Dongeng Cerita Rakyat Bali : Wanabeka Anak Tunde

Dongeng cerita rakyat Bali pernah beberapa kali kami terbitkan. Anda bisa menggunakan menu pencarian dan mengetik Cerita Rakyat Bali atau Dongeng Bali jika tertarik dengan legenda dari daerah ini.

Kali ini kami memposting salah satu dongeng rakyat yang tidak banyak di ketahui masyarakat. Dongeng itu berjudul Wanabeka Anak Tunde.

Penasaran dengan dongeng yang satu ini. Yuk kita baca sampai tuntas.

Dongeng Cerita Rakyat Bali : Kisah Wanabeka Anak Tunde

Dongeng Cerita Rakyat Bali Wanabeka Anak Tunde

Pada zaman dahulu di Bali, hiduplah seorang pria bernama Tunde.

Advertising
Advertising

Dia telah menikah selama 10 tahun tetapi tidak juga dikaruniai seorang anak.

Pada suatu saat istrinya hamil.

Hal ini membuat Tunde sangat bahagia. Namun setelah beberapa bulan, perut istrinya kembali ke ukuran normal.

Itu terjadi berkali-kali dan dia meminta bantuan dukun tetapi dukun tidak bisa berbuat apa-apa.

Suatu hari, ketika istrinya yang hamil sedang mencuci di sungai, dia merasakan sesuatu jatuh dari tubuhnya ke sungai, tetapi dia mengabaikannya dan terus mencuci.

Setelah itu, ukuran perutnya berubah ke ukuran normal.

Di rumah, dia menceritakannya kepada suaminya.

“Mungkin para dewa tidak ingin kita punya anak,” kata Tunde.

Seperti biasa, mereka membiarkannya berlalu, dan selama 10 tahun berikutnya istri Tunde tidak hamil lagi.

10 tahun kemudian, seorang wanita  sedang mencuci di sungai mendengar seseorang bernyanyi tetapi mereka tidak melihat siapa pun.

“Hai wanita yang sedang mencuci. Beritahu ayahku Tunde .. Bahwa Wanebaka sudah dewasa .. Dan ingin segera disunat”

Para wanita yang ketakutan memberi tahu Tunde apa yang mereka alami.

Pada awalnya Tunde mengabaikannya.

Namun kejadian tersebut terjadi lagi dan akhirnya dia membuat ritual sunat sederhana, tanpa ada anak laki-laki yang benar-benar disunat.

15 tahun kemudian, para wanita yang sedang mencuci mendengar seseorang bernyanyi lagi. Kali ini mereka tidak takut.

“Hai wanita yang sedang mencuci. Beritahu ayahku Tunde .. Bahwa Wanebaka sudah dewasa .. Dan ingin menikah”

Tunde kemudian mencari seorang gadis yang akan menjadi pengantin untuk putranya yang tidak nyata.

Dia membayar pengantin wanita dan mengatur pernikahan.

Dia datang ke sungai dan berkata, “Siapapun kamu, jika kamu benar-benar anakku, datanglah pada hari pernikahanmu.”

Pada upacara pernikahan, seorang tamu melihat seekor ular besar merangkak ke rumah Tunde dan semua orang lari ketakutan.

Ular itu menjadi sangat kecewa dan menghilang di semak-semak.

Beberapa tahun kemudian, nyanyian itu terdengar lagi di sungai dan Tunde melakukan hal yang sama seperti sebelumnya tetapi kali ini dia mengancam pengantin wanita bahwa dia akan membunuhnya jika dia melarikan diri.

Pada upacara tersebut, ular itu muncul lagi dan semua orang lari termasuk Tunde dan istrinya.

Pengantin wanita berdiri di tempatnya, menunggu kematiannya. Ekor ular menyentuh jari kakinya, dan ia pergi ke sebuah ruangan.

Pengantin wanita mengikuti ular itu. Ular itu meminum sebotol tuak dan mabuk. Saat sedang tidur, kulitnya dikeluarkan dari tubuh.

Pengantin perempuan mengumpulkannya dan membakarnya di luar rumah. Abunya dikubur didalam tanah.

Ketika dia kembali ke kamar dia menemukan seorang pria tampan sedang tidur di tempat tidur.

“Sekarang kamu tidak akan menjadi ular lagi, dan aku akan menjadi istri setia kamu,” katanya.

Akhirnya Tunde dan istrinya memiliki seorang anak dan sekaligus seorang menantu. Dan mereka hidup bahagia.

Temukan dongeng nusantara terbaik lainnya pada posting kami berikut ini: