Dongeng Dunia Pendek Karya Brothers Grimm : Dua Belas Putri Penari

Kisah dua belas putri penari merupakan salah satu karya Brothers Grimm yang banyak diketahui masyarakat Dunia. Biasanya dongeng ini disukai oleh anak-anak. Namun karena ada unsur kekerasan pada dongeng ini, maka cocok untuk di ceritakan untuk anak diatas umur 10 tahun.

Yuk kita baca dongeng seingkat ini hingga selesai.

Dongeng Dunia Pendek Karya Brother Grimm : Kisah Dua Belas Putri Penari

Dongeng Dunia Pendek Karya Brother Grimm Dua Belas Putri Penari

Pada zaman dahulu di negeri yang jauh disana, ada seorang raja yang memiliki dua belas anak perempuan yang cantik.

Mereka semua tidur di dua belas tempat tidur dalam satu ruangan yang sama; dan ketika mereka pergi tidur, pintu-pintu ditutup dan dikunci; tetapi setiap pagi sepatu mereka terlihat kusam seolah-olah mereka telah menari sepanjang malam; namun tidak ada yang bisa mengetahui bagaimana itu terjadi, atau di mana mereka berada.

Advertising
Advertising

Kondisi yang aneh ini membuat Raja menjadi khawatir. Oleh karena itu kemudian raja mengumumkan kepada seluruh negeri sebuah sayembara.

Sayembaranya adalah jika ada orang yang bisa menemukan rahasia ini, dan mencari tahu di mana sang putri menari di malam hari, maka dia bisa memilihi salah satu putri sebagai istri dan akan menjadi raja berikutnya.

Namun bagi siapa pun yang mencoba dan tidak berhasil, setelah tiga hari tiga malam, harus dihukum mati.

Putra seorang raja segera datang untuk mengikuti sayembara.

Dia sangat senang karena pada malam hari dibawa ke kamar di sebelah kamar tempat para putri berbaring di dua belas tempat tidur mereka.

Di sana dia duduk dan menonton di mana mereka pergi menari; dan, agar tidak ada yang berlalu tanpa dia dengar, pintu kamarnya dibiarkan terbuka.

Tetapi putra raja segera tertidur; dan ketika dia bangun di pagi hari dia menemukan bahwa para putri semua telah menari, karena sol sepatu mereka telah kusam dan penuh dengan lubang.

Hal yang sama terjadi pada malam kedua dan ketiga: jadi raja memerintahkan agar dia dihukum.

Setelahnya datang beberapa orang lainnya; tetapi mereka semua mengalami hal yang sama, dan semua kehilangan nyawa dengan cara yang sama.

Pada saat itu secara kebetulan ada seorang prajurit, yang terluka dalam pertempuran dan tidak bisa bertarung lagi, melewati negara tempat raja ini memerintah.

Pada saat itu, dia bertemu dengan seorang wanita tua, yang bertanya kemana dia akan pergi.

“Aku hampir tidak tahu ke mana aku pergi, atau apa yang harus kulakukan,” kata prajurit itu; “Tetapi saya pikir saya ingin sekali mencari tahu di mana para putri menari, dan kemudian pada waktunya saya mungkin menjadi raja.’

“Ya,” kata si wanita tua, “itu bukan tugas yang sangat sulit: hanya berhati-hati untuk tidak minum anggur yang akan dibawa oleh salah satu putri pada malam hari; dan begitu dia meninggalkanmu, berpura-puralah tertidur lelap. “

Lalu wanita tua itu memberinya jubah, dan berkata,

“Begitu kamu mengenakan itu, kamu akan menjadi tidak terlihat, dan kamu akan bisa mengikuti para putri ke mana pun mereka pergi.”

Ketika prajurit itu mendengar semua nasihat yang bagus ini, dia memutuskan untuk mencoba peruntungannya: jadi dia pergi ke raja, dan berkata dia bersedia melakukan tugas itu.

Dia diterima dengan baik seperti yang lainnya, dan ketika malam datang dia dibawa ke kamar luar para putri sama seperti peserta sayembara sebelumnya.

Saat dia akan berbaring, putri sulung membawakan secangkir anggur; tetapi prajurit itu membuang semuanya diam-diam, berhati-hati agar tidak minum setetes pun.

Dia membaringkan dirinya di tempat tidur, dan dalam beberapa saat mulai mendengkur sangat keras seolah dia tertidur lelap.

Ketika kedua belas putri mendengar ini, mereka tertawa terbahak-bahak; dan yang tertua berkata, “Orang ini juga seharusnya lebih bijaksana, dengan tidak mengikuti sayembara yang akan mengakhiri hidupnya.”

Kemudian mereka bangkit dan membuka lemari pakaian, dan mengambil semua pakaian bagus mereka.

Mereka mulai  berpakaian sendiri di kaca, dan melompat-lompat seolah-olah mereka bersemangat untuk mulai menari.

Tapi yang termuda berkata,

“Saya tidak tahu kenapa ini, sementara Kalian sangat bahagia, saya merasa sangat khawatir; Saya takut beberapa kesalahan akan menimpa kita. “

“Kamu bodoh,” kata yang tertua, “kamu selalu takut; apakah Kamu lupa bahwa para pangeran sedang menunggu kita saat ini. Kamu tidak usah khawatir, prajurit itu sangat lelap tidurnya setelah meminum anggur yang aku berikan.”

Ketika mereka semua sudah siap, mereka pergi dan memandangi prajurit itu; tetapi dia terus mendengkur, dan tidak menggerakkan tangan atau kaki: jadi mereka pikir mereka cukup aman.

