Kumpulan Cerita Rakyat Kalimantan Terpopuler dengan Pesan Moral

Advertisements

Kali ini kami mencoba memposting kumpulan cerita rakyat Kalimantan terpopuler dan terbaik koleksi yang kami miliki. Semua Legenda dari pulau terbesar di Indonesia ini kami sisipkan pesan moral didalamnya. Semoga dengan membaca cerita rakyat dari Kalimantan ini dapat memberi manfaat untuk anak-anak Indonesia. Selamat membaca dan mendongeng yah Papa dan Mama.

Kumpulan Cerita Rakyat Kalimantan Paling Populer

1.      Cerita Rakyat Kalimantan Selatan : Mandin Tangkaramin

Alkisah di sebuah desa yang bernama Malinau di Kalimantan Selatan, hiduplah dua orang pemuda bernama Bujang Alai dan Bujang Kuratauan. Kedua pemuda itu selalu hidup bermusuhan karena sifat mereka yang sangat bertentangan.

Bujang Alai merupakan putra seorang kaya dan berwajah tampan. Namun sayang kelebihannya itu membuatnya tumbuh menjadi pemuda yang angkuh.

Sementara Bujang Kuratauan memiliki wajah yang biasa biasa saja dan berasal dari keluarga sederhana.

Kumpulan Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Mandin Tangkaramin
Kumpulan Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Mandin Tangkaramin

Kemanapun ia pergi, Bujang Alai senantiasa menyelipkan keris di pinggangnya. Pemuda itu selalu berusaha menunjukkan kepada semua orang siapa dirinya. Tak jarang ia berlaku sewenang wenang terhadap orang lain, utamanya warga kampungnya yang miskin. Sampai saat ini tak ada seorangpun yang berani melawannya karena mereka takut kepada ayah Bujang Alai.

Advertisements

Berbeda dengan Bujang Alai, Bujang Kuratauan merupakan sosok pemuda yang sopan dan hormat terhadap siapa saja. Pemikirannya yang cermerlang membuatnya disegani warga walaupun usianya masih muda. Bujang Kuratauan juga selalu membawa senjata berupa parang bungkul jika bepergian. Hal itu ia lakukan semata mata untuk membela diri. Beberapa kali Bujang Alai mencari gara gara supaya berkelahi dengannya.

Pada suatu ketika, Desa Malinau gempar. Sebuah keluarga kehilangan anak gadisnya yang tiba tiba lenyap begitu saja. Warga desa telah membantunya mencari  ke seluruh pelosok kampung, bahkan sampai ke hutan, namun tak ada jejak sang gadis sedikitpun. Orang tua sang gadis yang mulai putus asa tak berhenti menangis.

Ditengah kegemparan yang melanda kampung Malinau, tiba tiba Bujang Alai berkata dengan lantangnya.

“Di rumahku ada seorang gadis yang kusembunyikan. Siapa saja boleh menjemput gadis itu setelah berhasil menahan mata kerisku”, suaranya terdengar pongah.

Semua warga tak menyangsikan bahwa ucapannya itu ditujukan kepada Bujang Kuratauan.

“Apa maksudmu siapa saja boleh menjemput gadis itu ?’, tanya Bujang Kuratauan yang panas hati mendengar ucapan Bujang Alai. “Lepaskan gadis itu dan kembalikan pada orang tuanya”, teriaknya dengan suara keras.

Advertisements

Bujang Alai tersenyum senang. Ia merasa pancingannya kali ini berhasil.

“Sebentar lagi orang ini akan menyerangku”, pikirnya. “Aku punya kesempatan untuk menghabisinya”. Bayangan kemenangan membuat senyum Bujang Alai semakin lebar.

“Kalau kau ingin membawa gadis itu kepada orang tuanya, hadapi aku dulu”, tantang Bujang Alai.

Pemuda itu segera mencabut kerisnya dan mengambil posisi siap menyerang. Bujang Kuratauan tak mampu menahan emosinya lagi. Segera saja ia mengeluarkan parang bungkul yang selalu dibawanya. Perkelahianpun tak terelakkan lagi.

