Cerita Pendek Rakyat Indonesia : Legenda Si Penyumpit

Legenda si Penyumpit adalah salah satu cerita rakyat Nusantara yang paling kami sukai.

Dari dongeng rakyat ini ada beberapa pelajaran yang bisa diambil.

Yuk kita ceritakan legenda Indonesia ini untuk si kecil. Selamat mendongeng.

Cerita Pendek Rakyat Nusantara : Legenda Si Penyumpit

Pada zaman dahulu kala di sebuah desa kecil di pulau Bangka, hidup seorang pemuda yang ahli dalam menggunakan sumpitan, terutama untuk berburu.

Advertising
Advertising

Itulah mengapa orang-orang di desa memanggilnya Penyumpit.

Dia juga memiliki keterampilan pengobatan yang sangat baik yang diwarisi dari almarhum ayahnya.

Suatu hari, Kepala Desa Pak Raje, mendatangi rumah penyumpit, memintanya untuk mengusir babi hutan yang masuk dan merusak sawahnya.

Pak Raje memberi tahu penyumpit, bahwa ayahnya pernah berhutang padanya. Jadi, si Penyumpit harus bekerja secara sukarela.

Si Penyumpit mengambil pekerjaan itu, meskipun dia tidak akan dibayar.

Keesokan harinya, si Penyumpit pergi ke ladang milik Pak Raje.

Dia mengawasi ladang dan melakukan pemeriksaan ke setiap sisi ladang.

Dia berada di ladang berhari-hari, tetapi dia masih belum menemukan gerakan yang mencurigakan.

Memasuki hari ketujuh, si Penyumpit melihat gerakan mencurigakan dari kejauhan.

Dia berjalan perlahan ke sumber suara dimana dia melihat sekelompok babi hutan mencoba masuk ke ladang.

Si Penyumpit kemudian bersembunyi di balik pohon besar dengan sumpit di tangannya.

Saat para babi merusak padi, si Penyumpit mengarahkan sumpitnya ke salah satu babi hutan yang paling dekat dengannya.

Legenda Si Penyumpit

Dia meniup sumpitannya. sebuah anak panah mengenai babi hutan, tetapi babi hutan itu tidak lumpuh seperti yang diharapkan si Penyumpit.

Sekelompok babi hutan itu kemudian kabur keluar ladang.

“Hmm… panahku berhasil mengenai salah satunya, pasti sakit,” ucap sumpit yang penasaran.

Pagi harinya, si Penyumpit mengikuti jejak darah babi yang ditembaknya tadi malam.

Jejak itu membawanya ke hutan dan akhirnya sampai di depan sebuah gua besar.

Hati-hati, si Penyumpit memasuki gua. Ia terkejut menemukan seorang wanita cantik berdarah di ranjang empuk, dikelilingi oleh beberapa wanita cantik lainnya.

Salah satunya adalah seorang wanita tua, yang ternyata ibu dari wanita cantik itu.

“Kamu siapa? Sedang apa kamu di sini?” Tanya wanita tua itu.

“Maaf mengganggumu. Aku sedang mencari panahku yang hilang,” sumpit menjelaskan kepada wanita tua itu.

“Apa yang kamu cari ada pada putriku,” kata wanita tua itu dengan marah.

“Mengapa putri Anda?” Tanya Si Penyumpit bingung.

“Itu karena … babi yang kau tembak dengan sumpitan tadi malam sebenarnya adalah perwujudan dari putriku,” kata wanita tua itu dengan sedih.

Penjelasan wanita tua membuat si Penyumpit kaget.

“Jadi … kalian semua babi hutan yang kulihat tadi malam?” Dia bertanya.

“Apa yang Anda katakan adalah benar,” kata wanita tua itu dengan lembut.

“Aku tidak bermaksud …. Aku sangat menyesal mendengarnya. Aku tidak akan melakukannya jika aku tahu kau yang babi,” si Penyumpit meminta maaf.

“Sudahlah,” kata wanita tua itu.

“Lupakan semua tentang hal itu. Yang terpenting sekarang adalah bagaimana menyembuhkan anak perempuan saya,”tambah perempuan tua itu dengan sedih.

“Aku bisa membantumu dengan itu,” kata si Penyumpit itu.

Dia mendekati seorang wanita cantik dan menemukan selimut. Dia kemudian mengambil anak panah dari tubuhnya dan dengan keterampilan pengobatan untuk segera menghentikan pendarahan.

Dalam waktu singkat, lukanya sembuh, tidak meninggalkan bekas.

“Sekarang, dia sudah sembuh. Biarkan aku pulang sekarang. Mungkin kita akan bertemu lagi suatu saat nanti,” ucap si Penyumpit sopan.

“Ya, anak muda… Tapi sebelum kamu pergi, aku punya sesuatu untuk diberikan kepadamu sebagai rasa terima kasihku,” ucap perempuan tua itu sambil memberikan kotak kayu pada si Penyumpit.

“Jangan buka kotak sampai kamu di rumah,” tambah wanita tua itu.

“Terima kasih atas kebaikan Anda,” kata si Penyumpit itu.

Dia kemudian meninggalkan gua dan kembali ke rumah. Di rumahnya, si Penyumpit membuka kotak kayu tersebut. Di dalamnya pemuda itu menemukan perhiasan, emas dan berlian di dalam kotak itu.

“Wah…! Saya kaya,” ucap pemuda senang.

Keesokan harinya, si Penyumpit menjual semua barang berharga dan menggunakan uang yang dimilikinya untuk membeli ladang, kebun, rumah, dan membayar semua hutangnya kepada Pak Raje.

Berita tentang nasib si Penyumpit dengan cepat menyebar ke seluruh desa.

Semua orang tahu, termasuk Pak Raje.

Pak Raje kemudian merencanakan hal buruk dengan mengikuti apa yang dilakukan si Penyumpit.

Dia pergi meminjam dari si Penyumpit dari si Penyumpit untuk berburu babi hutan di ladangnya sendiri.

Di ladangnya, dia bertemu dengan babi hutan, dan menembak dengan sumpitan.

Kemudian dia mengikuti jejak darah yang ditinggalkan oleh babi hutan tersebut hingga dia memasuki gua.

Kejadian yang dialaminya sama seperti yang terjadi dengan si Penyumpit.

Pak Raje diminta untuk menyembuhkan perempuan berdarah itu, tapi dia bisa melakukannya karena tidak punya keahlian.

Hal tersebut membuat para babi marah sehingga puluhan babi menyerangnya, menyebabkan dia berdarah dan terluka.

Dengan seluruh kekuatannya Pak Raje melarikan diri dari gua.

Dia pingsan saat sampai di depan rumahnya sendiri.

Putri Pak Raje menceritakan apa yang terjadi pada ayahnya kepada si Penyumpit.

Mendengar kabar buruk tersebut, si Penyumpit segera mendatangi rumah Pak Raje untuk membantunya.

Dengan ketrampilan pengobatannya, ia berusaha menyembuhkan luka Pak Raje. Akhirnya Pak Raje bisa sembuh dari luka berat.

Setelah memikirkan apa yang telah dialaminya, Pak Raje menyadari niat jahatnya sendiri. Dia merasa menyesal karena serakah.

“Terima kasih, anak muda. Anda telah membantu saya sekali lagi. Sebagai rasa terima kasih saya, saya ingin mengangkat Anda sebagai kepala desa?” Tanya Pak Raje.

si Penyumpit segera menerima tawaran dari Pak Raje.

Setelah seminggu, si Penyumpit meminta putri Pak Raje menjadi istrinya.

Mereka hidup bahagia sebagai pasangan.

si Penyumpit adalah seorang pria yang baik, dan anak perempuan Pak Raje adalah seorang wanita cantik.

Di bawah kepemimpinan si Penyumpit, semua penduduk desa hidup damai dan harmonis.

Pesan moral dari Cerita Pendek Rakyat Indonesia : Legenda Si Penyumpit adalah jadilah orang yang baik maka kamu akan menjadi orang yang bahagia dan menerima hasil kebaikanmu di masa yang akan datang.

Baca juga cerita rakyat dan legenda terbaik kami lainnya dalam posting berikut ini: