Dongeng Hikayat Abu Nawas dan Rumah Yang Sempit (Timur Tengah)

Dongeng hikayat Abu Nawas berasal dari Timur Tengah dan dikenal sebagai dongeng seribu satu malam. Pada mala mini kakak akan bercerita bagaimana Abu Nawas menyelesaikan suatu masalah dengan cara yang unik. Mau tau bagaiaman Abu Nawas yang cerdik menyelesaikan masalah? Yuk kita ikuti cerita ini sampai selesai.

Cerita Hikayat Abu Nawas dan Rumah Yang Sempit

Suatu hari, seorang lelaki datang ke rumah Abu Nawas. Lelaki itu sedang bersedih. ia bingung dengan masalah yang sedang ia hadapi. Ia ingin meminta tolong kepada Abu Nawas.

"Aku memiliki istri dan delapan anak. Sementara rumahku sangatlah sempit. Setiap hari kami merasa tak nyaman tinggal di rumah ku. Kami tak ingin pindah dari rumah itu. Tolong beri jalan keluarnya, Abu Nawas,” kisah lelaki itu.

Dongeng Hikayat Abu Nawas Dan Rumah Yang Sempit

Dongeng Hikayat Abu Nawas Dan Rumah Yang Sempit

Abu Nawas berpikir sejenak. Aha ia berhasil mendapatkan ide.

"Apa kau punya domba di rumah?" tanya Abu Nawas.

"Aku tak menaiki domba," jawab lelaki itu.

“Sekarang kau pergilah, belilah seekor domba dan taruhlah domba, itu di dalam rumahmu," ujar Abu Nawas.

Lelaki itu kemudian pergi ke pasar dan membeli seekor domba. ia menaruh domba itu di dalam rumah sesuai usul Abu Nawas. Tetapi bukannya tambah nyaman, rumah yang mereka tempati justru semakin sempit dan berantakan. Lelaki itu lalu datang lagi ke rumah Abu Nawas. ia ingin mengadukan hal itu kepada Abu Nawas.

"Coba kau beli dua ekor domba lagi dan taruh di dalam rumahmu," pinta Abu Nawas.

Lelaki itu membeli lagi dua ekor domba. ia pun menaruh dua domba itu di dalam rumahnya. Namun, rumahnya justru semakin sempit. Lebih sempit dari sebelumnya. Lelaki itu lalu kembali lagi ke rumah Abu Nawas. Abu Nawas kembali meminta lelaki itu untuk membeli seekor domba lagi. Olala hal itu justru membuat rumah lelaki au semakin sempit dan berantakan. Bahkan, kin, istrinya jadi suka marah-marah kepadanya.

Lelaki itu kembali ke rumah Abu Nawas dan menceritakan semuanya. Abu Nawas lalu meminta lelaki itu untuk menjual semua dombanya. Lelaki itu menuruti perkataan Abu Nawas. Esoknya ia kembali rnenemui Abu Nawas.

"Bagaimana kondisi rumahmu sekarang?" tanya Abu Nawas.

"Semenjak aku menjual semua dombaku. Rumahku kini terasa lebih nyaman dan tak sempit lagi.” jawab Ielaki itu.

Abu Nawas tersenyum. ia telah menyelesaikan masalah lelaki itu. Intinya adalah bagaimana mau bersyukur dengan apa yang kita miliki. Orang yang tak pernah mau bersyukur akan selalu merasa kekurangan.

Pesan moral dari Legenda Hikayat Abu Nawas dan Rumah Yang Sempit adalah jika kita pandai bersyukur, maka Tuhan akan mencukupkan segalanya.

Baca juga dongeng 1001 malam lainnya pada posting kami berikut ini Dongeng Cerita Abu Nawas 1001 Malam Hakim Yang Tamak dan Dongeng Cerita Abu Nawas dan Pencuri dari Timur Tengah

 

Video anak islami
Tags:
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.