Dongeng Terpendek dari AESOP : Perselisihan Rubah dan Bangau

Advertisements

AESOP memang terkenal dengan karya dongeng pendek terutama fabel. Kali ini kembali kami terbitkan salah satu dongeng terpendek karya AESOP yaitu kisah perselisihan antara Rubah dan Bangau. Apa yang terjadi dengan kedua hewan yang bersahabat itu. Yuk kita ikuti cerpen fabel pendek kelas dunia karya AESOP.

Dongeng Terpendek Karya AESOP : Putusnya Persahabatan Rubah dan Bangau

Seekor rubah yang usil selalu memiliki rencana untuk mempermainkan temannya.

Ia memang sering membuat temannya marah karena keusilannya.

Suatu hari Rubah ingin berbuat usil kepada seekor bangau. Ia mengundang Bangau untuk datang ke pesta ulang tahunnya.

"Hai. kawan. Maukah kau datang ke pesta ulang tahunku nanti malam?" ajak Rubah.

Advertisements
Dongeng Terpendek AESOP Perselisihan Rubah dan Bangau
Dongeng Terpendek AESOP Perselisihan Rubah dan Bangau

“Tentu saja, Rubah. Aku akan datang ke sana." jawab Bangau dengan senang hati, sebab baru kali ini Rubah mengundangnya, padahal mereka sudah berteman cukup lama.

Rubah pun tersenyurn. Ia yakin rencananya akan berhasil.

Rubah telah menyiapkan sup yang lezat. Rubah sengaja menaruh supnya di piring yang amat datar, sehingga Bangau akan kesulitan saat memakannya.

Malam harinya. Bangau datang ke tempat Rubah.

Rubah pun mempersilakan Bangau untuk masuk dan menikmati hidangan yang telah tersedia.

"Silakan, makanlah sekenyang-kenyangnya," ujar Rubah.

Advertisements

Ah, Bangau amat kesulitan saat menyantap sup itu. Tetapi, ia berusaha untuk tenang dan mencoba menghabiskan sup yang telah disediakan itu.

"Hahaha!" tawa Rubah dengan terbahak-bahak.

Ia amat senang karena rencananya berhasil. Rubah memakan sup itu dengan mudah, sedangkan Bangau tak dapat meminum setetes pun sup itu. Bangau hanya bisa menyentuh air supnya.

Betapa kecewanya Bangau, karena ia telah dipermalukan di depan binatang lainnya. Bangau langsung pergi meninggalkan rumah Rubah. Ia merasa telah dipermainkan oleh Rubah.

Keesokan harinya, giliran Bangau yang mengajak makan bersama Rubah. Ia mengundang Rubah dengan ramah.

"Hai. kawan. Kemarilah. Ayo, kita makan bersama!" sapa Bangau.

Bangau telah menyiapkan ikan gurami yang lezat. Ikan itu sengaja ditaruh di dalam guci yang amat tinggi, sehingga Rubah akan kesulitan saat memakannya.

Advertisements

"Selamat datang di rumahku. Aku telah membuatkanmu masakan yang enak," sambut Bangau.

"Terima kasih, Bangau. Kau amat baik kepadaku," ujar Rubah.

"Kau boleh makan sepuasnya," ucap Bangau.

Olala, alangkah terkejutnya Rubah. Ikan gurami itu ada di dalam guci yang ujungnya sangat sempit. Rubah hanya bisa menjilat mulut guci, tanpa bisa memakan ikan gurami itu.

Sementara Bangau terlihat amat mudah memakannya.

Rubah pun menjadi amat marah. Ia beranjak pergi dari rumah Bangau. Dengan tenang, Bangau berkata, "Ini adalah balasan untukmu, binatang yang suka mempermainkan binatang lain. Kini, kau tahu bagaimana rasanya dipermainkan."

Namun, Rubah tak menghiraukan perkataan Bangau. Dengan cepat, ia berlari sembari menahan malu.

Pesan moral dari Dongeng Terpendek Karya AESOP ini adalah jangan mempermainkan orang, karena kamu sendiri pasti tidak suka dipermainkan.

Baca juga dongeng cerita pendek terbaik dunia lainya pada terbitan kami berikut ini:

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.