Cerita Rakyat Kalimantan Timur : Ratu Aji Bidara Putih

Cerita Rakyat Kalimantan Timur Ratu Aji Bidara Putih menjadi kisah yang melatar belakangi asal muasal Legenda Danau Lipan yang ada sampai dewasa ini. Penduduk sekitar Danau Lipan selalu menceritakan Cerita Rakyat dari Kalimantan Timur Ratu Aji Bidara Putih kepada keturunannya. Oleh karena itu legenda rakyat ini tetap dikenal sampai sekarang.

Cerita Rakyat Kalimantan Timur : Legenda Danau Lipan

Cerita Rakyat dari Kalimantan Timur Ratu Aji Bidara Putih

Cerita Rakyat dari Kalimantan Timur Ratu Aji Bidara Putih

Ratu Aji Bidara Putih adalah pemimpin Negeri Muara Kaman. Ia terkenal berkat kecantikannya dan kulitnya yang berwarna putih cerah. Konon kabarnya, saat ia sedang menyirih, orang dapat melihat air sepahan berwarna merah mengalir di kerongkongannya.

Banyak pangeran, raja, bangsawan, dan bahkan rakyat biasa yang meminangnya, namun Ratu Aji Bidara Putih belum menetapkan pilihan.

Suatu hari, datanglah sebuah kapal dari negeri China. Kapal itu membawa rombongan raja China yang hendak meminang Ratu Aji Bidara Putih. Rombongan itu terdiri dari menteri dan prajurit dalam jumlah yang sangat banyak. Mendengar kedatangan mereka, Ratu Aji Bidara Putih pun menyiapkan pesta penyambutan.

Pesta digelar dengan meriah. Raja China tak hadir dalam pesta itu, tapi ia mengirimkan utusan untuk menyampaikan pinangannya. Ratu Aji Bidara Putih tak mempermasalahkannya, tapi ia tak bisa menjawab pinangan Raja China saat itu juga.

"Berilah aku waktu barang satu atau dua hari untuk berpikir," jawabnya.

Cerita Rakyat Kalimantan Timur

Cerita Rakyat Kalimantan Timur

"Silakan Ratu, namun terimalah hadiah dari raja kami ini," jawab utusan itu sambil menyerahkan barang-barang antik dari emas dan beberapa keramik China. Ia menerimanya dengan senang hati, pesta pun dilanjutkan sampai tengah malam.

Seusai pesta, Ratu Aji Bidara Putih memanggil salah seorang menteri kepercayaannya. "Paman, aku tak bisa menerima lamaran ini begitu saja. Aku ingin mengetahui latar belakang dan riwayat hidup raja ini. Maukah Paman menyelidikinya?"

"Balklah Ratu, tugas ini akan saya laksanakan sebaik mungkin," jawab Paman Menteri, Malam itu, ia menyelinap masuk ke kapal rombongan raja China. Dengan waspada, ia mencari celah untuk mengintip. Nahas baginya, semua pintu di kapal itu tertutup rapat. Ia tak dapat melihat apa yang terjadi di dalam kapal itu, Tapi ia bisa mendengar suara-suara dari balik dinding bilik kapal,

"Silakan Baginda. Ini teh yang Baginda minta," terdengar suara pelayan dari batik salah satu bilik kapal. "Aha... pasti ini kamar Raja China itu. Hmm, tak bisa melihatnya bukan masalah, aku masih bisa mendengar percakapannya," kata Paman Menteri dalam hati.

Saat itu, sebenarnya Raja China sedang menyantap makan malam sambli menyeruput teh panas. Paman Menteri yang tak bisa melihat apa yang terjadi, mendengar suara decapan dan seruputan yang keras. Ya, raja itu memang sedang menikmati makan malamnya sehingga tak sadar kalau ia berdecap begitu keras.

Paman Menteri berpikir "Suara apa itu, ya? Suara itu mengingatkanku pada sesuatu." la terdiam. Decapan dan seruputan masih terus terdengar. "Ah, aku tahu. Suara itu mirip suara babi hutan yang minum air di sungai! Atau... jangan-jangan itu suara anjing yang sedang menjulur-julurkan Iidahnya?" pikirnya.

Paman Menteri bergegas menemui Ratu Aji Bidara Putih. "Ratu, jangan menikah dengan raja itu. Ia bukan manusia! Aku mendengar suara 5eperti babi hutan dan anjing dari biliknya. Mungkin ia adalah siluman babi hutan atau siluman anjing. Pokoknya Ratu, jangan terima pinangannya."

Ratu terkejut, "Benarkah, Paman? Kalau begitu aku akan mengembalikan barang-barang pemberiannya besok."

Keesokan harinya, ratu mengirimkan utusannya menemui Raja China itu untuk menyampaikan penolakannya. Raja China sangat murka. "Berani-beraninya ia menolakku? Ia belum tahu siapa diriku?" katanya dengan marah. Raja China sangat tersinggung. Karena itu ia memerintahkan pasukannya untuk menyerang negeri Muara Kaman.

Dalam sekejap mata, Muara Kaman berhasil dikuasai pasukan China.

Jumlah pasukan Muara Kaman memang tidak sebanyak pasukan negeri China. Ratu Aji Bidara Putih berpikir keras, ia harus menyelamatkan istananya. Sebentar lagi pasukan China itu akan memasuki istana, mereka pasti akan membunuhnya.

Ratu berusaha menenangkan pikirannya. la berdoa lalu mengunyah sirih sebanyak yang ia mampu. Kemudian kunyahan sirih itu digenggamnya erat-erat, "Jika benar aku adalah keturunan raja-raja yang sakti, maka sirih ini akan mampu mengusir musuh-musuh yang sedang menuju ke sini!" teriaknya sambil melemparkan sirih yang ia genggam. Ajaib, kunyahan sirih tadi berubah menjadi lipan raksasa yang jumlahnya sangat banyak.

Lipan-lipan tersebut menghadang serbuan para prajurit negeri China, bahkan mengejar mereka sampai ke kapal dan membalikkan kapal tersebut hingga tenggelam. Lokasi tenggelamnya kapal itu diberi nama Danau Lipan.

Pesan dari Cerita Rakyat Kalimantan Timur : Ratu Aji Bidara Putih untukmu adalah Berhati-hatilah dalam mengambil keputusan. Keputusan yang terburu-buru dapat menimbulkan masalah besar

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.