Cerpen Kisah Nabi Saleh as Singkat, Kaum Tsamud dan Mukjizatnya

Advertisements

Manusia memang mudah mengikuti hawa nafsunya. Oleh karena itu, manusia cenderung berlaku sesat dan ingkar. Bahkan mereka ingkar terhadap pencipta mereka sendiri, yaitu Allah SWT. Salah satu umat yang dahulu terkenal akan keingkaran mereka kepada Allah SWT adalah Tsamud, yang merupakan kaum Nabi Saleh.

Kaum Tsamud sangat menentang dakwah Nabi Shaleh yang mengajak mereka untuk menyembah Allah dan tidak berbuat zalim. Ada sebuah kisah menarik tentang umat Nabi Shaleh, yaitu mukjizat unta betina yang dibunuh oleh kaum Tsamud.

Kisah Nabi Saleh as Singkat dan Kaum Tsamud

Bagaimana Allah SWT mengazab mereka yang berlaku jahat terhadap Nabi Shaleh as? Mari kita baca Kisah Nabi Saleh as Singkat di bawah ini.

Kaum Pemahat Gunung

Kaum Tsamud adalah nama umat Nabi Shaleh. Mereka mendiami sebagian wilayah yang dulu pernah ditinggali kaum 'Ad. Kaum 'Ad telah diazab Allah akibat kesesatan dan pengingkaran mereka terhadap utusan Allah SWT. Mereka pun menolak ajakan untuk beriman kepada Allah SWT.

Allah SWT berfirman, "Dan ingatlah ketika Dia menjadikan kamu khalifah-khalifah setelah kaum 'Ad dan menempatkan kamu di bumi...." (Q.S. Al-A'raaf [7]: 74)

Advertisements

Rupanya tempat tinggal kaum Tsamud sering dilewati dan disinggahi para pedagang. Tentu saja hal tersebut menguntungkan kaum Tsamud. Mereka pun menjadi makmur dan sejahtera.

Allah SWT juga menganugerahi mereka kecakapan ilmu memahat. Mereka bahkan bisa memahat gunung sebagai rumah untuk mereka tinggali.

Allah SWT berfirman, "... Di tempat yang datar kamu dirikan istana-istana dan di bukit-bukit kamu pahat menjadi rumah-rumah. Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu membuat kerusakan di bumi." (QS. Al-A'raaf [7]: 74)

Namun, semua keahlian dan kemakmuran itu ternyata membuat mereka menjadi umat yang lalai. Mereka menjadi kafir dan musyrik. Mereka menyembah berhala, serta banyak melakukan kejahatan dan kerusakan di muka bumi.

Allah Mengutus Nabi Shaleh

Semakin lama, kaum Tsamud semakin tersesat dan penuh dengan kemusyrikan. Maka,  Allah SWT mengutus seorang hamba pilihan-Nya untuk memberi peringatan. Allah SWT mengutus Nabi Shaleh, seorang lelaki dari kaum Tsamud sendiri.

Allah SWT berfirman, "Dan kepada kaum Tsamud (Kami utus) saudara mereka Shaleh. Dia berkata, 'Wahai kaumku! Sembahlah Allah! Tidak ada Tuhan (sembahan) bagimu selain Dia...."' (QS. Al-A'raaf [7]: 73)

Advertisements

Nabi Shaleh berusaha keras mengajak kaumnya agar sadar dan meninggalkan penyembahan berhala.

"Wahai kaumku," seru Nabi Shaleh, "Apa yang bisa kalian harapkan dari patung atau berhala-berhala ini?"

"Hai Shaleh," balas mereka, "Akankah kamu mengejek dan menghina tuhan-tuhan berhala kami yang telah disembah oleh nenek moyang kita semua?"

"Saya tidak bermaksud mengejek, tapi mengajak dan menunjukkan kepada kalian jalan yang benar," jawab Nabi Shaleh.

"Mengapa kamu melakukannya? Apa urusanmu?" tanya mereka, sengit.

"Karena sesungguhnya aku ini utusan Allah untuk menyeru, mengajak kalian agar beribadah kepada Tuhan yang satu, yaitu Allah SWT," kata Nabi Shaleh.

Cerita Kisah Nabi Saleh as Singkat

Mendengar penjelasan Nabi Shaleh itu, mereka Iangsung tertawa. Mereka mengejek dan menganggap Nabi Shaleh sudah tidak waras.

Advertisements

"Kamu jangan mengada-ada, hai Shaleh! Paling kamu hanya ingin mencari keuntungan dari dakwahmu itu.” kata mereka.

"Aku berlindung dan berserah diri kepada Allah. Balasan untukku hanya dari Allah," jawab Nabi Shaleh.

Mukjizat Nabi Saleh

Nabi Shaleh terus berdakwah, meski kaum Tsamud semakin memusuhinya. Kesabaran yang merupakan sifat Nabi Saleh akhirnya membuahkan hasil. Sebagian kecil dari umatnya ada yang menjadi pengikut beliau. Hal itu membuat mereka yang ingkar dan memusuhinya menjadi gelisah. Kuil-kuil yang biasanya penuh, kini terlihat sepi.

"Pasti ini gara-gara orang tua gila itu!" kata mereka, geram. "Dia telah berhasil menghasut dan memengaruhi saudara-saudara kita. ini tidak boleh kita biarkan!"

"Betul.” sahut yang lain. "Lalu, apa yang harus kita lakukan?"

"Tidak ada cara lain, kita harus mempermalukan dia," celetuk seseorang.

"Maksudmu apa?" tanya yang lain.

"Kita pergi ke rumahnya. Kita minta dia membuktikan diri bahwa dia memang benar seorang nabi. Tapi, aku yakin, dia pasti hanya seorang nabi palsu. Jadi, biarkan semua orang melihat kepalsuan dia," jawab orang itu.

"Boleh juga idemu," sahut yang lain.

"Jika semua orang tahu kepalsuan Shaleh, dia tak akan pernah lagi bisa membujuk kita semua," ujar orang itu.

Akhirnya, mereka semua pergi mendatangi rumah Nabi Saleh. Tapi, rupanya Nabi Shaleh tidak ada di rumah.

"Hai, Shaleh! Rupanya di sini kamu," kata mereka setelah menemukan Nabi Shaleh di dekat sebuah sumur. "Kami semua mencarimu untuk meminta bukti kenabian dan kerasulanmu."

Nabi Shaleh terdiam sejenak. Beliau memandangi satu per satu wajah orang-orang yang berdiri di hadapannya itu dengan sikap tenak.

"Mengapa kamu tidak menjawabnya? Tidak sanggupkah kamu? Kami yakin, kamu pasti hanya mengaku-ngaku sebagai seorang nabi, kan?" ejek mereka.

Dengan petunjuk dan kehendak Allah SWT, Nabi Shaleh kemudian memukulkan tongkatnya ke sebuah batu besar. Tiba-tiba, muncul seekor unta betina yang besar dari batu itu. Ya benar, mukjizat nabi saleh adalah dapat mengeluarkan unta betina dari dalam batu besar.

"Apa ini yang kalian inginkan?" tanya Nabi Shaleh.

Semua orang yang mengejek, seketika terdiam tanpa kata. Mereka mengucek-ucek mata mereka, tak percaya dengan keajaiban yang baru mereka lihat itu.

"Bagaimana unta betina bisa tiba-tiba muncul dari batu?" bisik lelaki yang tadi paling bersemangat mengejek Nabi Shaleh kepada temannya.

"Aku juga tidak tahu," bisik temannya itu.

"Mengapa kalian diam saja dan tidak menjawab pertanyaanku?" ujar Nabi Shaleh. Tapi, mereka semua tetap terdiam.

mukjizat nabi saleh adalah mengeluarkan unta betina

"Baiklah, rawat unta betina ini dengan baik. Dia akan memberi kalian banyak manfaat. Jangan kalian sakiti, apalagi membunuhnya. Jika kalian melanggarnya, akan datang azab yang pedih untuk kalian!" tegas Nabi Shaleh.

Hingga beberapa lama, unta betina itu hidup damai di tengah-tengah kaum Tsamud. Susu segar yang dihasilkan unta betina itu rupanya sangat menyehatkan bagi kaum Tsamud.

Namun, sifat dengki dan iri masih melekat di hati kaum Tsamud.

Mereka berpikir bahwa unta betina Nabi Shaleh itu telah mengurangi jatah air sumur untuk ternak mereka.

Padahal, kenyataannya justru sebaliknya. Dengan adanya unta Nabi Shaleh yang minum dari sumur tersebut, air sumur itu malah semakin melimpah ruah. Bahkan air di sumur itu tetap melimpah saat musim panas. Ya, kedengkian benar-benar telah merasuki jiwa dan akal pikiran mereka.

