Malin Kundang – Cerita Rakyat Sumatera Barat Singkat Terpopuler

Advertisements

Cerita Rakyat Malin Kundang adalah salah satu dongeng rakyat yang berasal dari Sumatera Barat yang sangat terkenal. Kisah ini selalu dijadikan contoh saat orang tua mengajarkan perilaku hormat dan taat pada orang tua. Yuk kita ceritakan dongeng asli nusantara ini malam nanti.

Cerita Asli Malin Kundang Singkat

Di pesisir pulau Sumatera, hiduplah seorang ibu beserta anaknya yang bernama Malin Kundang. Mereka hidup miskin dan serba kekurangan. Suatu hari, Malin Kundang ingin merantau ke pulau seberang. Ia berharap bisa menjadi orang kaya di sana.

"Aku ingin merantau ke pulau seberang, Ibu. Di sana, pasti kehidupan kita akan menjadi lebih baik.” Permintaan izin Malin Kundang kepada ibunya.

Sebenarnya, ibu Malin Kundang tak setuju. Tapi, tekad Malin Kundang sudah bulat. Ibu Malin Kundang pun tak bisa mencegah anaknya itu.

Dengan menumpang kapal nelayan, Malin Kundang berangkat ke pulau seberang. Namun di tengah laut, tiba-tiba badai besar datang. Kapal yang dinaiki Malin Kundang pun terhempas ombak besar. Beruntung, Malin Kundang selamat. Ia terdampar di sebuah pulau yang sangat subur.

Advertisements

Malin Kundang adalah anak yang rajin. Ia bekerja dengan tekun di pulau itu. Beberapa bulan kemudian, berkat kerja kerasnya, Malin Kundang menjadi orang kaya. Ia bisa membeli banyak kapal. Malin Kundang yang sudah menjadi kaya pun mempersunting seorang perempuan. Malin Kundang hidup bahagia bersama istrinya. Sayang, ia justru lupa dengan ibunya.

Suatu hari, Malin Kundang dan istrinya pergi berlayar. Namun, kapal mereka bermasalah tepat di pesisir pulau Sumatera.

"Sambil menunggu kapal kita diperbaiki, lebih baik kita berjalan-jalan dulu, suamiku," ajak istri Malin Kundang.

Malin Kundang dengan senang hati menuruti kemauan istrinya. Tiba-tiba, seorang perempuan tua berpakaian compang-camping mendekati Malin Kundang.

"Malin Kundang anakku," panggil perempuan itu.

Istri Malin Kundang kaget. Selama ini, Malin tak pernah bercerita tentang ibunya.

Advertisements

"Siapa perempuan tua itu? Apakah ia ibumu?" tanya istri Malin Kundang.

Malin Kundang bingung. Jika ia mengakui perempuan itu sebagai ibunya, bisa-bisa istrinya meninggalkannya.

"Bukan, ibuku sudah meninggal. Ia hanya seorang pengemis," ucap Malin Kundang.

Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang

Mendengar ucapan Malin Kundang. ibu Malin Kundang marah. Sungguh, hatinya sangat sakit mengetahui anaknya telah durhaka.

"Sungguh durhaka kau, Malin Kundang. Kau tak mau menganggapku sebagai ibumu.Aku kutuk kau menjadi batu!" seru ibu Malin Kundang.

Advertisements

Olala, doa ibu Malin Kundang langsung dikabulkan Tuhan. Seketika, Malin Kundang bersama kapalnya pun berubah menjadi batu.

Pesan moral dari cerita Malin Kundang adalah jadilah anak yang baik dan patuh kepada orang tua. Jangan durhaka kepada orang tuamu. Sayangi mereka yang telah merawatmu selama ini.

Legenda malin kundang lengkap dapat dibaca pada posting kami sebelumnya yaitu

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.