Dongeng Cerita Abu Nawas 1001 Malam Hakim Yang Tamak

3819 views

Malam ini kami akan kembali memposting dongeng cerita abu nawas 1001 malam seperti janji kami kemarin. Kami yakin dongeng Abu Nawas ini akan memberikan pelajaran berharga untuk kita semua. Bacakan kisah Abu Nawas untuk si kecil agar mereka memiliki akal yang cerdik.

Cerita Abu Nawas 1001 Malam : Kisah Hakim Yang Tamak

Ada seorang pemuda bermimpi menikahi anak gadis hakim istana. Pemuda itu bermimpi memberikan seluruh hartanya sebagai maharnya. Hakim mengetahui hal itu. Maka ia pun pergi ke rumah pemuda itu.

"Benarkah kau bermimpi menikah dengan putriku?" tanya Hakim.

"Iya benar, bahkan aku berrnimpi memberikan semua hartaku sebagai maharnya," balas pemuda itu.

"Aku ke sini untuk mengambil mahar itu. Sekarang kau

Dongeng Cerita Abu Nawas 1001 Malam

Dongeng Cerita Abu Nawas 1001 Malam

pergilah dari rumah ini." seru Hakim.

Pemuda itu sangat sedih. Ia tak bisa melawan seorang hakim. Pemuda itu kini menjadi seorang gelandangan. Ia bertemu dengan perempuan tua yang miskin. Pemuda itu lalu menceritakan masalahnya.

"Sekarang aku menjadi gelandangan karena mimpi itu," ujar si Pemuda.

"Aku akan membantumu mengembalikan hartamu. Hakim istana sudah berbuat semena-mena. Ia harus diberi pelajaran," ujar perempuan tua itu.

Perempuan tua itu lalu mengajak pemuda itu ke rumah Abu Nawas. Ia ingin meminta nasihat dari Abu Nawas. Semua orang tahu kecerdikan Abu Nawas.

"Abu Nawas pasti bisa menyelesaikan masalahmu," ujar perempuan tua itu.

Sampailah mereka di rumah Abu Nawas. Pemuda itu lalu menceritakan masalahnya. Abu Nawas berpikir sejenak. Aha! Ia berhasil mendapatkan sebuah ide.

"Besok pagi kalian ke sini lagi. Bawalah peralatan seperti linggis, batu, dan tongkat besi," ucap Abu Nawas.

"Untuk apa semua alat itu?" tanya pemuda itu.

"Kau akan tahu besok pagi. Ajaklah semua temanmu juga," pinta Abu Nawas.

Pemuda itu mengangguk setuju. Ia akan menuruti apa yang diperintahkan oleh Abu Nawas.

Keesokan harinya, pemuda itu datang bersama dengan teman-temannya. Mereka membawa peralatan yang diminta oleh Abu Nawas.

"Apa yang harus kami lakukan dengan peralatan ini?" tanya pemuda itu.

Semua pergilah ke rumah hakim istana. Hancurkan rumahnya sampai tak ada yang tersisa," ucap Abu Nawas.

"Tapi bagaimana jika hakim istana marah?" balas pemuda itu.

"Katakan aku yang menyuruh kalian menghancurkan rumahnya," kata Abu Nawas.

Mereka pun pergi ke rumah hakim istana. Tanpa banyak bicara, mereka langsung menghancurkan rumah hakim istana.

Rumah hakim sudah hampir hancur, dan si Pemuda bersama teman-temannya terus saja menghancurkannya. Penduduk yang melihatnya tak dapat menghentikan semua itu.

Hakim yang sedang tertidur pun bangun. Ia baru menyadari bahwa sebagian rumahnya sudah hancur.

"Hey, apa yang kalian lakukan dengan rumahku?" teriak Hakim istana, marah-marah.

"Kami sedang menghancurkan rumahmu. Apa kau tak melihatnya?" balas pemuda itu.

"Kalian bisa saya hukum! Siapa yang menyuruh kalian melakukan ini?" tanya Hakim Istana.

Pemuda itu lalu memberi tahu si Hakim bahwa yang menyuruh mereka adalah Abu Nawas. Tentu saja Hakim jadi sangat kesal kepada Abu Nawas. Ia pun langsung ke istana untuk menemui Raja.

"Aku akan melaporkannya kepada Raja supaya Abu Nawas mendapat hukuman," dengus Hakim istana.

Sesampainya di istana, si Hakim menyampaikan apa yang terjadi dengannya kepada Raja.

"Cepat panggil Abu Nawas ke sini." perintah Raja.

Beberapa prajurit pergi ke rumah Abu Nawas. Mereka menangkap Abu Nawas dan membawanya ke istana. Abu Nawas sudah tahu bahwa hal itu pasti akan terjadi.

Cerita Abu Nawas 1001 Malam : Kisah Hakim

Cerita Abu Nawas 1001 Malam : Kisah Hakim

"Hey Abu Nawas! Apa benar kau yang menyuruh para pemuda itu untuk merusak rumah Hakim Istana?" tanya Raja, penasaran.

"Benar Raja. Semalam aku bermimpi bahwa Hakim Istana memintaku untuk menghancurkan rumahnya. Ia berkata hendak membangun rumah baru yang lebih megah," jawab Abu Nawas.

Raja heran mendengar jawaban Abu Nawas. Mimpi adalah bunga tidur, tapi kenapa dia melaksanakannya dalam kehidupan nyata?

"Kamu sungguh salah besar, Abu Nawas," ujar Raja.

"Bukankah Hakim istana yang membuat peraturan seperti itu?" ucap Abu Nawas. Ia lalu menyampaikan apa yang telah dilakukan Hakim istana kepada si Pemuda. Hakim Istana telah merampas semua harta si Pemuda, karena pemuda itu bermimpi memberikan mahar untuk menikah dengan anak hakim istana. Raja lalu memanggil pemuda itu dan menanyakan kebenarannya.

"Semua yang dikatakan Abu Nawas benar, Raja. Aku kehilangan semua hartaku karena itu. Kini, aku menjadi seorang gelandangan," ucap si Pemuda.

Hakim istana terlihat pucat. Ia ketakutan dan kemudian mengakui perbuatannya. Raja pun memecat Hakim istana. Selama ini ia telah salah memilih seorang hakim. Harta   pemuda itu akhirnya kembali. Abu Nawas sangat senang karena bisa menolong orang yang kesulitan.

Pesan moral dari Cerita Abu Nawas 1001 Malam : Kisah Hakim Yang Tamak adalah

Jangan suka berbuat jahat dengan orang lain. Kejahatan akan kembali kepada pemiliknya.

Tolonglah saudaramu yang sedong kesulitan. Maka scat kau kesulitan nanti, akan selalu ado orang yang menolongmu.

Video anak islami
Tags:
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.