Mereka ingin melenyapkan unta betina Nabi Shaleh itu, tapi tak ada satu pun dari mereka yang berani melakukannya.

"Apakah kamu berani membunuh unta itu?" tantang seorang lelaki pada temannya.

"Saya sungguh tak berani. Kita telah menyaksikan sendiri bagaimana Shaleh dengan tongkat saktinya mengeluarkan unta tersebut dari batu. Aku takut terjadi apa-apa dengan kita semua jika kita membunuh unta betina itu," jawab temannya itu.

"Ah, bilang saja bahwa kamu takut!" tegas lelaki itu.

"Ya, aku memang takut!" balas temannya. "Aku memikirkan keselamatan kita semua jika kita membunuh unta betina itu."

Azab Allah SWT

Unta betina Nabi Shaleh hidup dan merumput dengan tenang di padang rumput dekat sumur milik kaum Tsamud. Hingga kemudian, seorang janda kaya raya membuat sayembara. Barang siapa berani membunuh unta betina Nabi Shaleh, ia akan mendapat hadiah uang yang sangat banyak.

"Wah! Hadiah yang sangat menarik!" decak beberapa pemuda kaum Tsamud. "Tapi, ancaman Shaleh itu juga tidak main-main. Apakah di antara kita ada yang berani menerima tantangan sayembara itu?"

Tak ada satu pun pemuda yang menjawab. Mereka hanya saling pandang satu sama lain. Mereka sadar bahwa mereka tak punya nyali untuk membunuh unta betina Nabi Shaleh. Meskipun mereka tak suka dengan unta betina itu, tapi untuk membunuhnya, mereka masih berpikir seribu kali.

Namun, dua orang lelaki yaitu Mushadda' bin Muharrij dan Gudar bin Salif, tergiur dengan hadiah sayembara tersebut. Tanpa pikir panjang, mereka membunuh unta betina Nabi Shaleh.

Benar saja, tiga hari setelah itu, azab yang dikatakan Nabi Shaleh terjadi. Guntur bergemuruh di langit dan bumf bergoncang sangat dahsyat. Kaum Tsamud pun musnah terkena azab Allah SWT. Tidak ada satu pun dari mereka yang ingkar itu selamat.

Sementara itu, mereka yang beriman dan menjadi pengikut Nabi Shaleh, telah diselamatkan oleh Allah SWT. Sehari sebelum azab terjadi, Allah SWT menyuruh Nabi Shaleh dan pengikutnya untuk meninggalkan AI-Hijr dan pergi ke Ramalah, sebuah wilayah di Palestina.

"Maka ketika keputusan Kami datang, Kami selamatkan Shaleh dan orang-orang yang beriman bersamanya dengan rahmat Kami dan (Kami selamatkan) dari kehinaan pada hari itu. Sungguh, Tuhanmu, Dia Maha kuat, Maha perkasa." (Q.S. Hud [11]: 66)

Demikianlah cerita Nabi Saleh as dan Kaum Tsamud, dari kisah nabi sales as tersebut ada hikmah yang dapat kita petik yaitu azab Allah itu sangat pedih dan diperuntukkan bagi mereka yang ingkar dan zalim.

Cerita Kisah Nabi Saleh AS – Dongeng Anak Islami

Yang kakak posting malam hari ini bukan sekedar dongeng anak Islami, namun merupakan Cerita Kisah Nabi Saleh AS yang memiliki hikmah yang dapat kita ambil untuk menjadi pelajaran. Nabi Saleh dikenal sebagai pembuat keputusan yang mengagumkan. Selain itu dari Kisah Nabi Saleh kita jadi tahu bahwa Nabi Saleh memiliki mukjizat dapat mengeluarkan unta dari dalam batu. Mari kiita ikuti cerita nabi Saleh AS selengkapnya.

Dongeng Anak Islami - Kisah Nabi Saleh AS

Dongeng Anak Islami - Kisah Nabi Saleh AS

Nabi Saleh diutus untuk menyampaikan ajaran Allah kepada kaum Tsamud. Kaum Tsamud berada di Al Hijr (Madain Saleh). Setelah azab Allah turun di daerah tersebut, Nabi Nuh dan kaumnya melakukan perjalanan ke Ramallah, Palestina. Beliau terus berdakwah hingga wafatnya di Mekah.

Baca posting sebelumnya Cerita Kisah Nabi Saleh AS

Cerpen Islami lain yang ada di blog ini

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.