20 Contoh Cerpen Pendidikan Anak Sekolah Dasar dan Pesan Moralnya

Ada suatu masa ketika buku cerita adalah satu-satunya sarana hiburan bagi anak-anak. Satu atau dua dekade lalu, anak-anak menghabiskan waktu mereka membaca cerita dan memainkan karakter favorit mereka dari cerita. Namun, waktu telah berubah sekarang. Di era internet, anak-anak menghabiskan sebagian besar waktu mereka bermain game di smartphone atau menonton kartun atau video di YouTube.

Tetapi jika Anda ingin anak-anak Anda beristirahat dari layar dan mengalami masa kecil Anda, Anda dapat membacakan cerita rakyat atau dongeng kepada mereka. Dengan menceritakan kisah-kisah tersebut kepada anak-anak Anda, Anda akan memberikan kebijaksanaan kepada mereka dan juga menghabiskan waktu berkualitas yang sangat dibutuhkan bersama mereka. Kami memiliki koleksi beberapa cerita pendek pendidikan anak (cerpen pendidikan anak) populer dengan nilai-nilai moral yang dapat Anda baca untuk anak-anak Anda.

Cerpen Pendidikan Anak Sekolah Dasar yang Menyenangkan dan Menghibur untuk Anak-Anak Anda

Jika Anda ingin menyerap kebiasaan baik pada anak-anak Anda sejak awal dan menyaksikan mereka tumbuh menjadi individu yang baik, bacakan kisah moral kepada mereka. Berikut adalah 20 cerpen anak Sekolah Dasar dengan nilai-nilai moral yang dapat Anda baca untuk anak-anak Anda!

1. Singa dan Tikus (The Lion and the Mouse)

Cerita Pendek Persahabatan Singa Dan Tikus
Cerita Pendek Persahabatan Singa Dan Tikus

Seekor singa sedang tidur di hutan ketika seekor tikus mulai berlari naik turun tubuhnya hanya untuk bersenang-senang.

Hal ini mengganggu tidur singa, dan dia bangun dengan marah.

Dia akan memakan tikus itu ketika tikus itu dengan putus asa meminta singa untuk membebaskannya. "Aku berjanji padamu, aku akan sangat membantu kamu suatu hari nanti jika kamu menyelamatkanku."

Singa itu menertawakan kepercayaan diri tikus itu dan membiarkannya pergi.

Suatu hari, beberapa pemburu datang ke hutan dan bermaksud membawa singa yang terjebak perangkap bersama mereka. Mereka mengikat singa itu di pohon. Si singa berjuang untuk keluar dan mulai merintih.

Mendengar rintihan itu tikus berjalan segera menuju asal suara dan melihat singa dalam kesulitan. Dengan cepat, dia berlari dan mengunyah tali untuk membebaskan singa. Keduanya berlari ke hutan.

Pesan moral dalam cerita : Tindakan kebaikan kecil bisa sangat bermanfaat.

Kisah lengkap Fabel ini dapat dibaca pada artikel Fabel : Kisah Persahabatan Singa dan Tikus

2. Hitung dengan Bijaksana (Count Wisely)

Contoh Cerpen Pendidikan Hitung dengan Bijaksana
Contoh Cerpen Pendidikan Hitung dengan Bijaksana

Suatu hari, raja Akbar mengajukan pertanyaan di istananya yang membuat semua orang di ruang sidang bingung. Ketika mereka semua mencoba mencari tahu jawabannya, Birbal berjalan masuk dan bertanya ada apa. Mereka mengulangi pertanyaan itu kepadanya.

Pertanyaannya adalah, "Ada berapa banyak gagak di kota ini?"

Birbal segera tersenyum dan pergi ke Akbar. Dia mengumumkan jawabannya; katanya ada dua puluh satu ribu lima ratus dua puluh tiga gagak di kota.

Ketika ditanya bagaimana dia tahu jawabannya,

 Birbal menjawab, “Minta anak buahmu untuk menghitung jumlah gagak. Jika ada lebih banyak, maka kerabat gagak harus mengunjungi mereka dari kota terdekat. Jika jumlahnya lebih sedikit, maka gagak dari kota kami harus mengunjungi kerabat mereka yang tinggal di luar kota. "

 Senang dengan jawaban itu, Akbar memberi Birbal rantai ruby ​​dan mutiara.

