Cerita Anak Dongeng Indonesia : Puteri Bete Dou

Cerita anak dongeng Indonesia yang tidak banyak diketahui salah satunya adalah kisah mengenai Puteri Bete Dou. Legenda ini berasal dari cerita rakyat Nusa Tenggara Timur. Ini dia kisah lengkapnya.

Cerita Anak Dongeng Indonesia : Kisah Puteri Bete Dou

Manek Bot dan Bete Dou adalah anak laki-laki dan perempuan seorang raja. Bete Dou adalah seorang putri yang cantik jelita. Seluruh keluarga sangat menyayanginya. Saking sayangnya, sang Raja serta sang Permaisuri membuatkan rumah kecil di atas pohon beringin besar dan rimbun. Tujuannya agar sang Putri aman dari segala bahaya. Manek Bot diberi tugas untuk membuat rumah tersebut.

Jika ingin datang ke rumah itu, Manek Bot menyediakan tangga yang terdiri dari dua puluh satu anak tangga. Dua puluh satu anak tangga itu terbagi menjadi tujuh anak tangga besar, tujuh sedang, dan tujuh kecil. Sang Raja meminta sang Putri untuk menetap di rumah pohon itu.

Contoh cerita rakyat pendek NTT

Sang Putri pun melalui kehidupan seorang diri di rumah pohon tersebut. Pekerjaan sehari-harinya adalah menyulam dan mengayam tikar. Karena bosan dan sedih, saat malam ia sering menyanyikan lagu-lagu sedih.

Advertising
Advertising

Suatu malam, seorang putra raja dari Kerajaan Loro yang bernama Mane Loro mendengar lagu sedih Putri Bete Dou. Mane Loro segera terbang untuk menemukan sumber nyanyian itu. Hingga tibalah ia di rumah pohon Putri Bete Dou. Ia terkejut mendapati seorang putri cantik sedang menganyam tikar sambil bernyanyi. Mane Loro langsung jatuh hati.

Mane Loro segera berkenalan dengan Putri Bete Dou. Tak menunggu lama, keduanya sudah akrab. Beberapa hari kemudian, mereka berkeinginan untuk menikah. Setiap malam, Mane Loro mengunjungi Bete Dou. Mereka saling bersenda gurau hingga menjelang pagi.

Suatu malam, Manek Bot mengunjungi adiknya. Saat itu, ia melihat adiknya sedang berbincang dengan seorang laki-laki. Ia pun marah. Mane Loro segera turun dan buru-buru menjelaskan duduk perkara yang sebenarnya dengan jelas. Mendengar hal tersebut, amarah Manek Bot mereda. Ia pun segera menyarankan agar keduanya segera menghadap sang Raja.

Singkat cerita, orang tua Bete Dou dan Mane Loro saling memberi restu. Tak berapa lama, keduanya pun menikah. Setelah menikah, Mane Loro memboyong istrinya pulang ke Kerajaan Loro. Oleh ayahnya, Mane Loro diangkat menjadi raja. Sejak itu, Mane Loro dan Bete Dou hidup bahagia dan saling mengasihi.

Yuk kita baca Cerita Anak Dongeng Indonesia terbaik lainnya pada posting kami yang lain Legenda Cerita Dongeng Anak Indonesia : Fabel Rusa dan Siput dan Cerita Dongeng Anak Indonesia dan Cina