Cerita Anak Indonesia : Petualangan Si Kancil Yang Cerdik

Dongeng anak kali ini merupakan lanjutan cerita anak Indonesia yang sebelumnya yaitu Cerita Fabel Nusantara : Gong Ajaib dan Cerita Rakyat Fabel : Kancil Menipu Buaya pada cerita sebelumnya si kancil yang cerdik dapat memperdayai harimau ganas dan buaya sungai yang kelaparan. Lalu bagaimana kelanjutan kisah si kancil, yuk dengarkan dongeng kakak kali ini.

Cerita Anak Indonesia : Kisah Si Kancil Yang Pandai

cerita anak indonesia si kancil yang cerdik

cerita anak indonesia si kancil yang cerdik

Kancil baru saja lepas dari bahaya. Para buaya yang akan memakannya telah ditipu mentah-mentah. Kancil berjalan dengan santai.

Perutnya mulia terasa lapar lagi karena seharian berlari menyelamatkan diri dari buaya. Kancil berjalan-jalan ditepi hutan. Tapi huup ! tiba-tiba ada Macan datang menghadangnya.

‘’Cil ! Aku sudah tiga hari tidak makan. Untung ada kau sekarang. Jadi aku bisa makan daging..!’’ kata Macan.

‘’Hah ? kau mau memakanku? Siapa takut ? boleh saja !’’ kata Kancil tanpa rasa takut.

‘’Betulkah Cil ? kau mau aku makan? Tanya Macan dengan gembira.

‘’Aku maklum, aku kan hewan kecil. Mau menolak pun bagaimana ! aku pasrah saja. Tapi……””

‘’Kenapa Cil..?

‘’Sebelum aku mati, bolehkah aku meminta sesuatu?’’

‘’Apa itu Cil?’’

‘’Biarkan aku mencari makanan sebentar saja di sekitar sini.’’

‘’Baiklah Cil, permintaan terakhirmu itu akan aku kabulkan.’’

‘’Terima kasih Macan. Kau memang baik sekali. Tapi sekarang tolong pejamkan matamu sebentar.’’

‘’Loh ko pakai pajam mata segala Cil?’’

‘’Iya Can, tutup mata seperti main petak umpet. Toh aku tidak bisa lari terlalu jauh darimu.’’

‘’Baiklah Cil. Akan aku pejamkan mataku.’’

Kancil langsung berlari dengan sekuat tenaganya.

‘’Sudah Cil?’’ Macan sudah tidak sabar ingin memakan Kancil.

‘’Beluuuuum…!’’

‘’Sudah Cil?’’ Tanya Macan sekali lagi.

‘’Belluuuuuuuuuum!’’ jawab Kancil dari kejauhan.

‘’Sudah Cil?’’

Kancil tidak menjawab lagi. Macan segera membuka matanya.

‘’Wauuuuuw…! Mana si Kancil.? Kurang ajar, dia menipuku!’’

Macan langsung mencari Kancil kesana kemari. Tapi sudah sekian lama Macan tidak bisa menemukan Kancil.

‘’Bodohnya aku…!geram si Macan.

‘’Seharusnya aku tidak usah menuruti permintaan si Kancil. Coba saja tadi Kancil langsung aku makan.’’ Geram si Kancil.

Dengan marah si Macan terus mencari si Kancil.

‘’Kemana hewan kecil yang licik itu.!

‘’Awas kau Cil !’’

kancil melihat ada ular besar yang sedang tidur

kancil melihat ada ular besar yang sedang tidur

Sementara itu Kancil terus berjalan dan mencari persembunyian yang aman. Kancil menoleh kebelakang. Ia takut jika Macan sudah datang menyusulnya.

‘’Mudah-mudahan Macan sakit perut, sakit gigi, tertusuk duri. Sehingga ia tidak bisa mengejarku.’’

Otaknya terus berputar dengan keras. Kancil terus berpikir bagaimana caranya ia meloloskan diri dari kejaran Macan.

Karena Kancil sering melihat kebelakang. Ia tidak melihat ada seekor ular didepannya.

‘’Huup! Aduh, hamper saja aku menabrak ular yang sedang tidur ini.’’ Kata Kancil

Kancil istirahat tak jauh dari si Ular yang sedang tidur. Dan terus mencari akal.

Beberapa saat kemudian …….

‘’Nah ! ini dia..!! kata Macan dengan gembira setelah menemukan si Kancil.

“Sssst !’’ jangan bicara keras-keras Can.’’

‘’Mau apa lagi ? Mau menipuku ?’’

macan dapat menemukan persembunyian si kancil

macan dapat menemukan persembunyian si kancil

“Tidaaaaaak..! Tenang sajalah dulu !” kata Kancil dengan santai.

“Aku sudah sangat kelaparan Cil ! Sudahlah Kancil, kau tidak bisa menipuku lagi.

‘’Sabar dulu Can. Aku sedng duduk disini sebenarnya sedang bertugas. Aku diperintahkan Nabi Sulaiman .’’

‘’Jangan ngaco kau ! Apa tugasmu?’’

‘’Mari ikut aku.’’ Kata Kancil mengajak Macan mendekati si Ular yang sedang tidur.

Sepintas ular itu di seperti sabuk yang digulung rapi.

‘’Cil ini kan Ular?’’

“Wah.. bodohnya kau. Ini bukan Ular hidup. Ini adalah sabuknya Baginda Nabi Sulaiman, penguasa para Binatang. Siapapun yang memakai sabuk ini maka dia akan ditakuti seluruh binatang di dunia ini.’’

macan dililit ular besar

macan dililit ular besar

“Boleh ku coba Cil?’’

“Jangan…!”

‘’Baiklah Cil. Jika tidak boleh kau akan langsung kumakan.’’

“Ba…baiklah kalau begitu.”

Macan segera menjulurkan lidah dan lehernya. Ia bermaksud mengelus-elus sabuk itu sebelum memakannya.

“Hmm…halus juga sabuk ini…”kata Macan sambil menjilati benda yang dianggapnya sabuk itu.

Tapi…..

“Macan kurang ajar !” tiba-tiba si Ular itu terbangun dari tidurnya. “Beraninya kau mengganggu waktu istirahatku.”

Secepat kilat Ular besar itu membelit tubuh Macan dan langsung menggiginya.

Macan pun membalas menggigit perut Ular dan mencakar tubuh Ular itu. Keduanya bertarung dalam waktu yang lama.

“Hahaa…!’’Kancil tertawa.’’ Aku tidak tau siapa yang akan menang dalam pertarungan ini. Lebih bik aku segera pergi dari tempat ini. Selamat tinggal macan yang bodoh.”

Pesan Moral dari Cerita Anak Indonesia Petualangan Si Kancil Yang Cerdik adalah janganlah kita mudah diperdaya oleh orang lain, analisa dan selalu berhati-hati dalam setiap tindakan.

Kami memiliki banyak koleksi dongeng rakyat nusantara tentang kecerdikan si kancil, bukan hanya dalam bentuk cerita namun beberapa diantaranya berupa film kartun si kancil seperti dibawah ini.

Film Cerita Anak Indonesia : Si Kancil dan Ular

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.