5 Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dongeng Sebelum Tidur

Untuk menemani libur kali ini Kakak akan bercerita 5 Cerita Rakyat Fabel yang bisa dijadikan dongeng sebelum tidur. Dengan 5 cerita fabel nusantara ini kakak berharap Papa dan Mama memiliki koleksi dongeng untuk bisa diceritakan untuk adik-adik pada saat malam nanti. Dongeng ini pun bisa dijadikan teman liburan kali ini, jika keluarga memutuskan untuk tetap dirumah.

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dongeng Sebelum Tidur

Pada akhir pekan kali ini semua yang kakak ceritakan adalah cerita rakyat tentang hewan atau yang biasa disebut fabel. Adik-adik tentu sudah bisa membedakan cerita rakyat biasa dan fabel kan?

1. Cerita Rakyat Fabel Nusantara Domba Kecil Dan Anjing Gunung

Cerita Rakyat Fabel Nusantara  Domba Kecil Dan Anjing Gunung

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Domba Kecil Dan Anjing Gunung

Suatu hari seorang gembala domba muda meninggalkan dombanya di sebuah padang rumput yang di pagari oleh kayu untuk menghalangi mereka dari serangan kawanan anjing gunung, merasa tenang dan aman akan dombanya pengembala itu pulang ke rumahnya dan dia terkejut melihat seekor Domba kecil tertinggal dari kawanannya.

Lalu pengembala itu menempatkan domba kecil itu di atas sebuah atap gubuk yang terbuat dari jerami padi, domba kecil itu berteriak memanggil ibunya namun karena jarak dari atap gubuk ke padang rumput sangat jauh suara domba kecil itu tidak terdengar oleh ibunya. Tapi teriakannya itu terdengar oleh seekor anjing gunung yang sedang mencari mangsa, anjing itu segera mengikuti arah suara teriakan itu berasal sambil memperhatikan keadaan anjing gunung itu melihat seekor domba kecil yang berdiri di atas atap gubuk.

Anjing gunung itu segera meloncat-loncat untuk menggapai atap gubuk itu namun dia tidak berhasil, anjing gunung itu terus berusaha sekuat mungkin mencoba dan terus mecoba meskipun gagal. Akhirnya anjing gunung itu lelah dan menyerah dia hanya bisa menatap dan terus menggonggong ke arah domba kecil itu berharap domba kecil itu kaget dan jatuh dari atap.

Namun domba kecil itu malah menyeringai kepada sang anjing gunung domba kecil itu lalu mengejek anjing gunung yang mencoba menangkapnya namun tidak mampu melakukannnya, Domba kecil itu terus mengejek karena berada di atas atap dan disitulah timbul keberanian. Meskipun domba kecil itu tidak mau mengejek sang anjing gunung itu.

Anjing gunung itu memperhatikan tingkah laku domba kecil itu dengan sangat marah dan dia berkata kepada domba kecil itu “Kuperhatikan dari tadi kau mengejeku aku mendengarnya dengan sangat baik ruapanya kau sangat senang berada di atap sana”. Kata sang anjing gunung.

“Aku tidak akan dendam padamu domba kecil karena jika bukan atap gubuk itu yang menyelamatkan hidupmu coba saja kau banyangkan ketika berada di atas tanah mungkin bukan ejekan yang akan kau katakana kepadaku”. Sang anjing gunung berkata kepada domba kecil.

Akhirnya sang anjing gunung itupun pergi meninggalkan domba kecil itu disaat itu domba kecil berpikir dan merenungkannya dalam hati apa yang telah dia lakukan kepada sang anjing gunung adalah perbuatan yang tidak baik “Aku telah mengejek sang anjing gunung itu karena aku berada di atas atap gubuk yang terbuat dari jerami ini, jika aku berada di atas tanah dengan sang anjing gunung itu mungkin memang benar apa yang dikatakan olehnya”. Domba kecil menggerutu dalam hati.