Bujang Alai dan Bujang Kuratauan bertempur dengan sengit. Mereka saling menyerang. Kedua pemuda itu sama sama tangguh. Mereka berhasil menangkis setiap serangan yang dilancarkan lawan. Karena hari sudah petang, Bujang Alai menantang Bujang Kuratauan untuk melanjutkan pertarungan  mereka esok pagi.

“Aku akan melayani dimana saja dan kapan saja kau hendak bertarung denganku”, jawab Bujang Kuratauan tegas. Ia sungguh tak dapat menerima tindakan Bujang Alai menyembunyikan anak gadis orang seenaknya.

“Baik kalau begitu, esok pagi kutunggu kau di Mandin Tangkaramin”, ujarnya sambil berlalu.

Advertisements

Mandin Tangkaramin merupakan air terjun yang terletak tak jauh dari Desa Malinau. Air terjun itu tak terlalu tinggi dan dikelilingi hutan lebat. Dibawahnya terdapat banyak bongkahan batu besar dan kecil. Tak lama setelah fajar menyingsing, Bujang Alai dan Bujang Kuratauan telah tiba disitu.

Pertarungan segera dilanjutkan. Parang bungkul dan keris yang beradu menghasilkan bunyi berdentang dan percikan api. Bujang Alai dan Bujang Kuratauan mengeluarkan segenap keahlian yang mereka miliki. Setelah bertarung cukup lama, kedua pemuda terlihat mulai kelelahan.

Mungkin karena keinginannya untuk segera menghabisi lawannya, Bujang Alai mulai kehilangan kendali.  Ia menyerang Bujang Kuratauan membabi buta. Kerisnya disabet tanpa henti sampai ia kehabisan tenaga. Satu saat  pantulan sinar matahari dari kerisnya menyilaukan matanya. Bujang Alai sempat lengah. Pada saat itulah parang bungkul milik Bujang Kuratauan menghantam tubuhnya dengan keras. Tubuh Bujang Alai terhuyung dan tersungkur. Ia mati seketika.

Berita terbunuhnya Bujang Alai dalam pertarungan melawan Bujang Kuratauan segera menyebar di Desa Malinau dan sekitarnya. Keluarga Bujang Alai tak dapat menerima kematiannya. Ayahnya sangat terpukul mendapati putranya mati dengan tubuh lebam karena hantaman parang bungkul  Bujang Kuratauan. Iapun berniat menuntut balas dengan berencana menyerang Bujang Kuratauan dan keluarganya.

Bujang Kuratauan bukan tak tahu keluarga Bujang Alai akan menuntut balas. Apalagi desas desus yang terdengar kalau rumahnya akan diserang semakin santer. Oleh karena itu Bujang Kuratauan dan ayahnya segera mengatur siasat.

Setelah beberapa hari menunggu, tibalah saat yang dinanti. Bujang Kuratauan dan keluarganya yang tak pernah tidur di rumah sejak kejadian itu segera menjalankan siasat mereka begitu mendengar suara ramai  dari kejauhan. Seluruh anggota keluarga Bujang Kuratauan menyalakan obor dan berlari sambil memegangnya.    

“Ayo cepat..”, teriak ayah Bujang Kuratauan yang memimpin di depan. Pengalamannya keluar masuk hutan membuatnya tahu persis arah yang dituju meski dalam kegelapan. Keluarga Bujang Alai terus berlari mengikuti obor yang dibawa keluarga Bujang Kuratauan. Rasa marah membuat mereka berlari kencang tanpa lelah.

“Sekaraaaangg…..”, teriak ayah Bujang Kuratauan. Seluruh anggota keluarga segera mengikutinya melempar obor yang mereka pegang. Keluarga Bujang Alai yang berlari mengejar obor tak melihat dimana mereka berada.

“Aaaaaaaaaa….…..”, terdengar teriakan keluarga Bujang Alai yang jatuh ke dasar sungai. Rupanya ayah Bujang  Kuratauan dan keluarganya membuang obor mereka ke dasar sungai tempat jatuhnya air terjun Mandin Tangkaramin.

Tubuh seluruh anggota keluarga Bujang Alai dan para pengikutnya yang jatuh terhempas menghantam batu batu tajam di dasar sungai. Cucuran darah yang mengalir membuat batu batu disitu berwarna merah. Sampai kini masyarakat sekitar percaya bongkahan batu besar berwarna merah seperti kulit manggis yang masak merupakan batu yang terkena darah keluarga Bujang Alai. Mereka menyebutnya Manggu Masak. 