Pesan moral dalam cerita : Memiliki penjelasan untuk jawaban Anda sama pentingnya dengan memiliki jawaban.

Baca juga dongeng cerdas lainnya seperti Dongeng Cerita Abu Nawas dan Pencuri dari Timur Tengah

3. Pengembala yang Suka Berbohong (The Boy Who Cried Wolf)

Contoh Cerita Pendek Anak Anak Penggembala
Contoh Cerita Pendek Anak Anak Penggembala

Di sebuah desa, hidup seorang bocah lelaki yang riang dengan ayahnya. Ayah anak laki-laki itu memberi tahu dia bahwa dia sudah cukup umur untuk mengawasi domba ketika mereka merumput di ladang.

Setiap hari, ia harus membawa domba-domba itu ke ladang berumput dan mengawasinya saat mereka merumput. Namun, bocah itu tidak bahagia dan tidak ingin membawa domba ke ladang.

Dia ingin berlari dan bermain, tidak menonton domba yang membosankan merumput di lapangan. Jadi, dia memutuskan untuk bersenang-senang.

Dia berteriak, “Serigala! Serigala!" sampai seluruh desa datang berlari membawa batu untuk mengusir serigala sebelum bisa memakan domba mana pun.

Ketika penduduk desa melihat bahwa tidak ada serigala, mereka bergumam tentang bagaimana bocah itu membuang waktu mereka.

Keesokan harinya, bocah itu berteriak sekali lagi, “Serigala! Serigala!" dan, sekali lagi, penduduk desa bergegas ke sana untuk mengusir serigala.

Bocah itu menertawakan ketakutan yang disebabkannya. Kali ini, penduduk desa pergi dengan marah.

Hari ketiga, ketika anak lelaki itu naik ke bukit kecil, tiba-tiba dia melihat serigala menyerang domba-dombanya.

Dia berteriak sekeras yang dia bisa, “Serigala! Serigala! Serigala! ”, Tetapi tidak ada satu pun penduduk desa yang datang untuk membantunya.

Penduduk desa berpikir bahwa dia mencoba membodohi mereka lagi dan tidak datang untuk menyelamatkannya atau domba-dombanya. Bocah itu kehilangan banyak domba pada hari itu, semua karena kejahilan dan sifatnya yang suka berbohong.

Pesan moral dalam cerita : Sulit untuk memercayai orang yang berbohong, jadi penting untuk selalu jujur.

Untuk kisah lengkap dari cerita pendek ini dapat diikuti di posting berikut ini Contoh Cerita Pendek Anak Anak : Kisah Penggembala

4. Rubah dan Bangau (The Fox and the Stork)

Kumpulan Cerpen Singkat : Rubah Dan Bangau
Kumpulan Cerpen Singkat : Rubah Dan Bangau

Suatu hari, seekor rubah yang egois mengundang seekor bangau untuk makan malam. Bangau sangat senang dengan undangan itu - dia tiba di rumah rubah tepat waktu dan mengetuk pintu dengan paruhnya yang panjang.

Rubah membawanya ke meja makan dan menyajikan sup dalam mangkuk dangkal untuk mereka berdua. Karena mangkuk itu terlalu dangkal untuk bangau, dia tidak bisa makan sup sama sekali. Tapi, rubah menjilat supnya dengan cepat.

Bangau itu marah dan kesal dalam hati, tetapi dia tidak menunjukkan kemarahannya dan bersikap sopan. Untuk mengajarkan pelajaran kepada rubah, dia kemudian mengundangnya untuk makan malam pada hari berikutnya.

Dia juga menyajikan sup, tetapi kali ini sup disajikan dalam dua vas sempit yang tinggi. Bangau melahap sup dari vasnya, tetapi rubah tidak bisa meminumnya karena lehernya yang sempit. Rubah menyadari kesalahannya dan pulang ke rumah dengan kelaparan.

Pesan moral dalam cerita : Tindakan egois menjadi bumerang cepat atau lambat!

Fabel yang satu ini bisa dibaca versi lengkapnya pada posting kami berikut ini Dongeng Terpendek dari AESOP : Perselisihan Rubah dan Bangau

5. Sentuhan Emas (The Golden Touch)

Sentuhan Emas
Sentuhan Emas

Suatu hari hiduplah seorang lelaki serakah di sebuah kota kecil. Dia sangat kaya, dan dia mencintai emas dan semua hal mewah.

