Kumpulan Cerita Pendek Ramayana Paling Seru untuk Anak

Salah satu Cerita Rakyat India terbesar, Ramayana ditulis oleh orang bijak terkenal bernama Valmiki. Kitab suci Hindu yang terkenal ini disusun dalam bentuk puisi dalam bahasa Sansekerta.

Ramayana adalah kisah kemenangan kebaikan atas kejahatan, di mana Dewa Rama bertarung dan membunuh raja iblis Rahwana untuk menyelamatkan istrinya, Sita.

Epik diisi dengan pelajaran tentang budaya Hindu dan juga membantu kita memahami arti sebenarnya dari cinta, pengabdian, keberanian, dan keberanian.

Cerita aslinya ditulis dalam bahasa Sanskerta, dan mungkin sulit bagi anak Anda untuk memahaminya. Namun, jika Anda ingin si kecil mengetahui legenda ini, berikut adalah beberapa cerita pendek untuk anak-anak dari epos Ramayana.

Kumpulan Cerita Pendek Ramayana untuk Anak

cerita pendek ramayana untuk anak
cerita pendek ramayana untuk anak

1. Kisah Hanuman Menerima Kalung Mutiara Sita

Setelah kembali menang dari pertempuran, Rama memberi hadiah kepada semua orang yang membantunya dalam pertempuran. Ketika dia bertanya pada Hanuman apa yang dia inginkan sebagai hadiah, Hanuman menolak untuk mengambil apa pun.

Melihat ini, Sita memberi Hanuman kalung mutiara. Hanuman menerima hadiah itu, dan dia mulai menghancurkan setiap mutiara dengan giginya.

Terkejut, Sita bertanya pada Hanuman mengapa dia memecahkan mutiara, dan Hanuman menjawab bahwa dia mencari Rama di dalam mutiara, tetapi dia tidak dapat menemukannya.

Para pejabat yang lain mengejek Hanuman karena pengabdiannya kepada Rama, dan salah satu dari mereka bertanya pada Hanuman apakah tubuhnya juga memiliki Rama di dalamnya.

Menanggapi hal itu, Hanuman mencabik-cabik dadanya dengan tangan dan berada di hatinya adalah gambar Rama dan Sita. Semua orang terkejut dengan pengabdiannya dan mengucapkan selamat kepadanya.

Baca juga:

2. Kisah Tupai

Rahwana telah menculik Sita dan membawanya ke Lanka. Ada lautan besar yang harus dilintasi Rama untuk mendapatkan Sita kembali.

Seluruh Vanar Sena(Pasukan monyet) dan semua binatang mulai membantu Rama untuk membuat jembatan yang akan membawa mereka ke Lanka. Rama sangat tersentuh oleh dedikasi dan semangat seluruh pasukannya.

Dia memperhatikan bahwa seekor tupai kecil juga bekerja tanpa lelah. Tupai itu mengambil batu-batu kecil di mulutnya dan terus meletakkannya di dekat batu-batu besar.

Antusiasme tupai tidak dihargai oleh para monyet ketika mereka mengolok-olok Tupai dengan mengatakan bahwa dia harus menjauh dari batu atau dia akan hancur.

Melihat para monyet menertawakan Tupai, semua hewan lain juga mulai mengolok-olok tupai kecil itu.

Tupai itu bersedih dan mulai menangis. Tupai yang kesal itu berlari ke Rama dan mengeluh tentang seluruh kejadian itu.

Rama mengumpulkan semua orang dan menunjukkan kepada mereka bagaimana kerikil yang dilemparkan oleh tupai kecil itu menghubungkan dua batu besar. Dia juga menyatakan bahwa tidak ada kontribusi kecil atau besar; yang penting adalah niat dan pengabdian.

Menghargai kerja keras dan upaya tupai, Rama dengan penuh kasih membelai punggung tupai. Belaian lembut Rama meninggalkan tiga garis di punggung tupai. Diyakini bahwa sebelum kejadian ini, tupai tidak memiliki garis-garis pada tubuh mereka.

Pesan moral untuk anak-anak yang akan membantu mereka mengenali pentingnya usaha kecil dan besar.

Baca juga : 5 Cerita Inspirasi Terbaik untuk Perkembangan Anak-Anak

3. Bagaimana Raja Iblis Rahwana Mendapat Sepuluh Kepala

Untuk menyenangkan Dewa Brahma, Rahwana menjalani penebusan dosa berat ( tapasya ) yang berlangsung selama beberapa tahun.

Suatu hari untuk menenangkan Dewa Brahma, dia memutuskan untuk memenggal kepalanya. Ketika dia memenggal kepalanya, itu tumbuh kembali. Dia terus memenggal kepalanya untuk menyenangkan Dewa Brahma. Terkesan oleh dedikasi Rahwana, Dewa Brahma memberkatinya dengan sepuluh kepala dan Rahwana menjadi salah satu raja yang terbesar dan paling kuat.

Sepuluh kepala Rahwana adalah simbol dari enam Shastra dan empat Veda yang ia kuasai.

Baca juga : Cerita Rakyat India Terpopuler

4. Kisah Mandodari Dan Sita

Adalah fakta yang terkenal bahwa Sita adalah putri Raja Janaka. Tetapi, menurut salah satu referensi dalam Adbhuta Ramayana, Mandodari adalah ibu dari Sita.

Dipercayai bahwa Rahwana biasa menyimpan darah semua orang suci yang dia bunuh dalam pot besar. Salah satu orang bijak, Gritsamada menyimpan susu yang diperoleh dari darbharumput dalam pot untuk berlatih penebusan dosa dan untuk memiliki Dewi Lakshmi sebagai putrinya.

Rahwana memegang panci susu dengan menyelinap ke rumah Gritsamada dan menuangkan susu ke panci darahnya. Mandodari sangat tersinggung dengan tindakan jahat ini sehingga dia memutuskan untuk bunuh diri dengan meminum isi panci. Setelah minum dari pot Rahwana, Mandodari tidak mati. Sebaliknya, dia hamil dengan Sita. Setelah kelahiran Sita, yang merupakan salah satu inkarnasi dari Dewi Lakshmi, Mandodari meninggalkan bayi itu di Kurukshetra, dan itulah bagaimana Raja Janaka menemukan Sita.

Baca juga : 20 Contoh Cerpen Pendidikan Anak Sekolah Dasar dan Pesan Moralnya

5. Kisah Kelahiran Hanuman

Ini adalah kisah Ramayana yang menarik untuk anak-anak yaitu tentang kelahiran Hanuman.

Suatu hari, Raja Dashrath sedang melakukan yagna untuk memiliki anak, dan Anjana memuja Dewa Siwa untuk melahirkan seorang putra, pada saat yang sama. Agni, dewa api, memberikan hadiah kepada Raja Dashrath yang harus dibagikan di antara ketiga istrinya.

Karena campur tangan ilahi, seekor rajawali mengambil beberapa hadiah dan menjatuhkannya. Dewa angin, Dewa Vayu turun tangan dan membawa hadiah ke tangan Anjana, yang dimakannya. Segera setelah ini, dia melahirkan Hanuman.

Baca juga : Fabel Dongeng Anak Lucu

6. Kisah Inkarnasi Saudara Rama

Rama adalah inkarnasi Dewa Wisnu. Dipercayai bahwa saudara-saudaranya Laxman, Bharat, dan Shatrughan adalah inkarnasi Sheshnag (ular berkepala banyak yang merupakan kursi Dewa Wisnu di Vaikunth), Shankha (Keong Dewa Wisnu), dan Chakra Sudarshan (senjata Dewa Wisnu) .

7. Kisah Shurpanakha

Shurpanakha adalah saudara perempuan Rahwana, dan diyakini bahwa ia memicu pertempuran antara Rama dan Rahwana.

Ada beberapa versi berbeda tentang bagaimana Shurpanakha menjadi alasan di balik pertempuran. Meski demikian, menurut versi Valmiki, Shurpanakha mendekati Rama dan jatuh cinta padanya, tetapi Rama menolak lamarannya. Dia kemudian berbalik ke Laxman. Laxman juga menolak lamarannya dan bingung dia memutuskan untuk menyakiti Sita. Atas perintah Rama, Laxman memotong hidung Shurpankha.

Merasa terhina dia pergi ke saudara laki-lakinya Rahwana yang menculik Sita untuk membalas dendam pada Rama dan Laxman.

8. Kisah Kematian Rama

Ketika tiba saatnya baginya untuk mati, Rama menipu Hanuman. Ini karena Hanuman tidak akan membiarkan Dewa kematian mengambil jiwa Rama, dan karenanya, mustahil Rama mati.

Untuk mengalihkan perhatian Hanuman, Rama melemparkan cincinnya dan meminta Hanuman untuk mengambilnya. Hanuman mengubah dirinya menjadi seukuran kumbang dan melompat ke dalam celah yang membawanya ke Naag Lok (tempat tinggal ular).

Dia meminta Raja Vasuki dari Naag Lok untuk cincin itu, yang membimbingnya menuju setumpuk cincin, yang semuanya milik Rama. Hanuman terkejut melihat tumpukan cincin, dan Vasuki memberitahunya bahwa dia ditipu oleh Rama.

9. Kisah Jiwa Rahwana

Diyakini bahwa sebelum pergi untuk pertempuran dengan Rama, Rahwana menyimpan jiwanya kepada seorang pertapa yang disebut Mata Api. Pertapa itu seharusnya menjaga jiwa Rahwana dan menjaganya tetap aman sampai dia kembali untuk itu.

Selama pertempuran, Rama terkejut melihat bahwa tidak ada anak panah yang mengenai Rahwana yang dapat melukainya. Rahasia tentang jiwa Rahwana diketahui oleh salah satu sekutu Rama, yang mengubah dirinya menjadi Rahwana dan pergi ke pertapa meminta untuk mengembalikan jiwanya.

Segera setelah jiwa itu dibebaskan, Rama dapat membunuh raja iblis Rahwana.

10. Kisah Tidur Laxman

Laxman ingin melindungi Rama dan Sita selama periode pengasingan, dan untuk itu, ia ingin tidak tidur.

Untuk menghindari tidur, Laxman mendekati Nidra, Dewi Tidur dan memintanya untuk mengambil kembali tidurnya selama empat belas tahun.

Sang Dewi setuju dengan mengatakan bahwa orang lain harus tidur atas namanya selama empat belas tahun.

Laxman mendatangi istrinya, Urmila, dan bertanya apakah dia mau tidur, yang dia setujui. Urmila tidur selama empat belas tahun dan karenanya membantu Laxman untuk membantu Rama.

11. Kisah Hukuman Mati Hanuman Oleh Rama

cerita ramayana singkat
cerita ramayana singkat

Setelah dihasut oleh Narada, Hanuman tanpa sadar menghina Vishwamitra. Ini terjadi ketika Hanuman menyapa semua orang bijak di istana Rama tetapi tidak menyapa Vishwamitra karena dia bukan orang suci sejak lahir.

Vishwamitra merasa tersinggung dan memerintahkan Rama untuk mengeluarkan hukuman mati bagi Hanuman.

Hukuman mati telah dieksekusi, tetapi tidak ada panah atau bahkan brahmastra yang dapat melukai Hanuman.

Ini karena Hanuman terus melantunkan nama Rama.

12. Kisah Tidur Kumbhakaran

Dewa Brahma pernah meminta tiga bersaudara Rahwana, Vibhishana, dan Kumbhakaran untuk sebuah permintaan.

Sadar akan kecerdasan dan keberanian Kumbhakaran, Indra meminta Dewi Saraswati untuk mengikat lidahnya, karena itu Kumbhakaran meminta keinginan untuk tidur abadi.

Rahwana tidak dapat melihat keadaan kakaknya dan karenanya memohon pada Dewa Brahma untuk mengambil kembali keinginan saudaranya.

Dewa Brahma tidak dapat membatalkan seluruh keinginan itu, tetapi dia mengatakan bahwa Kumbhakaran akan tidur selama setengah tahun dan akan tetap terjaga untuk setengah lainnya.

Selama pertempuran dengan Rama, Kumbhakaran tertidur, dan banyak upaya dilakukan untuk membangunkannya.

Ada nilai-nilai dan pelajaran hebat dalam cerita pendek dari Ramayana ini. Kisah-kisah ini tidak hanya menghibur untuk anak Anda, tetapi mereka juga akan membantunya belajar tentang berbagai kisah dalam pertempuran antara Rama dan Rahwana. Mitologi Hindu penuh dengan cerita-cerita menarik; Anda juga dapat menceritakan kisah Mahabharata kepada anak-anak Anda untuk mengajar mereka lebih banyak tentang mitologi Hindu.

sumber : https://parenting.firstcry.com/articles/15-fascinating-stories-from-ramayana-for-kids/

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.