Kisah Cerita Nabi Hud as Singkat dan Nasib Kaum Ad

Kedurhakaan kaum Ad dan dua azab bergantian.

Advertisements

Nabi Hud 'alaihis salam tinggal di negeri Yaman, di sebuah tempat yang bernama Al Ahqaaf (bukit-bukit berpasir) di sana tinggal kaum ‘Ad pertama yang nasab mereka sampai kepada Nabi Nuh. Mereka tinggal di rumah-rumah yang memiliki tiang-tiang yang besar sebagaimana difirmankan Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“(Yaitu) penduduk Iram (ibu kota tempat tinggal kaum ‘Ad) yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi–Yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain,” (QS. Al Fajr: 7-8)

Sejarah Kisah Nabi Hud AS – Cerita Anak Islami

Kaum Ad hidup di daerah Ahqaf yang berlokasi di antara Yaman dan Oman. Kaum Ad dianugerahi Allah kehidupan yang makmur, tanah yang subur beserta kemampuan bertani yang baik, kepandaian membuat bangunan-bangunan megah, serta kehidupan yang serba enak.

Cerita Anak Islami Kisah Nabi Hud
Cerita Anak Islami Kisah Nabi Hud

Mereka hidup berkecukupan dibandingkan umat-umat lain.

Advertisements

Sayang kaum Ad malah melupakan siapa yang telah memberikan semua itu.

Mereka meninggalkan Allah dan menyembah berhala-berhala.

Kehidupan yang jauh dari rahmat Allah membuat kaum Ad jauh pula dari perilaku mulia.

Mereka yang merasa terhormat menindas rakyat jelata dan yang merasa kuat menyakiti orang-orang lemah.

Sejarah Kisah Nabi Hud AS Cerita Anak Islami
Sejarah Kisah Nabi Hud AS Cerita Anak Islami

Kepada kaum itulah Allah mengutus Nabi Hud untuk berdakwah. Nabi Hud dikenal sebagai seorang laki-laki yang berakhlak mulia, sabar, bijaksana dan berlapang dada. Begitu menerima wahyu kerasulan, Nabi Hud menyeru kaumnya.

"Wahai kaumku, mengapa kalian menyembah berhala itu? Patung-patung itu kalian pahat sendiri, kalian ukir sendiri, lalu kalian sembah-sembah. ketahuilah, patung-patung itu benda mati yang tidak dapat berbuat apaapa pada kalian. Tidak juga ia bisa mengabulkan doa serta mengampuni dosa-dosa kalian." Seru Nabi Nuh as  kepada Kaum Ad

Advertisements

Bukannya menurut, kaum Nabi Hud malah membantah dengan pongahnya.        

"Hai, Hud Siapalah dirimu hingga berani-beraninya menghina sesembahan kami? Apakah kau hendak mengingkari warisan leluhur kita dengan agama barumu itu? Sekali-kali kami tidak akan mau melakukannya."

"Sembahlah Allah yang sudah melimpahkan begitu banyak rezeki kepada kita. Hanya dia yang patut kita sembah dan tidak ada sekutu baginya." Kata Nabi Hud Lagi.

"Ah, kau hanya orang bodoh yang mengigau, wahai Hud kau manusia biasa seperti kami, kau juga makan dan minum seperti kami. Apa hakmu meminta kami meninggalkan Tuhan-tuhan kami." bantah kaum Ad yang kufur.

Cerita Anak Islami Sejarah Kisah Nabi Hud AS
Cerita Anak Islami Sejarah Kisah Nabi Hud AS

"Aku adalah rasul yang diutus Allah untuk menyampaikan risalah-Nya kepada kalian. Dia akan menambahkan rezeki dan mengampuni dosa-dosa kalian jika kalian bertaubat dan kembali padanya. Sebaliknya, Allah akan menimpakan azab yang pedih kepada siapa saja yang ingkar kepada-Nya." jelas Nabi Hud.

Kaum kufur terus saja membantah. Sekian lama berdakwah, hanya sedikit saja dari mereka yang mau beriman.

"Datangkanlah azab jika ucapanmu memang benar." tantang kaum kufur.

Advertisements

Akhirnya Allah menurunkan azabnya. Allah memerintahkan Nabi Hud as dan pengikutnya untuk keluar dari Ad. Setelah itu, daerah itu dilanda kekeringan yang dahsyat.

Hujan tidak juga turun sehingga mereka kehabisan air. Sungai-sungai mengering, binatang ternak mati kehausan dan tumbuh-tumbuhan pun mati kekeringan.

Kaum kufur ketakutan. Mereka mendatangi Nabi Hud as dan bertanya apa yang terjadi dengan daerah mereka.

"Itulah azab dari Allah. Segeralah kalian bertaubat dan menyembah kepada-Nya." Nabi Hud memperingatkan kaumnya. Bukannya menurut, kaum kufur tetap saja menyembah berhala. Peringatan Nabi Hud tidak membuat mereka takut sama sekali.

Allah lalu menurunkan azab yang kedua. Langit yang terik tiba-tiba berubah mendung. Awan hitam berarak-arak hingga bumi menjadi gelap. Kaum Ad berseru senang.

"Inilah hujan yang kita harapkan. Hujan akan segera turun." teriak mereka kegirangan.

Nabi Hud kembali mengingatkan kaumnya yang masih kufur.

"Ini bukanlah hujan biasa. Ini adalah azab yang kalian minta. Sungguh, angin ini membawa siksa yang pedih."

Ucapan Nabi Hud pun terbukti. Angin bertiup semakin kencang seolah mengamuk tiada dapat dihentikan.

Hujan tumpah dari langit diiringi gelegar petir dan guruh.

Gunung-gunung pun melemparkan bebatuan hingga kaum Ad pucat ketakutan.

Bencana itu menyapu bersih orang-orang zalim yang hatinya tertutup oleh kekufuran kaum Ad. Kaum Ad pun musnah dari peradaban dan hanya meninggalkan sejarah.

Sedangkan Nabi Hud dan pengikutnya selamat. Hempasan angin dan gelombang air tidak menyentuh mereka sama sekali. Usai bencana berlalu, Nabi Hud berhijrah ke Hadramaut dan berdakwah disana hingga akhir usianya.

Itulah dia kisah Nabi Hud as semoga kita semua bisa memetik pelajaran dari cerita ini. Cerita ini merupakan versi cerita nabi Hud pendek dari posting kami sebelumnya yaitu Cerpen Kisah Nabi Hud Lengkap dengan Azab bagi Kaum Ad

Baca kisah 25 Nabi dan Rasul lainnya pada posting kami berikut ini:

Referensi luar:

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.