Cerita Rakyat dari Kalteng (Kalimantan Tengah)

2597 views

Jika pada cerita rakyat dari Kalteng yang kakak ceritakan sebelumnya berkisah mengenai asal usul Pulau Nusa, maka pada malam hari ini Kakak akan bercerita mengenai asal muasal Danau Malawen. Konon Danau ini terbentuk dari sepasang kekasih yang suka membantah perintah orang tua. Ingat yah adik-adik, jangan sampai seperti mereka. Kita harus patuh dan sayang kepada kedua orang tua kita. Jangan sampai dongeng rakyat Kalimantan tengah yang Kakak ceritakan saat ini terjadi pada kalian.

Cerita Rakyat dari Kalteng : Asal Usul Danau Malawen

Dahulu kala, ada seorang pemuda bernama Kumbang Banaung. Ia adalah seorang pemuda yang tampan. Ia hidup bersama kedua orangtuanya yang sudah tua dan hidup sangat sederhana.

Sifat Kumbang tidak serupawan wajahnya. Ia sering bertindak kasar kepada orangtuanya dan selalu memaksakan kehendak.

Ketika ayahnya sedang sakit keras, Kumbang memaksanya untuk menemani dirinya pergi berburu.

"Tidakkah kau kasihan kepada ayahmu yang sedang sakit ini, Nak?" tanya ibunya dengan sedih, "Kau pergilah sendiri, Ibu akan membawakan kau bekal makanan "

Meskipun dengan bersungut-sungut, akhirnya Kumbang pergi berburu seorang diri. Sebelum ia pergi, ayahnya memberikan sesuatu kepadanya.

"Bawalah ini. Ini adalah piring malawen. Jika kau mengalami kesulitan, lemparkanlah piring ini. Kelak kau akan tertolong." kata sang ayah.

Kumbang pun pergi berburu. Ia menyusuri hutan lebat. Ketika semakin jauh ke dalam hutan, ia tersesat. Kumbang pun segera mencari-cari jalan keluar dari hutan tersebut.

Cerita Rakyat dari Kalteng Asal Usul Danau Malawen

Cerita Rakyat dari Kalteng Asal Usul Danau Malawen

Tak disangka, di kejauhan ia melihat sebuah desa. Lalu, ia berjalan memasuki desa yang bernama Desa Sanggu. Di sana sedang diadakan semacam pesta rakyat untuk merayakan masa perubahan anak gadis Kepala Desa dari gadis kecil ke ambang kedewasaan. Gadis cantik jelita itu bernama Intan.

Kumbang terkagum-kagum melihat kecantikan gadis itu. Ketika ia kembali ke rumahnya, wajah Intan masih terbayang-bayang.

Keesokan harinya, Kumbang kembali pamit untuk pergi berburu. Padahal, ia pergi ke Desa Sanggu. Sesampainya di desa itu, ia berusaha mencari jalan agar bisa berkenalan dengan Intan.

Akhirnya, Kumbang berhasil berkenalan dengan Intan dan mereka cukup lama berbincang-bincang. Dari sikapnya, ternyata Intan juga menyimpan rasa terhadap Kumbang. Mereka pun sepakat menjalin kasih.

Sejak saat itu, Kumbang semakin sering pergi ke Desa Sanggu untuk menemui Intan. Hal itu berlangsung berkali-kali, sehingga menimbulkan kecurigaan warga. Mereka menganggap sikap Intan dan Kumbang tidak memberikan contoh yang baik bagi para gadis-gadis di desa itu.

Suatu hari, Intan menceritakan masalah yang dihadapinya kepada Kumbang. Ternyata, ia telah dijodohkan dengan seorang pengusaha rotan yang kaya raya. Kumbang menjadi gundah. Lalu, ia pulang untuk menemui kedua orangtuanya.

Kepada orangtuanya ia mengutarakan niatnya untuk segera melamar Intan. Ayah dan Ibu Kumbang merasa keberatan.

"Jangan berharap terlalu tinggi, Anakku. Gadis itu berasal dari keluarga terpandang. Kita tidak sebanding dengan mereka" ujar ibunya.

Namun, Kumbang tetap bersikeras, "Intan harus menjadi istriku!" Kemudian, anak muds itu pergi ke Desa Sanggu dan menemui Intan.

"Adinda, tidak ada satu pun yang menyetujui pernikahan kita. Sebaiknya, kita pergi saja," ujar Kumbang. Intan juga menyetujui ajakan Kumbang.

Mereka pergi mengendap-endap meninggalkan rumah Intan. Ternyata, gerak-gerik mereka sudah diamati oleh beberapa warga.

"Hei, lihat! Itu kan Kumbang dan Intan." seru warga yang melihat.

Intan ketakutan. Ia khawatir warga akan menghukum dan mempermalukannya. Kumbang tak kalah paniknya. Mereka mempercepat langkah dan menghindari kejaran warga

Tiba-tiba, Kumbang ingat akan benda sakti yang diberikan ayahnya, piring malawen. Segera saja ia melempar piring itu ke tepi sungai. Ajaib sekali, piring tersebut berubah menjadi besar. Kumbang dan Intan naik ke atas piring untuk menyeberang sungai.

Mereka bernapas lega, karena mereka selamat dari kejaran warga.

Mereka berdua tertawa gembira. Namun, ketika sampai di tengah sungai, tiba-tiba terjadi badai dahsyat disertai petir menyambar dan hujan yang sangat lebat. Piring malawen tidak mampu menahan gelombang dan cuaca seburuk itu. Piring itu pun terbalik. Sungai itu kemudian menjelma menjadi sebuah danau. Masyarakat kemudian menamakannya dengan Donau Malawen.

Konon kabarnya Kumbang dan Intan berubah menjadi sepasang buaya putih penunggu danau tersebut.

Pesan moral dari Cerita Rakyat dari Kalteng (Kalimantan Tengah) adalah nasihat orangtua harus didengarkan dan dikerjakan demi kebaikan kita sendiri.

Ikuti kisah rakyat dari Kalteng lainnya pada artikel kami berikut ini Cerita rakyat Kalimantan Tengah serta Cerita Rakyat dari Kalimantan Tengah : Buaya dan Naga.

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.