Pesan moral dari cerita rakyat Kalimantan Selatan ini adalah jangan berlaku sombong dan sesuka hati. Orang yang jahat akan mendapat balasan dari kejahatannya.

2.      Cerita Rakyat Ringkas dari Kalimantan Timur : Legenda Danau Lipan

Pada masa lampau tersebutlah sebuah kerajaan di Muara Kaman, Kutai, yang dipimpin oleh seorang putri yang cantik jelita bernama Aji Bedarah Putih.

Sang putri dinamai demikian karena jika ia menyirih dan menelan airnya, maka tampaklah air sirih bercampur pinang yang berwarna merah itu mengalir melalui tenggorokannya.

Kecantikan Putri Aji Bedarah Putih terkenal luas bahkan sampai ke negeri Cina. Alkisah ada seorang raja dari negeri itu yang tertarik akan kabar kecantikan sang putri. Iapun segera berlayar dengan pasukannya ke Kutai guna melamar Putri Aji Bedarah Putih untuk dijadikan istrinya.

Cerita Rakyat Ringkas dari Kalimantan Timur
Cerita Rakyat Ringkas dari Kalimantan Timur

Kedatangan raja dari Cina itu disambut baik oleh Putri Aji Bedarah Putih.  Seperti biasa, sang putri menjamu setiap tamu yang berkunjung ke kerajaannya. Begitu pula dengan raja dari Cina yang menjadi tamunya kali ini. Mereka makan bersama sebagai tanda penghormatan bagi sang raja.

Baca kisah lengkapnya pada link berikut ini Legenda Danau Lipan

3.      Cerita Dongeng Rakyat Dari Kalimantan Barat : Asal Mula Sungai Landak

Di sebuah desa, tinggallah sepasang suami istri. Setiap hari mereka bekerja sebagai petani palawija. Walaupun hidup sangat sederhana, mereka selalu bersedia membantu para tetangga sebisa mereka.

Suatu malam, sang suami tidak bisa tidur karena hatinya sangat gelisah. Ketika ia menoleh kepada istrinya yang sedang tertidur pulas, ia sangat terkejut. Seekor lipan yang tubuhnya bersinar putih keluar dari kepala istrinya. Lipan itu merayap turun dan keluar dari rumah. Merasa penasaran, sang suami mengikuti ke mana lipan itu pergi.

Lipan masuk ke sebuah lubang kecil di dekat rumahnya dan tidak keluar-keluar lagi. Keesokan paginya, sang suami menceritakan kejadian aneh itu kepada istrinya.

"Ibu pun semalam bermimpi aneh Pak. Ibu seperti berada di dekat sebuah danau. Tiba-tiba, ibu melihat sekor landak raksasa di tengah danau. Landak itu berbulu kuning keemasan. Apakah mimpiku ini ada hubungannya dengan yang Bapak lihat semalam? Mungkin itu suatu pertanda baik, Pak. Bagaimana kalau kita tengok saja lubang tempat lipan itu bersembunyi?" usul istrinya.

Cerita Dongeng Rakyat Dari Kalimantan Barat
Cerita Dongeng Rakyat Dari Kalimantan Barat

Baca kisah lengkapnya pada link berikut ini Cerita Dongeng Rakyat Dari Kalimantan Barat : Asal Mula Sungai Landak

4.    Cerita Rakyat dari Kalteng (Kalimantan Tengah) : Asal Usul Danau Malawen

Dahulu kala, ada seorang pemuda bernama Kumbang Banaung. Ia adalah seorang pemuda yang tampan. Ia hidup bersama kedua orangtuanya yang sudah tua dan hidup sangat sederhana.

Sifat Kumbang tidak serupawan wajahnya. Ia sering bertindak kasar kepada orangtuanya dan selalu memaksakan kehendak.

Ketika ayahnya sedang sakit keras, Kumbang memaksanya untuk menemani dirinya pergi berburu.

"Tidakkah kau kasihan kepada ayahmu yang sedang sakit ini, Nak?" tanya ibunya dengan sedih, "Kau pergilah sendiri, Ibu akan membawakan kau bekal makanan "

Meskipun dengan bersungut-sungut, akhirnya Kumbang pergi berburu seorang diri. Sebelum ia pergi, ayahnya memberikan sesuatu kepadanya.

"Bawalah ini. Ini adalah piring malawen. Jika kau mengalami kesulitan, lemparkanlah piring ini. Kelak kau akan tertolong." kata sang ayah.

Cerita Rakyat dari Kalteng Asal Usul Danau Malawen
Cerita Rakyat dari Kalteng Asal Usul Danau Malawen

Baca kisah lengkap dongeng rakyat ini pada posting kami berikut ini Asal Usul Danau Malawen

5.      Kumpulan Cerita Anak Kalimantan : Kisah Pangeran Biawak

Tersebutlah sebuah kerajaan besar yang dipimpin oleh seorang raja yang adil dan bijaksana. Sang Raja mempunyai tujuh orang putri. Kesemuanya cantik dan menarik.

Tujuh putri raja itu pun beranjak dewasa usianya. Sangat mengherankan, ketujuh putri itu tidak menampakkan keinginannya untuk segera berumah tangga. Sang Raja menjadi sedih hatinya. Ia berkehendak melihat putri-putrinya itu menikah sebelum ia meninggal dunia. Namun, ketika kehendak Sang Raja itu disampaikan, tujuh putri Sang Raja memberikan alasan yang senada.

Kata Putri Sulung yang mewakili enam adik-adiknya, "Ampun Ayahanda, kami belum berminat menikah karena kami belum menemukan sosok yang pantas menjadi suami kami. Kami menghendaki calon suami kami adalah pemuda-pemuda yang tidak hanya tampan wajahnya, namun juga mempunyai kesaktian tinggi."

Kumpulan Cerita Anak Kalimantan Kisah Pangeran Biawak
Kumpulan Cerita Anak Kalimantan Kisah Pangeran Biawak

Baca dongeng rakyat Kalimantan ini pada link berikut ini https://dongengceritarakyat.com/kumpulan-cerita-anak-kalimantan-kisah-pangeran-biawak/

6.      Dongeng Cerita Legenda Jaman Dulu dari Kalimantan : Asal Muasal Sungai Mahakam

Dahulu, di sekitar hulu Sungai Mahakam terdapat pondok yang dihuni oleh tiga bersaudara, yaitu Siluq, Ayus, dan Ongo. Suatu hari, Ayus dan Ongo hendak ke hutan. Sebelum pergi, Ayus membangunkan Siluq dan memintanya untuk memasak.

"Baiklah, aku akan memasak. Tapi sepulang dari hutan, jangan kamu membuka tutup periuk. Cukup tambahkan kayu dalam apinya," kata Siluq.

Menjelang siang, Ayus dan Ongo pulang. Karena penasaran, Ayus membuka isi periuk. Ia terkejut karena melihat beberapa lembar daun padi.

Siluq tahu bahwa Ayus telah melanggar janji. Ia marah, lalu pergi ke hilir sungai menaiki rakit. Ia membawa ayam jantan sakti miliknya. Karena merasa bersalah, Ayus menghalangi niat sang Kakak.

Dongeng Cerita Legenda Jaman Dulu
Dongeng Cerita Legenda Jaman Dulu

Baca kisah lengkapnya pada link berikut ini Dongeng Cerita Legenda Jaman Dulu dari Kalimantan : Asal Muasal Sungai Mahakam

Sumber dan Referensi

Hampir semua cerita rakyat yang kami posting disini merupakan tulisan dari penulis lepas blog kami. Cerita rakyat pendek tersebut di kumpulkan dari berbagai legenda yang berkembang di masyarakat. Berikut beberapa sumber untuk dijadikan tulisan di blog ini:

Kesimpulan dan Pesan moral

Jadilah anak yang baik agar kamu bisa hidup dengan bahagia dan disukai oleh orang disekelilingmu.

Kita akan mendapatkan balasan dari apa yang kita lakukan, jika kita berbuat baik maka akan mendapatkan balasan kebaikan, sedangkan jika kita berbuat buruk maka kita akan mendapatkan keburukan juga.

Persiapkan diri kita dengan banyak belajar dan membaca untuk keberhasilan dan kesuksesan kita di masa depan.

Posting terkait lainnya:

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.