Sang domba itu menyesali perbuatannya dan domba kecil itupun berjanji tidak akan mengulanginya.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Fabel Nusantara Domba Kecil dan Anjing Gunung adalah ketika kita memiliki kelebihan, hendaknya kita tidak menyombongkannya.

2. Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dua Tupai Dan Seekor Ular Pohon

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dua Tupai Dan Seekor Ular Pohon

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dua Tupai Dan Seekor Ular Pohon

Di suatu kebun yang rindang berdekatan dengan daerah pertanian, terdapat pohon duren yang sangat besar serta rindang, pohon itu selalu berbuah dengan sangat melimpah, pohon itu adalah pohon yang paling tinggi di antara pohon-pohon lainnya.

Pada suatu pagi yang cerah ketika mentari menyinari kebun tersebut terlihat 2 ekor tupai sedang berlari dari satu dahan ke dahan lain, meloncat dari satu pohon ke pohon yang lain, mencari sebuah pohon yang rindang dan tinggi untuk dijadikan sarang mereka, dua ekor tupai tersebut melihat pohon duren yang sangat tinggi dan rindang.

Kedua tupai itu mulai mendekati pohon tersebut dari arah yang berlawanan, mereka sangat menginginkan pohon duren itu dijadikan sarangnya, setelah beberapa saat kedua tupai itu sampai di pohon duren tersebut. Kedua tupai itu saling berhadapan, salah satu tupai itu marah dia berbicara kepada tupai yang ada didepannya “Hei apa yang kau lakukan disini, ini adalah sarang ku?”

Kemudian tupai yang berhadapan dengannya menjawab dengan berbohong “Ini adalah sarangku, bukan sarangmu aku sejak dulu sudah tinggal di pohon ini”.

Kedua tupai itu saling memperbutkan pohon itu untuk dimilikinya, mereka adalah dua tupai yang sombong dan suka berbohong. Pada akhirnya tupai itu berkelahi barang siapa salah satu dari mereka kalah, maka dia harus meninggalkan pohon itu dan jangan kembali, dan yang menang akan menjadi pemilik pohon tersebut.

Di pohon tersebut mereka berkelahi, mencakar menggigit dari dahan kedahan yang lain, ketika mereka sibuk berkelahi di dahan lain terlihat sosok samar-samar mengamati perkelahian tersebut, sosok itu bersembunyi di dahan yang penuh dengan dedaunan, ternyata sosok itu adalah seekor ular pohon yang badannya berukuran lebih besar dari pada ukuran tubuh tupai, warnanya hijau dan tubuhnya sangat panjang. Ular itu senang ketika melihat dua ekor tupai sedang berkelahi, sambil mendesis dia berkata “Dasar dua tupai bodoh dan sombong, mereka memperebutkan sebuah pohon hingga berkelahi, dan tidak menyadari kehadiranku disini”.

Lalu ular itu melata berpindah tempat dengan tanpa disadari oleh kedua tupai itu, dia mulai mencari tempat yang sangat pas untuk menyerang, setelah menemukan tempat itu ular tersebut diam seolah olah tidak bergerak dan sekilas ular itu serupa dengan hijaunya daun, ular itu menunggu dengan sabar untuk menyerang salah satu tupai tersebut.

Di dahan lain ke dua tupai itu terus berkelahi, akhirnya salah satu dari mereka mengaku kalah, tubuh tupai yang kalah tersebut terlihat berdarah darah, dan kelelahan. Lalu tupai yang menang dari perkelahian tersebut berkata “Hai tupai lemah, kini kau sudah mengetahui akulah paling hebat disini, akulah jagoannya”. dengan sombong dia mengusir tupai yang kalah itu sambil mengangkat badannya “Pergilah tupai lemah, disini adalah sarangku dan akulah pemenangnya”.

Dengan sombong dan angkuh tupai itu bersuara seolah-olah dialah yang paling hebat, sambil tertawa dia melihat tupai yang kalah dalam perkelahian itu pergi. Namun dia tidak menyadari kehadiran sang ular yang sudah siap menyerang tupai sombong itu, ternyata tempat tupai itu berada di belakang sang ular, tak ingin membuang kesempatan, ular itu mengkerutkan tubuhnya lalu dia membuka mulutnya lebar-lebar terlihat ke dua gigi depannya yang sangat lancip, seketika itu sang ular menggigit tupai tersebut, tupai itu mencoba melepaskan diri dari ular tersebut namun apa daya bisa ular itu telah melumpuhkan badannya.

Ketika itu tupai yang telah kalah dari perkelahian melihat kejadian tadi, dia hanya tersenyum sambil meninggalkan tempat itu. Dia sadar jika dia selalu sombong dan angkuh dia akan bernasib tidak baik seperti tupai itu.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Fabel Nusantara Dua Tupai Dan Seekor Ular Pohon adalah Keserakahan dan kesombongan akan berakibat buruk bagi kita

3. Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kambing yang Nakal

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kambing yang Nakal

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kambing yang Nakal

Di sebuah desa yang tentram dan damai desa yang berada tepat dibalik sebuah gunung yang menjulang tinggi, terdapat seorang peternak kambing yang memiliki banyak sekali kambing. Kambing-kambing itu dirawat dengan sangat baik mereka terlihat sangat sehat dengan badan yang gemuk diantara kambing kambing itu ada seekor kambing yang badannya sangat besar dengan tanduk besar dan kuat bulunya sangat tebal dan terlihat gagah.

Pada suatu hari peternak itu melepaskan kambing-kambingnya ke padang rumput luas dan hijau, kambing kambing itu memakan rereumputan yang sangat segar namun ketika mereka sedang asyik salah satu kambing yaitu kambing yang sangat besar dengan tanduknya yang besar membuat kambing lainnya berlarian kambing besar itu menanduk-nanduk kambing lainnya agar mereka tidak memakan rerumputan di padang itu. Hal itu tidak diketahui oleh pemilik kambing tersebut karena ketika kambing-kambing itu digembalakan di padang peternak itu meninggalkannya dan pada sore hari baru peternak itu menggiring kambing-kambingnya ke kandang.

Dikala sore itu kambing besar itu masih saja menanduk-nanduk kambing lainnya sambil mengunyah rumput di mulutnya, barulah hal itu diketahui oleh sang peternak lalu peternak itu menggiring kambing-kambingnya ke kandang namun ketika di kandang petani itu membawa tali dan pasak yang besar. Petani itu mengalungkan kambing besar itu kepatok yang telah disiapkan olehnya.

Kambing itu tidak terlihat menyesal dengan perbuatannya malah dia mencoba melepaskan diri dari pasak itu dengan menarik-narik pasak itu. Akhirnya kambing besar itupun mampu melepaskan diri sambil menggantung tali dan patok di lehernya, dia mempertontonkan kepada kambing-kambing lainnya bahwa dia bangga akan apa yang telah dia lakukan.

Esok harinya peternak itu kembali ke kandang untuk memeriksa dan menggiring kambing-kambingnya ke padang rumput, dia kaget ketika pintu kandang dibuka ternyata kambing besar itu melepaskan diri dari patok yang mengikatnya. Peternak itu membawa kambing besar dan kambing-kambing lainnya ke padang rumput namun kambing besar itu di ikatkan kepada patok yang lebih besar dan lebih berat lagi supaya kambing itu tidak lepas dari ikatannya dan tidak mengganggu kambing lainnya yang sedang makan.

Setelah selesai mengikat kambing besar itu peternak itu meninggalkan ternaknya, kambing besar itu mulai menggerak-gerakan lehernya menarik-narik patok yang telah ditancapkan ke tanah dengan sekuat tenaga. Akhirnya patok itu lepas dan kambing besar itu terlepas dari ikatannya kambing itu berlarian kesana kemari sambil menggusur-gusur patok besar dia memperlihatkannya kepada kambing lainnya dengan penuh kebanggaan. Salah satu kambing berkata kepada kambing besar itu “Kau sangat bangga berlarian kesana kemari sambil menunjukan kalung patok yang melingkar di lehermu itu, padahal kalung dan balok itu adalah simbol kenakalan mu yang sering menanduk-nanduk kambing lainnya, lebih baik bangga karena perbuatan baik bukan bangga karena perbuatan nakal”.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kambing yang Nakal adalah Janganlah kita berbangga hati dengan hal-hal buruk.

4. Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kucing di Kandang Ayam

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kucing di Kandang Ayam

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kucing di Kandang Ayam

Seekor kucing sedang tidur di sebuah kandang ayam yang dipenuhi oleh jerami kering saat itu dalah dikala matahari hampir terbenam dimana para ayam kembali pulang dari kebun tempat mereka mencari makanan. Kucing itu tidur dengan sangat pulasnya padahal kucing itu tau bahwa tempat itu adalah bukan miliknya melainkan tempat untuk seekor ayam. Hingga pada saat ayam telah tiba di kandangnya ayam itu kaget melihat seekor kucing sedang tertidur pulas dan tenang.

Ayam itu kemudian membangunkan kucing itu perlahan supaya kucing itu tidak kaget dan mencakar dirinya namun ketika kucing itu bangun kucing itu sangat kesal telah dibangunkan dari tidurnya dia menggeram dan mencoba mengusir ayam itu ayam itu berkokok sambil mengusir sang kucing namun kucing itu lebih marah karena sang ayam berusaha mengusirnya.

Sang ayam berkata kepada sang kucing “Hei kucing kenapa kau menempati tempat tidurku kenapa kau tidak tidur saja di tempat tidurmu?”.

Kucing menjawab “Siapa bilang ini tempat tidurmu siapapun yang tidur duluan di tempat ini adalah miliknya. Cepat pergi dari sini kau hanya menggangguku sedang tidur!”

Sang ayam menjawab “Ini adalah tempat tidurku tempat ini dibuat khusus untukku kau malah mengaku ini milikmu, bahkan kau malah memarahiku dan mengusirku itu adalah perbuatan yang sangat tidak bijaksana!”.

“Apa kau ingin aku pergi dari tempat ini enak saja kau ini aku akan tetap disini dan jika kau mencoba mengusirku aku akan menerkammu”.

Lalu dengan kesal sang ayam mengalah dan keluar dari kandang dia memilih mencari tempat diluar untuk tidur setelah beberapa saat dia menemukan pohon yang dahannya tidak terlalu tinggi lalu mencoba bertengger di dahan itu dan mencoba tidur dsana.

Beberapa saat kemudian pemilik kandang ayam itu datang menghampiri kandangnya ketika dia masuk ke kandang ayam itu dia tidak melihat ayamnya berada dikandangnya dia hanya melihat seekor kucing yang sedang tidur pulas. Lalu dia mencari ayamnya itu dia mencari ayam itu di dekat kebun dan akhirnya dia menemukan ayamnya sedang bertengger di dahan pohon yang tidak terlalu tinggi.

Ayam itu dia bawa ke kandangnya dan sekaligus membawa sebuah ranting kecil, setelah itu dia masuk ke kandang dan langsung memukul kucing yang sedang tertidur pulas itu. Ketika kucing itu dipukul kucing itu langsung terbangun dan lari terbirit-birit karena takut dipukul lagi oleh pemilik ayam itu. Kemudian ayam itu diletakan dikandangnya.

Disisi lain kucing itu berpikir bahwa jika kita mengambil tempat milik orang lain kita akan mendapatkan balasan yang setimpal. Kucing itu kini pergi mencari tempat untuk tidur namun tempat itu bukan milik hewan lainnya.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Fabel Nusantara Kucing di Kandang Ayam adalah janganlah mengakui hak milik orang lain menjadi hak milik kita.

5. Cerita Rakyat Fabel Nusantara Rubah Yang Rakus

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Rubah Yang Rakus

Cerita Rakyat Fabel Nusantara Rubah Yang Rakus

Seekor rubah pergi berburu disebuah rawa yang penuh dengan hewan-hewan lain sedang mencari makanan seperti burung-burung yang sangat menyukai ikan-ikan kecil. Rubah itu mengendap-mendap mencari seekor burung besar untuk dijadikan makanannya di bawah bayang-bayang rumput rawa rubah itu bergerak sekaligus mengamati mangsanya tidak jauh dari tempat rubah itu berjalan munculah dari udara seekor burung bangau yang ukuran tubuhnya yang sangat besar kepalanya panjang dan bulunya berwarna putih kakinya panjang sehingga burung bangau itu terlihat tinggi dan menawan ketika mendarat dia melihat kebeberapa arah untuk memastikan tempat itu tidak dihuni hewan seperti rubah namun burung bangau itu tidak melihat kehadiran rubah yang bersembunyi pada rumput rawa yang tinggi.

Rubah itu mulai mendekati dengan perlahan-lahan dan hampir-hampir langkahnya sama sekali tidak mengeluarkan suara sedikitpun terlebih lagi suara yang terdengar pada saat itu adalah suara kicauan burung yang hadir di rawa itu. Rubah itu sampai pada posisi untuk menangkap burung bangau itu kemudian dia meloncat namun ketia dia meloncat burung bangau itu kaget dan mematuk kepala rubah itu sambil terbang menghidari serangan rubah itu akhirnya burung itu berhasil lolos dari tangkapan sang rubah.

Rubah itu gusar karena mangsanya telah mematuk dirinya dan pergi kemudian rubah itu pergi meninggalkan tempat itu dia berjalan mencari makanan tiba-tiba dia mencium bau daging dari arah kejauhan rubah itu mengikuti bau tersebut hingga akhirnya sampai pada tempat bau itu tercium .

Ternyata bau itu adalah tumpukan daging hasil perburuan beberapa serigala. Rubah itu melihat serigala memakan daging dengan lahapnya hingga air liurnya menetes rubah itu mencari kesempatan untuk menyelinap dan mencuri daging besar untuk dia makan.

Beberapa saat rubah itu diam memperhatikan para serigala memakan santapannya hingga mereka lupa akan kehadirannya, disaat itulah rubah itu segera menyelinap dan menggigit daging yang cukup besar untuk dirinya tanpa disadari oleh para serigala dia berlari ke arah sungai yang tenang. Ketika rubah itu merasa aman dia berjalan dengan wajah terlihat gembira. Saat rubah itu melewati sungai yang tenang dengan berjalan di atas pohon tumbang yang melintang dengan santainya rubah itu berjalan namun dia kaget ketika rubah itu melihat kearah sungai yang tenang.

Rubah itu melihat bayangan dirinya di sungai yang tenang itu rubah itu mengira bayangannya adalah rubah lain padahal itu adalah bayangannya sendiri. Rubah itu melihatnya dengan sangat gusar karena banyangannya terlihat menggigit daging yang lebih besar dari dirinya hingga dia ingin sekali merebut daging itu. Lalu rubah itu menjatuhkan daging dimulutnya dan berharap bisa mengambil daging lebih besar dari bayangannya. Namun setelah rubah itu melepaskan daging dari mulutnya dia melihat bayangannya sendiri tidak lagi menggigit daging besar.

Rubah itu sadar bahwa itu hanyalah bayangannya rubah itu menysesal atas apa yang dilakukannya tadi. “Padahal baru saja aku mendapat makanan kini hanya karena aku iri pada bayanganku sendiri aku menjatuhkan makananku”. Sesal sang rubah.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Fabel Nusantara Rubah Yang Rakus adalah keserakahan dan iri dengki adalah sifat buruk yang akan membawa kerugian untuk diri kita

5 Cerita kami kali ini sangat cocok untuk anak usia dini atau sering disebut cerita anak paud

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.