Putri  tertua lalu pergi ke tempat tidurnya sendiri dan bertepuk tangan, dan tiba-tiba tempat tidur itu merosot ke lantai dan pintu rahasia terbuka.

Prajurit itu melihat mereka turun melalui pintu rahasia satu demi satu, yang tertua memimpin jalan.

Agar tidak tertinggal, si prajurit segera melompat, mengenakan jubah yang diberikan wanita tua itu, dan mengikuti mereka; tetapi di tengah tangga dia menginjak gaun putri bungsu.

Putri bungsu berteriak kepada saudara perempuannya,

“Kakak-kakak tolong; seseorang memegang gaunku. “

“Kau makhluk konyol!” Kata yang tertua, “itu tidak lain hanyalah paku di dinding.”

Kemudian mereka semua pergi, dan di bagian bawah mereka menemukan diri mereka di rerimbunan pohon yang indah; dengan daun yang semuanya berwarna perak, dan berkilau indah.

Prajurit itu ingin mengambil beberapa tanda tempat itu; Jadi dia mematahkan ranting kecil, dan terdengar suara keras dari pohon itu.

Kemudian putri bungsu berkata lagi,

“Kakak  tidakkah Kalian mendengar suara itu? Ini tidak pernah terjadi sebelumnya. “

Tapi yang tertua berkata,

“Itu suara para pengeran, yang berteriak kegirangan karena kita sudah tiba.”

Kemudian mereka sampai di rerimbunan pohon, di mana semua daunnya terbuat dari emas; dan kemudian selanjutnya ke tempat di mana daunnya semua berlian berkilauan.

Dan prajurit itu mematahkan cabang dari masing-masing tempat.

Para Putri melanjutkan perjalanan sampai tiba di danau yang besar.

Di sisi danau terdapat dua belas perahu kecil dengan dua belas pangeran tampan di dalamnya, yang tampaknya menunggu para putri di sana.

Setiap putri pergi ke setiap perahu, dan prajurit itu naik ke kapal yang sama dengan putri bungsu. Ketika mereka mendayung di atas danau, pangeran yang berada di perahu bersama putri bungsu dan prajurit itu berkata,

“Aku tidak tahu mengapa meskipun aku mendayung dengan sekuat tenaga, kita tidak bisa melaju secepat biasanya, dan aku cukup lelah: kapal itu tampak sangat berat hari ini.”

“Ini hanya panasnya cuaca,” kata sang putri: “Aku juga merasa sangat hangat.”

Di sisi lain danau, berdiri sebuah kastil bercahaya yang inda, dari mana datang musik riang dan terompet.

Di sana mereka semua mendarat, dan pergi ke kastil tersebut.

Masing-masing pangeran menari dengan putrinya; dan prajurit itu, yang sepanjang waktu tidak terlihat, menari bersama mereka juga.

Mereka menari sampai jam tiga pagi, dan kemudian semua sepatu mereka mulai kusam dan rusak, sehingga mereka harus pulang.

Para pangeran mendayung mereka kembali di atas danau (tetapi kali ini prajurit itu menempatkan dirinya di perahu bersama putri sulung); dan di seberang pantai mereka saling berpamitan, para putri berjanji untuk datang lagi malam berikutnya.

Ketika mereka sampai di tangga, prajurit itu berlari di depan para putri, dan segera membaringkan diri di tempat tidurnya.

Dan ketika kedua belas saudara perempuan itu perlahan-lahan muncul dengan sangat lelah, mereka mendengar dia mendengkur di tempat tidurnya; jadi mereka berkata, ‘Sekarang semuanya cukup aman’;

Kemudian mereka menanggalkan pakaian mereka sendiri, menyingkirkan pakaian bagus mereka, melepas sepatu mereka, dan pergi tidur.

Di pagi hari prajurit itu tidak mengatakan apa-apa tentang apa yang terjadi, tetapi bertekad untuk melihat lebih banyak petualangan aneh ini.

Diapun pergi lagi pada malam kedua dan ketiga; dan segala sesuatu terjadi seperti sebelumnya; para putri menari  sampai sepatu mereka kusam dan rusak, dan kemudian kembali ke rumah.

Namun, pada malam ketiga prajurit itu membawa salah satu piala emas sebagai tanda di mana dia berada.

Begitu tiba saatnya untuk menyatakan rahasia itu, dia dibawa menghadap raja dengan tiga cabang pohon dan piala emas; dan kedua belas putri berdiri mendengarkan di belakang pintu untuk mendengar apa yang akan dikatakannya.

Dan ketika raja bertanya kepadanya,

“Di mana kedua belas putriku menari di malam hari?”

Dia menjawab,

“Dengan dua belas pangeran di kastil di bawah tanah.”

Dan kemudian dia memberi tahu raja semua yang telah terjadi, dan menunjukkan kepadanya tiga cabang dan piala emas yang dia bawa.

Kemudian raja memanggil para putri, dan bertanya kepada mereka apakah yang dikatakan prajurit itu benar:

Menyadari rahasaia mereka diketahui dan bahwa tidak ada gunanya untuk menyangkal apa yang telah terjadi, mereka mengakui semuanya.

Kemudian Raja bertanya kepada prajurit itu siapa di antara mereka yang akan dia pilih untuk istrinya; dan dia menjawab, ‘Saya tidak terlalu muda, jadi saya akan memiliki yang tertua.”

Dan mereka menikah pada hari itu juga, dan prajurit itu dipilih untuk menjadi pewaris raja.

Baca juga dongeng cerita pendek terbaik dunia lainnya pada posting kami berikut ini: