Dongeng Tiga permintaan (Three Wishes)

Suatu hari tinggal seorang penebang kayu dengan istrinya. Dia biasa memotong kayu di hutan dan menjualnya di pasar. Ini adalah satu-satunya cara mata pencahariannya. Seorang penebang kayu memotong kayu untuk kehidupannya

Suatu hari, dia pergi untuk memotong kayu di hutan. Di perjalanan, dia menyanyikan lagu dan menikmati alam dan keindahannya. Di sana dia melihat pohon yang sangat besar di depannya.

Dia berpikir untuk memotong seluruh pohon untuk mendapatkan lebih banyak kayu. Karena pohon itu sangat besar, kayu yang diperoleh darinya akan cukup untuk seluruh hidupnya.

dongeng tiga permintaan

Ketika penebang kayu mengambil kapaknya untuk menebang pohon, dia mendengar suara, “Tolong jangan potong pohon ini.”

Advertising
Advertising

Penebang kayu berhenti dan melihat ke sana-sini, tetapi tidak menemukannya. Dia pikir itu hanya ilusi.

Dia kembali mengambil kapaknya dan membidik pohon itu, tetapi dia mendengar kata-kata yang sama lagi, “Tolong berbaik hatilah padaku. Jangan menebang pohon ini.”

Pemotong kayu lagi berhenti dan melihat sekeliling. Tetapi dia tidak bisa melihat siapa pun. Dia cukup bingung.

Kemudian seorang peri berbicara dari pohon itu, “Saya adalah seorang peri dan tinggal di pohon ini. Selama musim dingin, saya tinggal di batang dan selama sisa tahun saya tinggal di cabang-cabangnya. Jika Anda memotong pohon ini, saya akan menjadi tunawisma , musim dingin semakin dekat dan aku akan mati kedinginan. Jangan menghancurkan rumahku. Aku akan memenuhi tiga keinginanmu sebagai gantinya. “

Pemotong kayu itu sangat senang. Sekarang dia bisa kaya tanpa melakukan pekerjaan apa pun. Dia menerima tawaran peri dan berlari ke rumahnya untuk memberi tahu istrinya tentang hal ini. Istrinya menunggunya seperti biasa.

Dia terkejut melihat penebang kayu kembali begitu awal dan berkata, “Mengapa kamu sepagi ini? Kamu terlihat sangat bahagia. Ada apa? Tolong beri tahu saya.”

Pemotong kayu itu menjawab, “Saya mendapat harta besar hari ini. Meskipun belum tiba. Saya akan segera mendapatkan harta itu.” Dan dia mulai menari.

Istrinya tidak bisa mengerti apa-apa dan berkata, “Ada apa? Ceritakan dengan jelas. Aku tidak bisa menahan kesabaran lagi.”

Penebang kayu menceritakan seluruh kejadian kepada istrinya. Istrinya melompat kegirangan. Pemotong kayu berkata, “Aku lapar. Beri aku sesuatu untuk dimakan.”

pemotong kayu pulang ke rumah

Istrinya berkata, “Karena kamu sering datang terlambat, aku belum menyiapkan apa-apa sampai sekarang. Tunggu, aku hanya akan menyiapkan sesuatu untukmu.”

Penebang kayu berkata, “Tidak, jangan memasak apa pun. Saya dapat memenuhi tiga keinginan. Sekarang sebagai yang pertama, saya ingin permen dan puding panas.” Begitu dia mengucapkan kata-kata ini, sepiring puding panas datang sebelum dia. Dia makan dengan sangat lahap dan piring terus mengisi lagi dan lagi. Kemudian dia meminta istrinya juga untuk makan puding yang enak.

Namun sang istri sangat marah dan berkata, “Kamu telah menyia-nyiakan satu permintaan, dan sekarang aku berharap puding itu harus ditempel di hidungmu!”

Puding itu langsung menempel di hidung si pemotong kayu.

Pemotong kayu merasa kesal dan berkata, “Oh, bodoh sekali kamu! Apa yang telah kamu lakukan?”

Dia mencoba membersihkan puding dari hidungnya, tetapi puding itu tetap macet. Dia memarahi istrinya dan berkata, “Kamu telah menyia-nyiakan permintaan kedua.”

Istrinya segera berkata.” Ayo segera kita minta banyak uang.”

Pemotong kayu itu jengkel dan berkata, “Oh! Kamu bodoh sekali. Ada puding panas yang menempel di hidungku dan kamu meminta uang! Aku berharap puding hidungku harus segera lenyap!”

Puding menghilang seketika. Pemotong kayu menghela nafas lega.

Dengan cara ini, penebang kayu dan istrinya kehilangan kesempatan emas untuk menjadi kaya. Keberuntungan telah datang, tetapi karena sembrono mereka gagal memanfaatkan kesempatan dan tetap miskin seperti sebelumnya.

Baca juga dongeng dunia terpopuler lainnya yaitu:

Sumber :

https://www.kidsgen.com/stories/bedtime_stories/three_wishes.htm