyelesaikannya.

Tenunan diletakkan di lantai. Dan di sanalah semuanya — istana yang menjulang ke langit, taman yang indah, wanita peri yang cantik.

“Ini terlihat sangat nyata,” kata Chen dengan takjub. “Saya merasa seperti saya bisa melangkah ke dalamnya!”

Saat itu, angin tiba-tiba menerpa rumah mereka.

Angin besar itu menerbangkan hasil tenunan, meniupnya keluar jendela, dan membawanya terbang ke langit.

Chen dan ibunya bergegas keluar, hanya untuk menyaksikan hasil tenunan menghilang ke timur.

“Hilang!” seru ibu Chen itu, dan kemudian dia pingsan.

Chen membawanya ke tempat tidurnya dan duduk di sampingnya selama berjam-jam.

Akhir mata ibunya matanya terbuka.

“Chen,” katanya lemah, “kamu harus menemukan tenunan itu dan membawanya kembali. Saya tidak bisa hidup tanpanya. “

“Jangan khawatir, Bu. Aku akan segera pergi. “

Chen mengumpulkan beberapa barang dan mulai pergi ke arah timur.

Dia berjalan berjam-jam, lalu berhari-hari, lalu berminggu-minggu.

Tapi tidak ada tanda-tanda tenunan ibunya.

Suatu hari, Chen tiba di sebuah gubuk. Duduk di dekat pintu seorang wanita tua sedang merokok pipa. Seekor kuda sedang merumput di dekatnya.

“Halo, sayang,” kata wanita itu. “Apa yang membawamu begitu jauh dari rumah?”

“Saya mencari kain tenunan ibu saya. Angin membawanya ke timur. “

“Ah, ya,” kata wanita itu. “Kain tenunan Istana Matahari! Angin itu dikirim oleh para peri di istana itu sendiri. Mereka menggunakan kain tenun itu sebagai pola tenun mereka. “

“Tapi ibuku akan mati tanpanya!”

“Baiklah, kalau begitu, sebaiknya kau mendapatkannya kembali kain itu! Tapi kamu tidak akan sampai ke Istana Matahari dengan berjalan kaki, jadi sebaiknya kamu gunakan kudaku. Kuda ini akan membawamu kesana.”

“Terima kasih!” kata Chen.

“Oh, jangan berterima kasih dulu, sayang. Dari sini ke Istana Matahari, kamu harus melewati kobaran api Gunung Api. Jika Anda mengeluarkan satu suara keluhan, Anda akan terbakar menjadi abu. Setelah itu, Anda harus menyeberangi Lautan Es. Jika ada sesal dan keraguan kecil saja maka kamu akan membeku. Apakah kamu masih ingin pergi? ”

“Aku harus mendapatkan kembali kain tenunan ibuku.”

“Anak baik. Ambil kudanya dan pergilah. “

Chen naik, dan kudanya berlari kencang. Tak lama kemudian mereka tiba di gunung yang semuanya terbakar. Tanpa melewatkan satu langkah pun, kuda itu mulai menaiki lereng, melompat menembus nyala api. Chen merasakan api menghanguskan kulitnya, tapi dia menggigit bibirnya dan tidak bersuara.

Akhirnya mereka sampai di sisi lain. Ketika mereka telah meninggalkan apinya, Chen terkejut saat mengetahui bahwa luka bakarnya telah hilang.

Beberapa saat kemudian, mereka tiba di laut yang dipenuhi dengan bongkahan es yang besar. Tanpa berhenti sejenak, kuda itu mulai melompat dari satu gumpalan es ke gumpalan es lainnya. Gelombang menghujani mereka dengan semprotan es, sehingga Chen basah kuyup dan menggigil. Tapi dia menahan lidahnya dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Akhirnya mereka mencapai pantai jauh. Seketika, Chen merasa dirinya kering dan hangat.

Tidak lama kemudian mereka tiba di Istana Matahari.

Itu tampak seperti kain tenun ibunya!

Dia naik ke pintu masuk, melompat dari kuda, dan bergegas ke aula besar.

Duduk di sana, di alat tenun, ada lusinan wanita peri yang sangat cantik, yang berbalik untuk menatapnya, lalu berbisik satu sama lain dengan penuh semangat.

Di setiap alat tenun ada salinan kain tenun ibunya, dan kain tenun itu sendiri tergantung di tengah ruangan.

Seorang wanita di dekat pintu bangkit dari alat tenunnya untuk menemuinya. “Nama saya Li-en, dan saya menyambut Anda. Anda adalah manusia pertama yang mencapai istana kami. Keberuntungan apa yang membawamu ke sini? ”

Peri itu begitu cantik sehingga sesaat Chen hanya bisa menatap. Li-en menatap ke bawah dengan malu-malu.

“Nona, saya datang untuk mengambil kain tenun ibu saya.”

“Jadi, Anda adalah putra janda itu!” kata Li-en. “Betapa kami mengagumi kain tenun ini! Tak satu pun dari kami mampu menandinginya. Kami ingin menyimpannya di sini sampai kami bisa. “

“Tapi saya harus membawanya pulang, atau ibu saya akan mati!”

Li-en tampak khawatir, dan banyak bisikan muncul di ruangan itu. Dia menjauh untuk berbicara dengan lembut dengan beberapa orang lainnya, lalu kembali ke Chen.

“Kami tentu tidak ingin hal yang buruk terjadi pada ibumu. Biarkan kami menyimpan kain tenun ini untuk sisa hari ini, jadi kami dapat mencoba menyelesaikannya sendiri. Besok Anda dapat mengambilnya kembali. “

“Terima kasih, nona,” kata Chen.

Para peri bekerja dengan sibuk untuk menyelesaikan kain tenun mereka.

Sambil menunggu Chen duduk di dekat Li-en dan alat tenunnya.

Merekapun saling bercerita.

Chen menceritakan tentang hidupnya di dunia manusia, dan Li-en menceritakan tentang kehidupannya di Istana Matahari. Banyak senyuman dan tatapan melintas di antara mereka.

Saat hari mulai gelap, para peri bekerja dengan cahaya mutiara ajaib. Akhirnya mata Chen tidak terbuka lagi, dan dia tertidur di kursinya.

Satu demi satu peri selesai dan keluar dari aula.

Li-en adalah yang terakhir di sana, dan hampir subuh ketika dia selesai.

Dia memotong kain tenunnya dari alat tenun dan memegangnya di samping milik ibu Chen.

Dia mendesah. “Punyaku bagus, tapi milik ibu Chen masih lebih baik. Kalau saja dia bisa datang dan mengajari kami secara langsung. “

Kemudian Li-en punya ide. Dengan jarum dan benang, dia menyulam gambar kecil ke kain tenun ibu Chen — gambar dirinya di tangga istana.

Dia dengan lembut mengucapkan mantra.

Kemudian dia meninggalkan aula, dengan tatapan tersenyum saat melihat Chen.

Saat Chen bangun, matahari baru saja terbit. Dia melihat sekeliling aula untuk mencari Li-en, tapi tidak melihat siapa pun.

Meskipun dia sangat ingin menemukannya untuk mengucapkan selamat tinggal, dia berkata pada dirinya sendiri, “Aku tidak boleh menyia-nyiakan waktu.”

Dia menggulung kain tenun ibunya, berlari dari aula, dan melompat ke atas kuda.

Kembali dia berlari, melintasi Lautan Es dan melewati Gunung Api.

Ketika dia mencapai gubuk wanita tua yang memberinya kuda, wanita tua itu berdiri di sana menunggunya. “ Cepat, Chen! Ibumu sedang sekarat! Pakailah sepatu ini, atau Kamu tidak akan pernah sampai di sana tepat waktu. “

Chen memakainya. Satu langkah, dua, tiga, lalu dia berlari melintasi pedesaan lebih cepat dari yang dia bisa lakukan biasanya. Dalam waktu singkat, dia ada di rumah.

Dia bergegas ke rumah dan menemukan ibunya di tempat tidur, pucat dan pendiam. “Ibu!”

Mata ibunya terbuka perlahan.

“Chen?”

“Ibu, aku membawanya.” Dia membuka gulungan kain itu ke atas tempat tidur.

“Kain tenun ku!” Janda itu mengangkat dirinya untuk melihat.

Wajahnya kembali bersinar, dan dia tampak sudah lebih kuat.

“Chen, aku butuh lebih banyak cahaya. Mari kita lakukan di luar. “

Chen membantunya keluar dari pondok dan meletakkan kain tenun di atas batu.

Tapi saat itu angin tiba-tiba datang, dan kain tenun naik perlahan di udara.

Kain itu membentang saat naik, tumbuh lebih besar dan lebih besar, sampai memenuhi pandangan mereka sepenuhnya.

Istana itu sebesar yang Chen sendiri lihat, dan berdiri di tangga adalah wanita peri Li-en.

Li-en memberi isyarat dengan tangannya.

“Cepat!” Li-en memanggil Chen. “Selagi angin masih bertiup! Masuk ke dalam kain tenun! ” Ucap Li-en.

Untuk sesaat, Chen terlalu tercengang untuk bergerak. Kemudian dia memegang lengan ibunya, dan bersama-sama mereka melangkah maju. Ada cahaya berkilauan, dan di sana mereka berdiri di depan Istana Matahari.

Li-en bergegas mendekati mereka, dan peri lainnya berkumpul.

Dia berkata kepada ibu Chen, “Selamat datang, yang terhormat. Jika Anda bersedia, kami ingin Anda tinggal bersama kami dan mengajari kami rahasia keahlian Anda. “

“Tidak ada yang bisa lebih menyenangkan saya!” seru janda itu. “Tapi, Chen, apa kamu baik-baik saja?”

Chen menatap mata Li-en dan tersenyum. “Ya, Ibu, aku tidak apa-apa.”

Jadi janda itu menjadi guru bagi peri, dan Chen menjadi suami Li-en. Dan orang-orang mengatakan tidak ada kain tenun yang lebih bagus dari yang mereka tenun di Istana Matahari.

Pesan moral dari Cerita Rakyat China : Legenda Kain Tenun Ajaib ini adalah jika kami bersungguh-sungguh membahagiakan orang tuamu, maka Tuhan akan membalas mu dengan kebahagian juga.

Diceritakan oleh Aaron Shepard

Tentang Ceritanya

Kisah ini diceritakan kembali dari “The Piece of Chuang Brocade” dalam Folk Tales from China, Third Series, Foreign Languages ​​Press, Peking, 1958.

Baca cerita rakyat dunia terbaik lainnya yaitu: