Kumpulan Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat (NTB) Paling Terkenal

Kali ini kami msmposting koleksi kumpulan cerita rakyat Nusa Tenggara Barat (NTB) yang paling populer dan banyak diceritakan. Salah satunya dari dongeng ini berkisah tentang sepasang sandal yang serakah. Cerita anak ini sangat sederhana dan mudah dicerna oleh semua usia, namun jangan salah dongeng rakyat ini mengandung psan moral yang sangat baik. Yuk kita baca dan ceritakan kembali dongeng NTB ini saat si kecil akan tidur.

Kumpulan Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat (NTB) Terpopuler

Cerita Rakyat NTB : Sepasang Sandal yang Serakah

Pada masa silam di Lombok, hiduplah seorang raja yang sudah berumur. Raja memiliki sepasang sandal kesayangan yang dalam bahasa setempat disebut lelampak.

Lelampak itu terbuat dari kulit kerbau. Sandal kanan terbuat dari kulit kerbau jantan, sedang sandal kiri terbuat dari kulit kerbau betina.

Tak seorangpun tahu kalau sepasang sandal itu ternyata adalah suami istri yang bisa bercakap cakap satu sama lain.

Sang suami biasa dipanggil Papuq Mame sedang istrinya biasa dipanggil Papuq Kine. Tak ada yang bisa mendengar percakapan antar kedua sandal itu selain mereka sendiri.

Seperti biasa raja selalu memakai sandal kesayangannya itu kemanapun ia pergi. Apalagi jika musim hujan seperti beberapa hari belakangan ini, sandal itulah yang selalu dikenakannya.

Raja menganggap sandalnya yang terbuat dari kulit kerbau itu tahan air hingga tak cepat rusak. Raja hanya melepas sandalnya jika ia tidur di malam hari.

Malam itu raja melepas sandalnya dan meletakkannya di kolong tempat tidur. Sepasang sandal yang kulitnya masih lembab karena terkena air hujan sungguh merasa tak nyaman. Tikus tikus dalam istana mengintai mereka karena bau yang mereka keluarkan. Sepasang sandal itu mulai ketakutan digigit tikus.

“Istriku, jika kita selalu diintai tikus tikus jahat itu setiap malam, lama lama kita pasti akan digigit mereka”, kata Papuq Mame kepada istrinya.

“Lantas kita mau apa suamiku ? Kita tak bisa jalan apalagi berlari untuk sembunyi..”, jawab Papuq Kine.

Kumpulan Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat NTB Papuq Mame Dan Papuq Ki Ne

Sang suami segera mengeluarkan ide yang ada dibenaknya.

“Bagaimana jika kita memohon kepada Tuhan agar kita dijadikan sepasang tikus ?”, tanyanya antusias. Karena Papuq Kine adalah seorang istri yang penurut, ia menyetujui usul suaminya itu.

Akhirnya Papuq Mame yang didampingi istrinya itu berdoa kepada Tuhan.

“Ya Tuhan, jadikanlah kami sepasang tikus..”, ucap Papuq Mame perlahan dengan nada memohon.

Tuhan segera mengabulkan permohonan Papuq Mame. Tak lama kemudian Papuq Mame dan Papuq Kine berubah menjadi sepasang tikus bertubuh besar.

Papuq Mame dan istrinya sangat menikmati menjadi seekor tikus. Karena tubuhnya jauh lebih besar daripada tikus tikus lain yang ada di istana, mereka sangat ditakuti. Tak jarang mereka mengejar tikus tikus lain jika kedapatan sedang mencari makan di dapur.

Karena kelakuan Papuq Mame dan istrinya, raja dan penghuni istana lainnya merasa terganggu. Mereka susah tidur karena kegaduhan yang diakibatkan sepasang tikus itu. Akibatnya raja memerintahkan pengawal untuk memelihara kucing dalam istana untuk memangsa tikus tikus yang berkeliaran di sana.

Pengawal raja membawa banyak kucing ke istana. Kucing kucing itu segera saja memangsa tikus tikus yang dapat mereka tangkap.

Papuq Mame merasa sangat khawatir akan keselamatan dirinya dan istrinya. Karena itulah sekali lagi ia mengutarakan keinginannya kepada istrinya.

“Istriku, apakah kau setuju jika kita memohon kepada Tuhan untuk dijadikan sepasang kucing ?”, tanyanya kepada Papuq Kine. “Dengan begitu, kita tak perlu lagi ketakutan diburu kucing kucing lapar itu”, tambahnya lagi meyakinkan istrinya.

Papuq Kine setuju saja usul suaminya itu. Ia beranggapan pendapat suaminya itu benar.

Papuq Mame segera berdoa didampingi istrinya.

“Ya Tuhan, ubahlah kami menjadi sepasang kucing..”, katanya penuh harap.

Sekali lagi Tuhan segera mengabulkan permohonan suami istri itu. Tak lama kemudian merekapun berubah menjadi sepasang kucing.

Karena berbulu indah, sepasang kucing jelmaan lelampak itu menarik perhatian permaisuri. Sang permaisuri sangat senang pada mereka. Ia memperlakukan sepasang kucing itu dengan baik dan suka mengelus elus tubuh mereka. Karena itulah Papuq Mame dan istrinya bebas berkeliaran keluar masuk kamar tidur raja dan permaisuri. 

Meski sudah berada dalam kondisi yang nyaman, rupanya Papuq Mame belum puas. Ia merasa iri terhadap anjing pemburu raja yang senantiasa dibawanya berburu. Kelihaian sang anjing menangkap menjangan, seringkali membuat raja menghadiahinya sebagian daging binatang hasil buruannya. Hal ini membuat rasa iri Papuq Mame semakin menjadi.

Papuq Mame segera menghampiri istrinya dan berkata. “istriku, bagaimana jika kita memohon kepada Tuhan agar kita dijadikan sepasang anjing pemburu ?”, katanya antusias. “Coba kau bayangkan alangkah senangnya kita diajak jalan jalan ke hutan dan dihadiahi banyak daging menjangan”, ujarnya lagi penuh semangat.

Papuq Kine sedikit terkejut atas usul suaminya itu. Walau demikian ia setuju saja karena menurutnya apa yang dikatakan suaminya itu tak ada salahnya.

Papuq Mame segera berdoa disamping istrinya. “Ya Tuhan, jadikanlah kami sepasang anjing pemburu..”, katanya penuh harap. Lagi lagi Tuhan memenuhi keinginan Papuq Mame dan istrinya. Segera saja mereka berubah wujud menjadi sepasang anjing pemburu.

Karena posturnya yang bagus dan kecakapannya berburu, Papuq Mame dan istrinya menjadi sepasang anjing pemburu kesayangan raja. Baginda senantiasa mengajak mereka berburu ke  hutan dan menghadiahi mereka daging menjangan. Papuq Mame dan istrinya merasa sangat senang.

Jika tak sedang diajak berburu, raja mengurung Papuq Mame dan istrinya dalam sebuah kandang. Lama kelamaan Papuq Mame merasa dirinya tak bebas. Ia ingin sekali berkeliaran kemana saja ia suka seperti sebelumnya. Rasa tak puas yang mendera hatinya membuatnya ingin berubah menjadi seorang manusia.

“Istriku, apakah kau merasakan juga rasa terkekang seperti yang aku rasakan ?”, tanyanya pada Papuq Kine. Istrinya itu hanya mengangguk pelan. “Kalau begitu, bagaimana jika kita memohon kepada Tuhan agar Ia menjadikan kita manusia ?”, tanyanya lagi.

Papuq Kine terdiam sesaat. Ia merasa permintaan suaminya agak berlebihan. Walau demikian Papuq Kine merasa suaminya benar. Dalam hatinya, Papuq Kine ingin juga merasakan sebagai seorang manusia.

“Ya Tuhan, jadikanlah kami sepasang manusia..”, pinta Papuq Mame segera setelah istrinya menyetujui usulnya.

Tuhan tak keberatan menjadikan Papuq Mame dan istrinya sepasang manusia. Segera saja mereka berubah wujud begitu Papuq Mame selesai mengucapkan doanya.

Setelah menjadi seorang manusia, Papuq Mame ingin sekali menjadi seorang raja menggantikan raja yang dinilainya sudah tua dan terlalu lama berkuasa. Lagi lagi Papuq Kine merestui saja keinginan suaminya itu. Ia tak kuasa menolak.

Papuq Mame mengajak istrinya keluar dari istana dan mendirikan kerajaan baru yang terletak cukup jauh dari istana raja. Kemegahan istana yang dibangun Papuk Mame menarik perhatian banyak orang. Tak perlu waktu lama buat dirinya untuk memperoleh banyak pengikut. Karena tak kuasa menahan keinginannya, Papuk Mame segera mengajak para pengikutnya menyusun rencana untuk menyerang raja dan mengambil alih kekuasaan.

Desas desus rencana Papuq Mame sampai ke telinga raja  Raja segera menyuruh pengawal menyiapkan pasukan untuk menyerang Papuk Mame dan para pengikutnya lebih dulu. Raja tak ingin Lombok jatuh ke tangan manusia yang tak jelas asal usulnya.

Demikianlah Papuk Mame dan para pengikutnya yang sama sekali tak punya pengalaman berperang, kocar kacir begitu diserang pasukan raja secara tiba tiba. Banyak pengikut Papuk Mame yang mati terbunuh. Tuhan masih melindungi Papuk Mame dan istrinya. Mereka berhasil melarikan diri ke dalam hutan.

Papuk Mame merasa sangat sakit hati atas kekalahannya itu. Ia menolak mentah mentah saran istrinya untuk kembali sebagai orang biasa yang mengabdi pada raja. Tiba tiba Papuk Mame mengutarakan ide gilanya kepada istrinya.

“Bagaimana jika kita memohon kepada Tuhan agar dijadikan tuhan ?”, katanya kepada Papuk Kine yang menatapnya dengan mata membelalak karena terkejut. Sang istri menolak keinginan suaminya itu. Ia merasa kali ini suaminya sudah melampaui batas.

Karena didesak terus menerus oleh suaminya, akhirnya Papuk Kine menyerah. Dengan berat hati ia menyetujui ide suaminya yang tak masuk akal itu. Papuk Mamepun segera mengucapkan doanya.

“Ya Tuhan…jadikanlah kami ini sepasang tuhan..”, katanya tanpa ragu. Tuhan berang mendengar permohonan Papuk Mame. Segera saja Ia mengembalikan Papuk Mame dan istrinya ke wujud asalnya berupa sepasang sandal yang terbuat dari kulit kerbau.

Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat : Kisah Sari Bulan

Datu Panda`i adalah putra mahkota kerajaan di Sumbawa. Suatu hari, ia bermimpi menikahi seorang gadis yang sangat cantik. Dalam mimpinya, ia memanggil gadis itu "Sari Bulan". Begitu terjaga, Datu Panda'i bertekad untuk mencari Sari Bulan dan menikahinya. Jadi, ia memohon pada ayahnya agar diizinkan berlayar mencari gadis dalam mimpinya itu.

Selama perjalanan, Datu Panda'i bersama pengawal-pengawalnya sering menemui kesulitan. Tapi pada hari ke-672, mereka mendapat petunjuk. Saat itu, mereka tengah kehabisan air. Mereka berlabuh di sebuah pulau kecil untuk mencari mata air. Saat itulah mereka melihat di pinggir sebuah sungai sekelompok wanita cantik sedang bersenda gurau. Salah satu di antara mereka berseru, "Sari Bulan, kemarilah!"

Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat
Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat

Baca kisah lengkap legenda dari NTB ini pada link berikut ini Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat : Kisah Sari Bula

Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat : Batu Golog

Di daerah Padamara, Nusa Tenggara Barat, tidak jauh dari Sungai Sawing, tinggalah Amaq Lembain dan istrinya, Inaq Lembain. Mereka adalah keluarga miskin dengan dua orang anak. Mereka bekerja sebagai buruh tani. Setiap hari mereka berkeliling ke desa-desa untuk menumbuk padi orang lain.

Setiap kali Inaq Lembain menumbuk padi, kedua anaknya selalu ikut dengannya. Pada suatu ketika, Inag Lembain sedang sibuk menumbuk padi. Di dekat tempatnya bekerja, terdapat batu ceper. Si anak kemudian didudukkan di atas batu ceper tersebut. Terjadi keajaiban, pada saat Inaq Lembain menumbuk, batu ceper itu terangkat ke atas. Merasa ada sesuatu yang aneh, si anak yang sulung menyeru ibunya.

Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Barat Batu Golog
Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Barat Batu Golog

Baca kisah lengkapnya pada link kami berikut ini Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat : Batu Golog

Cerita Rakyat NTB Nusa Tenggara Barat - Asal Kota Ampenan

 Pada zaman dahulu kala, ada sebuah desa bernama Kenanga yang dipimpin oleh Raden Satria Nata. Ketika Desa Kenanga diserang dan dibakar oleh Kerajaan Bali, Raden Satria Nata dan pengikutnya pergi mencari daerah baru. Akhirnya, mereka menemukan daerah yang mirip dengan Desa Kenanga. Daerah tersebut dinamakan Desa Madya.

Di desa tersebut, mereka mulai bercocok bertani. Tanaman yang cocok dengan tanah di sana adalah tanaman komak atau kara. Ternyata, ketika sedang berbunga, sari bunga komak sering kali diisap oleh Putri Jin.

Cerita Rakyat NTB Nusa Tenggara Barat Asal Kota Ampenan
Cerita Rakyat NTB Nusa Tenggara Barat Asal Kota Ampenan

Baca kisah lengkap dari dongeng Nusa Tenggara Barat ini pada link berikut Cerita Rakyat NTB Nusa Tenggara Barat - Asal Kota Ampenan

Dongeng Cerita Rakyat NTB La Golo

 Di sebuah desa kecil, hiduplah sepasang suami istri yang baru saja dikaruniai anak. Telah lama mereka menanti kehadiran sang buah hati, seorang bayi lelaki yang tampan dan lucu. Anak itu mereka beri nama La Golo, yang artinya adalah Pembuka Jalan. Kedua orangtua La Golo sangat berharap nantinya sang bayi mungil tumbuh menjadi pria dewasa yang gagah berani, membuka lahan untuk pertanian dan memimpin masyarakat dengan bijaksana.

Sayangnya, La Golo tak seperti harapan ayah ibunya. Sejak kecil, sudah terlihat sifat manja dan pemalasnya. Ia suka menangis dan merengek ketika meminta sesuatu, dan merajuk jika keinginannya tidak terpenuhi. La Golo juga tidak mau membantu pekerjaan di rumah, kerjanya hanya makan dan bermalas-malasan saja.

Cerita Rakyat Terkenal Legenda La Golo
Cerita Rakyat Terkenal Legenda La Golo

Baca cerita lengkapnya dengan klik link berikut ini https://dongengceritarakyat.com/dongeng-cerita-rakyat-ntb-la-golo/

Pesan moral dari kumpulan cerita rakyat Nusa Tenggara Barat (NTB) ini adalah

  • Jika kita menginginkan sesuatu memang sudah seharusnya dengan cara berdoa kepada Tuhan, namun jangan meminta sesuatu yang berlebihan dan serakah. Tuhan maha tahu apa yang terbaik untuk kita.
  • Semua orang memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, sehingga kita harus bersyukur dengan apa yang telah kita miliki. Jika kita bersyukur maka Tuhan akan membalasnya dengan rezeki yang bertambah.
  • Jika kita melakukan kebaikan maka kita akan mendapatkan balasan berupa kebaikan, sebaliknya jika kita melakukan keburukan atau kejahatan maka kita juga akan mendapatkan balasan berupa hal yang buruk juga.

Sumber dan Planara luar

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.