Suatu hari, dia kebetulan melihat peri. Rambut peri itu tersangkut di beberapa cabang pohon. Dia membantunya, tetapi tiba-tiba hatinya diliputi rasa serakah, dia menyadari bahwa dia memiliki kesempatan untuk menjadi lebih kaya dengan meminta permohonan balasan (dengan membantu si peri).

Peri itu berkata akan mengabulkan satu permohonannya.

Laki-laki itu berkata, "Saya ingin semua yang saya sentuh berubah menjadi emas." Dan keinginannya dikabulkan oleh peri.

Pria serakah itu bergegas pulang untuk memberi tahu istri dan putrinya tentang keinginannya, sambil menyentuh batu dan kerikil dan menyaksikannya berubah menjadi emas. Begitu dia sampai di rumah, putrinya bergegas menyambutnya.

Begitu dia membungkuk untuk mengangkat hendak memeluk putrinya. Sang putripun berubah menjadi patung emas. Dia sangat bersedih dan mulai menangis serta mencoba untuk menghidupkan kembali putrinya.

Dia pun menyadari kebodohannya dan menghabiskan sisa hari-harinya mencari peri untuk membatalkan kemampuannya dan mengembalikan putri kesayangannya menjadi manusia kembali.

Pesan moral dalam cerita : Keserakahan akan selalu menyebabkan kejatuhan.

6. Pemerah Susu dan Embernya (The Milkmaid and Her Pail)

Pemerah Susu dan Embernya
Pemerah Susu dan Embernya

Patty, seorang puteri pemerah susu memerah susu sapi dan memiliki dua ember penuh susu krem ​​segar. Dia meletakkan kedua ember susu di atas tongkat dan pergi ke pasar untuk menjual susu.

Saat dia mengambil langkah menuju pasar,  dia terus memikirkan uang yang akan dihasilkannya dari menjual susu. Kemudian dia berpikir tentang apa yang akan dia lakukan dengan uang itu.

Dia berbicara pada dirinya sendiri dan berkata, "Setelah saya mendapatkan uang, saya akan membeli ayam. Ayam akan bertelur dan saya akan mendapatkan lebih banyak ayam. Mereka semua bertelur, dan saya akan menjualnya untuk lebih banyak uang. Lalu, aku akan membeli rumah di atas bukit dan semua orang akan iri padaku. "

Dia sangat bahagia bahwa segera dia akan menjadi sangat kaya. Dengan pikiran-pikiran bahagia ini, dia bergerak maju.

Karena berjalan sambil berhayal, membuat Patty kurang hati-hati dan tersandung lalu jatuh. Kedua ember susu itu tumpah dan semua mimpinya hancur. Susu tumpah ke tanah, dan yang bisa dilakukan Patty hanyalah menangis. "Tidak ada lagi mimpi," serunya bodoh!

Pesan moral dalam cerita : Jangan terlalu berhayal sebelum kamu melakukan sesuatu dengan baik.

7. Saat Kesulitan Datang (When Adversity Knocks)

Saat Kesulitan Mengetuk
Saat Kesulitan Mengetuk

Ini adalah kisah yang menjelaskan bagaimana setiap orang memiiki kesulitannya masing-masing.

Ada seorang gadis bernama Asha yang tinggal bersama ibu dan ayahnya di sebuah desa. Suatu hari, ayahnya menugaskannya tugas sederhana.

Dia mengambil tiga bejana yang diisi dengan air mendidih. Dia menempatkan telur di satu bejana, kentang di bejana kedua, dan beberapa daun teh di bejana ketiga.

Dia meminta Asha untuk mengawasi kapal selama sekitar sepuluh sampai lima belas menit sementara tiga bahan dalam tiga kapal terpisah direbus.

Setelah waktu itu, dia meminta Asha untuk mengupas kentang dan telur, dan menyaring daun teh. Asha dibiarkan bingung. Dia mengerti ayahnya sedang mencoba menjelaskan sesuatu padanya, tetapi dia tidak tahu apa itu.

Ayahnya menjelaskan, “Ketiga barang itu diletakkan dalam keadaan yang sama. Lihat bagaimana mereka merespons secara berbeda. "

Dia mengatakan bahwa kentang berubah menjadi lunak, telur berubah menjadi keras, dan daun teh mengubah warna dan rasa air.

Dia lebih lanjut berkata, “Kita semua seperti salah satu dari barang-barang ini. Ketika kesulitan datang, kita merespons persis seperti yang mereka lakukan. Sekarang, apakah kamu akan seperti kentang, telur, atau daun teh? "

Pesan moral dalam cerita : Kita dapat memilih bagaimana menanggapi situasi yang sulit.

8. Mawar yang Sombong (The Proud Rose)

Cerita Pendek Anak dan Pesan Moralnya Mawar yang Sombong
Cerita Pendek Anak dan Pesan Moralnya Mawar yang Sombong

Sekali waktu, ada tanaman mawar yang indah di taman. Bunga mawar di taman itu sangat bangga akan keindahannya. Namun, kecewa bahwa itu tumbuh di sebelah kaktus jelek.

Setiap hari, mawar akan menghina kaktus tentang penampilannya, tetapi kaktus tetap diam.

Semua tanaman lain di kebun berusaha menghentikan mawar dari menghina kaktus, tetapi mawar itu terlalu angkuh oleh keindahannya sendiri untuk mendengarkan siapa pun.

Di suatu musim panas, sebuah sumur di kebun mengering dan tidak ada air untuk tanaman. Mawar perlahan mulai layu.

Dia melihat burung pipit mencelupkan paruhnya ke dalam kaktus untuk mencari air. Dia kemudian merasa malu karena mengolok-olok kaktus selama ini. Tetapi karena membutuhkan air, ia bertanya kepada kaktus apakah ia dapat memiliki air.

Kaktus yang baik setuju, dan mereka berdua melewati musim panas sebagai teman.

Pesan moral dalam cerita pendek anak sekolah dasar ini : Jangan pernah menilai seseorang dari penampilannya.

9. Kisah Sebuah Pensil (The Tale of the Pencil)

cerpen anak sekolah dasar kisah sebatang Pencil
cerpen anak sekolah dasar kisah sebatang Pencil

Seorang anak laki-laki bernama Raj kesal karena dia mendapatkan nilai buruk dalam tes bahasa Inggrisnya. Dia sedang duduk di kamarnya ketika neneknya datang dan menghiburnya.

Neneknya duduk di sampingnya dan memberinya pensil. Raj memandang neneknya dengan bingung, dan berkata bahwa dia tidak pantas mendapatkan pensil setelah nilai ujiannya yang jelek.

Neneknya menjelaskan, “Kamu bisa belajar banyak hal dari pensil ini karena sama seperti kamu. Dia mengalami penajaman yang menyakitkan, persis seperti Kamu mengalami rasa sakit karena tidak berhasil dengan baik pada ujian. Namun, hal ini akan membantu Kamu  menjadi siswa yang lebih baik. Sama seperti semua kebaikan yang berasal dari pensil berasal dari dalam dirinya sendiri, Kamu juga akan menemukan kekuatan untuk mengatasi rintangan ini. Dan akhirnya, sama seperti pensil ini akan membuat tanda pada permukaan apa pun, Kamu juga harus meninggalkan tanda pada apa pun yang Kamu pilih. "

Raj segera terhibur dan berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan melakukan yang lebih baik.

Pesan moral dalam cerpen anak sekolah dasar ini : Kita semua memiliki kekuatan untuk menjadi yang kita inginkan.

10. Bola Kristal (The Crystal Ball)

Bola Kristal
Bola Kristal

Nasir, seorang bocah lelaki, menemukan bola kristal di belakang pohon beringin di kebunnya. Pohon itu memberitahunya bahwa bola kristal itu akan mengabulkan permintaannya.

Dia sangat bahagia dan dia berpikir keras, tetapi sayangnya, dia tidak dapat menemukan apa pun yang dia inginkan. Jadi, dia menyimpan bola kristal di tasnya dan menunggu sampai dia bisa memutuskan keinginannya.

Hari-hari berlalu tanpa dia membuat permintaan, tetapi sahabatnya melihatnya melihat bola kristal. Dia mencurinya dari Nasir dan menunjukkannya kepada semua orang di desa.

Mereka semua meminta istana, kekayaan, dan banyak emas, tetapi tidak dapat membuat lebih dari satu keinginan. Pada akhirnya, semua orang marah karena tidak ada yang bisa memiliki semua yang mereka inginkan.

Mereka menjadi sangat tidak bahagia dan memutuskan untuk meminta bantuan Nasir yang belum mengajukan permintaan.

Nasir berharap semuanya kembali seperti semula menjadi sebelum penduduk desa berusaha memuaskan ketamakan mereka. Istana dan emas lenyap dan penduduk desa sekali lagi menjadi bahagia dan puas.

Pesan moral dalam cerita : Uang dan kekayaan tidak selalu membawa kebahagiaan.

11. Seikat Tongkat (A Bundle of Sticks)

seikat batang kayu
seikat batang kayu

Suatu ketika, tiga tetangga yang tinggal di sebuah desa mengalami kesulitan dengan panen mereka.

Masing-masing tetangga memiliki satu ladang, tetapi tanaman di ladang mereka penuh dengan hama dan layu.

Setiap hari, mereka akan datang dengan ide-ide berbeda untuk membantu panen mereka. Yang pertama mencoba menggunakan orang-orangan sawah di ladangnya, yang kedua menggunakan pestisida, dan yang ketiga membangun pagar di ladangnya, semuanya sia-sia.

Suatu hari, kepala desa datang dan memanggil ketiga petani itu. Dia memberi mereka masing-masing tongkat dan meminta mereka untuk mematahkannya. Para petani bisa dengan mudah memecahkannya.

Dia kemudian memberi mereka seikat tiga batang, dan sekali lagi, meminta mereka untuk mematahkannya. Kali ini, para petani berjuang untuk mematahkan tiga batang yang di jadikan satu, namun sia-sai batang itu menjadi kuat karena bersatu.

Kepala desa berkata, "Bersama-sama, Anda lebih kuat dan bekerja lebih baik daripada Anda melakukannya sendiri."

Para petani mengerti apa yang dikatakan kepala desa. Mereka mengumpulkan sumber daya mereka dan menyingkirkan hama dari ladang mereka bersama-sama

Pesan moral dalam dongeng anak singkat : Ada kekuatan dalam persatuan.

12. Cerita Anak Semut dan Merpati (The Ant and the Dove)

Kumpulan Cerita Dongeng Nusantara Semut
Kumpulan Cerita Dongeng Nusantara Semut

Pada hari musim panas yang terik, semut sedang berjalan mencari air. Setelah berjalan-jalan selama beberapa waktu, dia melihat sebuah sungai dan senang melihatnya.

Dia naik ke atas batu kecil untuk minum air, tetapi dia terpeleset dan jatuh ke sungai. Dia tenggelam tetapi seekor merpati yang duduk di pohon terdekat membantunya.

Melihat semut dalam kesulitan, burung merpati dengan cepat menjatuhkan daun ke dalam air. Semut bergerak ke arah daun dan memanjatnya. Merpati kemudian dengan hati-hati menarik daun itu keluar dan meletakkannya di tanah.

Dengan cara ini, kehidupan semut diselamatkan dan semut selamanya berhutang budi kepada merpati.

Semut dan merpati menjadi sahabat terbaik dan hari-hari berlalu dengan gembira. Namun, suatu hari, seorang pemburu tiba di hutan.

Dia melihat burung merpati yang cantik duduk di pohon dan mengarahkan senjatanya pada burung merpati. Semut yang pernah diselamatkan merpati melihat ini dan menggigit tumit si pemburu.

Si Pemburu berteriak kesakitan dan menjatuhkan pistol. Merpati terkejut oleh suara si pemburu dan menyadari apa yang bisa terjadi padanya. Dia terbang!

Pesan moral dalam fabel pendek anak ini : Perbuatan baik pasti akan mendapatkan balasan kebaikan juga.

Baca fabel seru ini dalam versi lengkap Cerita Anak Ramadhan : Balas Budi Semut Kepada Merpati

13. Rubah dan Anggur (The Fox and the Grapes)

Rubah dan burung bangau
Rubah dan burung bangau

Pada hari musim panas, seekor rubah berkeliaran di hutan untuk mendapatkan makanan. Dia sangat lapar dan putus asa mencari makanan. Dia mencari kemana-mana, tetapi tidak bisa menemukan apa pun yang dia bisa makan.

Perutnya bergemuruh dan pencariannya berlanjut. Segera dia mencapai kebun anggur yang sarat dengan anggur berair.

Rubah melihat sekeliling untuk memeriksa apakah dia aman dari para pemburu. Tidak ada orang di sekitar, jadi dia memutuskan untuk mencuri anggur itu.

Dia melompat tinggi dan tinggi, tetapi dia tidak bisa meraih buah anggur. Buah anggur terlalu tinggi tetapi dia menolak untuk menyerah.

Rubah melompat tinggi ke udara untuk menangkap anggur di mulutnya, tetapi dia kembali gagal. Dia mencoba sekali lagi tetapi gagal lagi.

Dia mencoba beberapa kali lagi, tetapi tidak dapat menjangkau. Hari mulai gelap dan rubah menjadi marah. Kakinya sakit, jadi dia menyerah pada akhirnya.

Saat berjalan pergi, dia berkata, "Aku yakin buah anggurnya masam."

Pesan moral dalam fabel pendek anak : Kamu berpura-pura membenci sesuatu ketika kamu tidak bisa memilikinya.

14. Semut dan Belalang (The Ant and the Grasshopper)

Dongeng Anak Dunia Kisah Semut dan Belalang
Dongeng Anak Dunia Kisah Semut dan Belalang

Sekali waktu, ada dua teman terbaik - semut dan belalang. Belalang suka bersantai sepanjang hari dan memainkan gitarnya.

Namun, semut itu akan bekerja keras sepanjang hari. Dia akan mengumpulkan makanan dari seluruh penjuru kebun, sementara belalang santai, bermain gitar, atau tidur.

Belalang akan memberitahu semut untuk beristirahat setiap hari, tetapi semut akan menolak dan melanjutkan pekerjaannya.

Segera, musim dingin datang; siang dan malam menjadi dingin dan sangat sedikit makhluk yang keluar.

Pada hari musim dingin yang dingin, sekelompok semut sibuk mengeringkan beberapa butir jagung.

Belalang setengah mati, kedinginan dan lapar, mendatangi semut yang adalah temannya dan meminta sepotong jagung.

Semut itu menjawab, “Kami bekerja siang dan malam untuk mengumpulkan dan menyimpan jagung agar kami tidak mati kelaparan pada hari-hari musim dingin. Mengapa kami harus memberikannya kepada Anda? "

Selanjutnya, semut bertanya, “Apa yang kamu lakukan musim panas lalu? Anda harus mengumpulkan dan menyimpan makanan. Aku sudah memberitahumu sebelumnya. ”

Belalang berkata, "Saya terlalu sibuk menyanyi dan tidur."

Semut itu menjawab, “Kamu bisa bernyanyi sepanjang musim dingin sejauh yang saya ketahui. Anda tidak akan mendapatkan apa pun dari kami. "

Semut memiliki cukup makanan untuk bertahan selama musim dingin, tanpa khawatir sama sekali, tetapi belalang tidak dan dia menyadari kesalahannya.

Pesan moral dalam cerita pendek fabel ini : Bekerja keraslah maka kamu akan mendapatkan kesuksesan dimasa yang akan datang.

Baca cerita fabel pendek ini versi lengkapnya yaitu Dongeng Anak Dunia : Kisah Semut dan Belalang

15. Beruang dan Dua Teman (The Bear and Two Friends)

beruang dan dua sahabat
beruang dan dua sahabat

Suatu hari, dua orang anak laki-laki yang bersahabat sedang berjalan di jalan yang sepi dan berbahaya melalui hutan. Saat matahari mulai terbenam, mereka menjadi takut tetapi berpegangan satu sama lain.

Tiba-tiba, mereka melihat beruang di jalan mereka. Salah satu bocah lelaki berlari ke pohon terdekat dan memanjatnya dalam sekejap.

Anak laki-laki yang lain tidak tahu cara memanjat pohon, jadi dia berbaring di tanah, berpura-pura mati.

Beruang itu mendekati bocah yang di tanah dan mengendus-endus di sekitar kepalanya.

Berung itu membisikkan sesuatu di telinga si bocah, lalu melanjutkan perjalanannya.

Bocah lelaki di pohon itu turun dan bertanya kepada temannya apa yang dibisikkan beruang itu di telinganya.

Dia menjawab, "Jangan percaya teman yang tidak peduli padamu."

Pesan moral dalam kisah fabel singkat : Saling membantu lah diantara teman. Jika kami sering membantu, maka suatu saat kamu akan dibantu orang lain saat kamu kesulitan.

16. Teman Selamanya (Friends Forever)

teman selamanya
teman selamanya

Alkisah, hiduplah seekor tikus dan seekor katak, yang merupakan teman terbaik. Setiap pagi, katak akan melompat keluar dari kolam untuk mengunjungi tikus, yang tinggal di dalam lubang pohon.

Dia akan menghabiskan waktu dengan tikus lalu pulang ke rumah. Suatu hari, katak menyadari bahwa dia terlalu banyak berusaha untuk mengunjungi tikus sementara mouse tidak pernah datang untuk menemuinya di kolam.

Hal ini membuatnya marah, dan ia memutuskan untuk mengajak tikus  secara paksa ke rumahnya.

Ketika tikus tidak melihat, katak mengikat tali ke ekor tikus dan mengikat ujung lainnya ke kakinya sendiri, dan melompat pergi.

Tikus mulai diseret bersamanya. Kemudian, katak melompat ke kolam untuk berenang. Namun, ketika dia menoleh ke belakang, dia melihat bahwa tikus itu mulai tenggelam dan berusaha untuk bernapas!

Katak itu dengan cepat melepaskan ikatan tali dari ekornya dan membawanya ke tepi. Melihat tikus dengan matanya yang hampir tidak terbuka membuat katak itu sangat sedih, dan dia segera menyesal karena telah menarik tikus ke dalam kolam.

Pesan moral dalam cerpen pendidikan fabel ini : Jangan memaksakan sesuatu kepada orang lain. Bisa jadi orang tersebut memiliki alasan sehingga tidak bisa menuruti yang kita inginkan.

17. Gajah dan Teman-Temannya (The Elephant and Her Friends)

gajah dan teman-temannya
gajah dan teman-temannya

Alkisah, seekor gajah sendirian masuk ke hutan yang aneh. Itu baru baginya, dan dia ingin mencari teman.

Dia mendekati seekor monyet dan berkata, “Halo, monyet! Maukah Anda menjadi teman saya?"

Monyet itu berkata, "Kamu terlalu besar untuk mengayun diatas pohon seperti aku, jadi aku tidak bisa menjadi temanmu."

Gajah kemudian pergi ke kelinci dan menanyakan pertanyaan yang sama.

Kelinci itu berkata, "Kamu terlalu besar untuk bisa masuk ke liangku, jadi aku tidak bisa menjadi temanmu."

Gajah juga pergi ke katak di kolam dan mengajukan pertanyaan yang sama. Katak itu menjawab, "Kamu terlalu berat untuk melompat setinggi aku, jadi aku tidak bisa menjadi temanmu."

Gajah itu sangat sedih karena dia tidak bisa berteman. Kemudian, suatu hari, dia melihat semua binatang berlari lebih dalam ke hutan, dan dia bertanya pada beruang apa yang terjadi.

Beruang itu berkata, "Singa itu berkeliaran - mereka berlari darinya untuk menyelamatkan diri."

Gajah kemudian menemui ke singa dan berkata, "Tolong jangan menyakiti orang-orang tak berdosa ini. Tolong tinggalkan mereka sendiri. "

Singa mengejek dan meminta gajah untuk minggir. Kemudian, gajah itu menjadi marah dan mendorong singa itu sekuat tenaga, bahkan melukainya. Singa akhirnya kabur karena Gajah sangat kuat.

Semua hewan lain keluar perlahan dan mulai bersukacita mengetahui kekalahan singa. Mereka pergi ke gajah dan berkata kepadanya, "Kamu memiliki ukuran yang tepat untuk menjadi teman kami!"

Pesan moral dalam cerita anak pendek ini : ukuran seseorang tidak menentukan nilainya.

18. Penebang Kayu dan Kapak Emas (The Woodcutter and the Golden Axe)

cerpen pendidikan anak pemotong kayu dan kampak emas
cerpen pendidikan anak pemotong kayu dan kampak emas

Pernah ada penebang kayu, bekerja keras di hutan, mendapatkan kayu untuk dijual untuk makanan.

Ketika dia sedang memotong pohon, kapaknya secara tidak sengaja jatuh ke sungai. Sungai itu dalam dan mengalir sangat cepat - ia kehilangan kapaknya dan tidak dapat menemukannya lagi.

Dia duduk di tepi sungai dan menangis.

Sementara dia menangis, Dewa sungai muncul dan bertanya kepadanya apa yang terjadi.

Penebang kayu menceritakan kisah itu kepadanya. Dewa sungai menawarkan untuk membantunya dengan mencari kapaknya.

Dia menghilang ke sungai dan mengambil kapak emas, tetapi penebang kayu mengatakan itu bukan miliknya. Dia menghilang lagi dan kembali dengan kapak perak, tetapi penebang kayu mengatakan itu bukan miliknya juga.

Dewa menghilang ke dalam air lagi dan kembali dengan kapak besi - penebang kayu tersenyum dan mengatakan itu miliknya. Sang Dewa terkesan dengan kejujuran penebang kayu dan memberinya kapak emas dan perak.

Pesan moral dalam cerita pendidikan anak ini : Orang yang jujur akan disukai oleh siapapun.

19. Pohon Jarum (The Needle Tree)

pohon jarum
pohon jarum

Tinggal dua saudara di dekat hutan. Yang lebih tua sangat kejam pada adik laki-lakinya - dia akan menghabiskan semua makanan dan mengenakan semua pakaian baru milik adiknya.

 Suatu hari, kakak lelaki itu memutuskan untuk pergi ke hutan untuk mengambil kayu bakar dan menjualnya di pasar.

Ketika dia berkeliling, memotong pohon demi pohon, dia menemukan pohon ajaib.

Pohon itu berkata, “Oh, Tuan yang baik, tolong jangan potong dahan saya. Jika kamu menghindariku, aku akan memberimu apel emas. ”

Dia setuju, tetapi dia kecewa dengan jumlah apel yang diberikan pohon itu kepadanya. Ketika keserakahan mengalahkannya, dia mengancam pohon itu bahwa dia akan memotong seluruh batang pohon itu jika tidak memberinya lebih banyak apel.

Sebaliknya, pohon ajaib itu menghujani kakak laki-laki itu, ratusan dan ratusan jarum kecil. Kakak lelaki itu berbaring di tanah, menangis kesakitan, saat matahari terbenam.

Adik laki-lakinya khawatir sehingga ia pergi mencari kakak laki-lakinya. Dia menemukannya terbaring kesakitan di dekat pohon, dengan ratusan jarum di tubuhnya. Dia bergegas ke saudaranya dan melepaskan setiap jarum, dengan penuh kasih dan lembut.

Setelah dia selesai, kakak lelaki itu meminta maaf karena telah memperlakukannya dengan buruk dan berjanji untuk menjadi lebih baik. Pohon itu melihat perubahan dalam hati kakak lelaki itu dan memberi mereka semua apel emas yang akan mereka butuhkan.

Pesan moral dalam cerita : adalah penting untuk bersikap baik dan ramah, karena itu akan selalu dihargai.

20. Singa Serakah (The Greedy Lion)

singa serakah
singa serakah

Pada hari yang panas, seekor singa di hutan mulai merasa lapar. Dia mulai berburu makanannya ketika dia menemukan seekor kelinci berkeliaran sendirian. Alih-alih menangkap kelinci, singa membiarkannya pergi.

"Kelinci kecil seperti ini tidak bisa memuaskan rasa lapar saya", katanya dan mengejek. Kemudian, seekor rusa yang cantik lewat dan dia memutuskan untuk memangsanya.

Dia berlari dan berlari di belakang rusa itu tetapi karena dia lemah karena kelaparan, Rusa itu tidak dapat dia raih.

Singa pun kembali untuk mencari kelinci untuk mengisi perutnya untuk saat ini, tetapi kelinci itu sudah hilang. Singa itu sedih dan tetap lapar untuk waktu yang lama.

Pesan moral dalam cerita : keserakahan tidak pernah merupakan hal yang baik.

Sumber dan Referensi Cerpen Pendidikan Anak Sekolah Dasar

Semua isi dari posting ini merupakan terjemahan dari dongeng dunia yang kami dapatkan dari beberapa sumber berikut ini:

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.