Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur

1 comment 6593 views

Pada malam ini kami akan berbagi 2 cerita rakyat yang diambil dari koleksi kumpulan cerita dongeng anak sebelum tidur. Berbagai cara bisa dilakukan untuk membentuk kepribadian si kecil. Cara yang dipercaya efektif untuk membangun karakter si kecil adalah dengan cara hal-hal yang bersifat imajinatif serta menyenangkan. Memberi cerita dongeng anak sebelum tidur menjadi salah cara guru dan orang tua untuk merangsang daya serap otak si kecil. Yuk kita dongengkan dua cerita rakyat ini agar sekecil tambah kreatif dan cerdas.

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Gorontalo : Legenda Batu Liodu

Konon sesuai legenda, hiduplah seorang pemuda sakti bernama Liodu Lei Lahilote. Biasa ia disapa Lahilote. Pekerjaan sehari-harinya adalah berladang dan mencari ikan. Sesekali ia juga mencari ratan di hutan dan juga berburu hewan.

Pada suatu hari, ketika Lahilote tengah mencari rotan, ia mendengar suara perempuan-perempuan yang tengah mandi di telaga. Lahilote mencari dan menemukan sumber suara itu yang berasal dari tujuh bidadari yang sedang mandi di telaga. Wajah tujuh bidadari itu sangat jelita. Lahilote tertarik untuk memperistri salah satu dari mereka. Lahilote lantas mengubah dirinya menjadi ayam hutan jantan dan mengambil sayap dari salah satu bidadari itu. Disembunyikan sayap bidadari tersebut di dalam lumbung padinya yang berada di kolong rumahnya. Setelah menyembunyikan sayap sang bidadari, Lahilote kembali ke pinggir telaga.

Ketika hari menjelang senja, tujuh bidadari itu berniat pulang kembali ke Negeri Kahyangan. Bidadari bungsu, Boilode Hulawa namanya, tidak menemukan sayapnya. Enam kakak-kakaknya terpaksa meninggalkannya. Boilode Hulawa hanya bisa menangis di pinggir telaga setelah tidak dapat kembali ke Negeri Kahyangan.

Lahilote lantas datang mendekati. Ia berpura-pura tidak mengetahui penyebab sedihnya si bidadari bungsu. Ia menghibur Boilode Hulawa agar tidak usah bersedih tinggal di bumi. Ia bersedia menolong dan mengajak si bidadari bungsu itu untuk tinggal bersamanya.

Boilode Hulawa menyatakan kesediaannya. Ia juga bersedia diperistri Lahilote beberapa waktu kemudian. Lahilote dan Boilode Hulawa hidup berbahagia sebagai suami istri.

Selama menjadi istri Lahilote, Boilode Hulawa menggunakan kesaktiannya. Untuk makanan ia dan suaminya, ia hanya memasak sebutir beras. Lahilote akhirnya mengetahui rahasia itu yang menyebabkan kesaktian istrinya menjadi hilang. Boilode Hulawa terpaksa harus bekerja keras untuk menumbuk padi sebelum menanak nasi. Padi di lumbung rumahnya pun berkurang dengan cepat hingga akhirnya sekitar setahun kemudian habis tak tersisa. Ketika itulah Boilode Hulawa menemukan kembali sayapnya yang disimpan di bawah tumpukan padi di lumbung itu. Boilode Hulawa mengenakan sayapnya dan terbang kembali ke Negeri Kahyangan.

Tak terkirakan kesedihan Lahilote setelah mendapati istrinya telah kembali ke Negeri Kahyangan. Karena ia sangat mencintai istrinya, Lahilote pun mencari cara agar dapat menuju Negeri Kahyangan. Ia terus meminta tolong kepada siapa pun yang ditemuinya yang bisa menolongnya agar dapat ke Negeri Kahyangan. Semua yang dimintainya tolong menyatakan ketidak sanggupannya hingga akhirnya ia bertemu dengan pohon Hutia Mala yang bersedia menolongnya.

Pohon Hutia Mala mempunyai syarat sebelum menolong Lahilote. "Jagalah agar batangku tidak dimangsa tikus."

Lahilote menyatakan kesediaannya.

Pohon Hutia Mala lantas melentikkan batangnya hingga Lahilote terlontar jauh menembus pintu langit hingga akhirnya tiba di Negeri Kahyangan. Lahilote merasakan kebingungan setibanya di Boilode Hulawa. Lahilote yakin, salah satu dari tujuh bidadari itu adalah istrinya.

Lahilote benar-benar kebingungan. Ia hanya bisa menumpahkan kesedihannya melalui tangisnya. Seorang lelaki tua kemudian mendatanginya dan memberikan bantuannya. Katanya, "Perhatikan tujuh bidadari itu. Salah satu bidadari yang di antara garis keningnya dihinggapi kunang-kunang itulah istrirnu."

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Gorontalo Botu Liodu Lei Lahilote

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Gorontalo Botu Liodu Lei Lahilote

Berkat bantuan Si lelaki tua, Lahilote akhirnya berhasil menemukan istrinya. Keduanya hidup di Negeri Kahyangan, karena Boilode Hulawa tak ingin lagi kembali ke bumi. Ia jera tinggal di bumi karena harus bekerja keras dan dalam keadaan susah payah. Lahilote yang sangat mencintai istrinya itu senang tinggal di Negeri Kahyangan. Sebagai suami Boilode Hulawa, Lahilote juga diperlakukan layaknya seorang pangeran di Negeri Kahyangan.

Namun, meski Lahilote berkehendak dapat terus hidup di Negeri Kahyangan, istrinya tidak memperkenankannya. Penyebabnya karena di kepala Lahilote tumbuh uban. Menurut adat dan peraturan yang berlaku di Negeri Kahyangan, siapapun juga yang tinggal di Negeri Kahyangan tidak diperkenankan beruban. Uban pertanda tua. Segenap warga Negeri Kahyangan harus menjalani kehidupan abadi. Jika uban di kepala Lahilote diketahui, ia dan istrinya niscaya akan diusir dari Negeri Kahyangan.

Lahilote dan Boilode Hulawa mencari cara untuk mengatasi masalah besar yang mereka hadapi. Namun, tidak ada jalan lain lagi selain mereka harus kembali ke bumi. Lahilote lantas menuju pintu langit untuk turun ke bumi dengan menuruni pohon Hutia Mala. La holite amat terperanjat saat mengetahui pohon Hutia Mala telah tumbang akibat batangnya digigiti tikus.

"Karena pohon Hutia Mala telah tumbang, aku tidak bisa kembali ke bumi," kata Lahilote kepada istrinya.

Boilode Hulawa terdiam beberapa saat. la lantas mencabut satu rambutnya. Katanya kemudian, "Suamiku, hendaklah engkau berpegangan pada ujung rambutku ini."

Setelah Lahilote berpegangan dan bergelantungan pada rambutnya, Boilode Hulawa kembali mencabut rambutnya dan kemudian menyambungnya dengan rambut yang telah clicabutnya terlebih dahulu. Begitu seterusnya yang ia lakukan hingga akhirnya seluruh rambutnya telah ia cabuti. Kepalanya menjadi gundul. Boilode Hulawa telah berkorban begitu besar sebagai wujud cinta kasihnya kepada suaminya itu.

Namun, hingga tak tersisa rambut di kepala Boilode Hulawa, Lahilote belum juga dapat mendarat di bumi. Tubuh Lahilote melayang-layang di antara langit dan bumi. Tiba-tiba cuaca cerah berubah menjadi mendung. Angin kencang bertiup dan petir menyambar-nyambar. Tubuh Lalohite yang melayang-layang itu tersambar petir hingga terbelah menjadi dua. Kaki kanannya patah dan jatuh di pantai Pohe. Kaki kirinya jatuh di pantai Kwandang. Seiring berlalunya sang waktu, kaki tersebut hanya menyisakan tapak kakinya saja dan kemudian berubah menjadi batu.

Masyarakat yang menemukan batu dengan bekas telapak kaki kanan itu kemudian menamakannya Batu Liodu Lei Lahilote.

Pesan moral dari Kumpulan cerita dongeng anak sebelum tidur dari Gorontalo : Legenda Batu Liodu adalah kita hendaklah berdiam di tempat yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan kita. Jangan memaksakan diri berada di tempat yang tidak sesuai dengan kondisi kita.

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Sulawesi Selatan : Kisah Ular Dan Kerbau

Pada zaman dahulu semua hewan dapat berbicara Iayaknya manusia. Mereka hidup bersama di dalam hutan belantara. Di antara hewan-hewan itu terdapat seekor ular yang sombong. Karena kesombongannya, banyak hewan yang tidak mau bersahabat dengan si ular.

Pada suatu hari kerbau dan ular bertemu di pinggir hutan. Kata si ular, "Wahai kerbau, jika kuperhatikan, tubuhmu memang besar. Namun, aku sangsi apakah kekuatanmu itu juga besar seperti besarnya tubuhmu itu"

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Gorontalo Legenda Batu Liodu

Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Gorontalo Legenda Batu Liodu

Si kerbau terlihat sangat jengkel mendengar ucapan si ular. Jawabnya, "Tentu saja kekuatanku juga besar. Bahkan, kekuatanku jauh lebih besar dibandingkan kekuatan tubuhmu yang kurus, kecil, lagi panjang mirip tali itu!"

Si ular menjadi marah. "Betapa sombongnya engkau ini, hei kerbau!" hardiknya.

"Justru engkau itulah yang sombong!" sergah si kerbau tak mau mengalah. "Tak pernah aku meragukan kemampuan kekuatanmu, namun engkau yang memulai dengan meragukan kekuatanku. Begitu pun engkau menyebutku sombong? Bukankah engkau itulah yang terkenal sombong selama ini?"

Si ular kian marah. Katanya untuk memamerkan kekuatannya, "Jika aku membelit tubuh hewan, meskipun hewan itu besar tubuhnya, aku jamin tubuhnya pasti remuk. Tulang-tulangnya akan hancur. Hewan itu akan mati dan akhirnya bisa kumangsa:'

Meski si ular berbicara dengan sombongnya, si kerbau hanya menanggapi dengan senyum sinisnya. "Hanya begitu kemampuanmu yang sangat engkau sombongkan itu?" tanyanya.

Si ular kian murka. Kemampuan dirinya yang menurutnya hebat, serasa dilecehkan si kerbau. "Apakah menurutmu kekuatanmu itu mampu melebihi kekuatanku?" tanyanya dengan suara galak.

"Seperti yang telah kusebutkan tadi, kekuatanku jauh lebih besar dibandingkan kekuatanmu," jawab si kerbau. "Tidakkah engkau mengetahui kekuatan tubuhku untuk membajak sawah. Tidakkah engkau melihat jika bangsa manusia menggunakan bangsaku untuk menarik barang-barang yang sangat berat? Itu semua telah jelas menunjukkan bahwa kekuatanku jauh lebih besar daripada kekuatanmu. Tidak perlu aku harus membelit seperti yang engkau lakukan, karena hanya dengan dengusan napasku saja aku telah dapat meremukkan tubuh hewan yang berani menggangguku! Apakah itu masih belum cukup bukti bagimu bahwa aku lebih kuat dibandingkan dirimu?"

"Jangan karena tubuhmu besar lantas engkau menyangka engkau lebih kuat dari aku!" seru si ular "Kita bisa buktikan, siapa di antara kita yang Iebih kuat."

Si kerbau menerima tantangan si ular. "Siapa yang lebih dahulu menunjukkan kekuatannya?" tanya si kerbau kian menunjukkan tantangannya.

"Karena tubuhku lebih kecil, baiklah aku yang memulai," jawab si ular.

Si kerbau mengiyakan.

Si ular lalu membelit tubuh kerbau. Dikerahkannya segenap kemampuan dan kekuatannya agar dapat lebih kuat membelit. Ia terus berusaha mengerahkan kekuatannya, namun si kerbau tampak tidak terpengaruh. Si kerbau terlihat tenang-tenang saja.

"Apakah engkau telah mengerahkan segenap kemampuan kekuatanmu?" tanya si kerbau.

"Ya!" sahut si ular dengan bangga. "Apakah engkau masih kuat menahan belitanku?"

Si kerbau tertawa. "Lihatlah sendiri,” katanya, "Belitanmu masih terlalu lemah untuk melumpuhkanku. Jangankan remuk tulang-tulangku, Bahkan aku tidka merasakan sakit. Sekarang coba kau kerahkan seluruh kemampuanmu."

Sia-sia si ular mengerahkan kekuatannya karena si kerbau tetap mampu bertahar Si ular akhirnya menyerah setelah berusah keras. "Sekarang giliranmu untuk menunjukkan kekuatanmu, kerbau," katanya.

"Baiklah," jawab si kerbau.

Si kerbau menghembuskan napasnya kuat-kuat. Si ular merasakan kesakitan yang sangat padà tubuhnya. Semakin keras hembusan napas kerbau, makin sakit dirasakan si ular. Si ular merasakan tulang-belulangnya remuk dan belitannya pun seketika itu terlepas. Tubuh si ular jatuh ke atas tanah karena tak mampu lagi menghadapi hembusan napas kerbau.

Si ular tak berdaya ...

"Bagaimana, ular? Bukankah telah terbukti jika kekuatanku jauh melebihi kekuatanmu?"

Si ular akhirnya menyadari, kesombongannya selama itu tidak berguna. Ia ternyata benar-benar tidak berdaya menghadapi kerbau. Kekuatannya yang selama itu disombongkannya ternyata tidak berpengaruh pada kerbau. Ia pun menyadari kesalahannya.

Si ular akhirnya berjanji untuk tidak mengganggu kerbau hingga ke anak cucunya kemudian. Si kerbau pun juga berjanji untuk tidak mengganggu ular hingga ke anak cucunya kelak. "Satu lagi pintaku," kata si kerbau, "Jangan engkau dan anak cucumu mengganggu para penggembala kerbau. Apakah engkau bersedia untuk berjanji?"

Si ular menyatakan kesediaannya

Pesan moral dari Kumpulan Cerita Dongeng Anak Sebelum Tidur Dari Sulawesi Selatan : Kisah Ular Dan Kerbau adalah kesombongan dan memandang rendah orang lain hanya akan merugikan diri sendiri. Orang yang sombong akan menemui kehancurannya yang sangat menyakitkan di kemudian hari.

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.