Ringkasan Cerita Rakyat Jawa Timur : Asal Mula Banyuwangi

Ringkasan cerita rakyat yang akan kami ceritakan kali ini merupakan legenda dari Jawa Timur yang sangat terkenal. Konon ini adalah legenda asal muasal penamaan Banyuwangi yang merupakan satu daerah di Jawa Timur. Selamat membaca.

Ringkasan Cerita Rakyat Jatim : Legenda Asal Muasal Banyuwangi

Dikisahkan, di pantai Timur Pulau Jawa, ada seorang raja bernama Prabu Menak Prakosa. Ia mempunyai seorang anak laki-laki yang tampan dan perkasa, bernama Raden Banterang. Namun, sifatnya yang pemarah membuat rakyatnya sedikit gerah.

Suatu ketika Raden Banterang berburu ke hutan. Ia bertemu dengan seorang gadis rupawan. Disapanya perempuan muda itu, "Apakah engkau seorang Dewi? Mengapa tidak ada orang yang menyertaimu?"

Si gadis menjawab, "Sama sekali bukan Dewi, saya manusia. Saya lari dari kejaran musuh yang menyerang kerajaan."

Raden Banterang tersentak kaget. Tanpa memperlihatkan rasa kagetnya, ia bertanya, "Apakah yang ada di hadapan saya sekarang adalah putri Raja Klungkung?"

"Benar sekali. Nama saya Surati." Selanjutnya Raden Banterang mengajaknya ke istana. Akhirnya, ia menikahi putri Raja Klungkung itu. Suatu ketika, Putri Surati bertemu dengan kakaknya sendiri.

"Surati! Mengapa engkau menikah dengan orang yang membunuh Ayahanda? Kamu harus membantuku membinasakannya!"

"Adinda mohon maaf, tidak mungkin Adinda membunuh suami sendiri." Mendengar jawaban adiknya tersebut, kakaknya tampak kecewa dan meninggalkan Surati.

Pada suatu hari Raden Banterang sedang berburu. Ketika sedang mengejar seekor kijang, seorang pengemis menghampirinya dan berkata, "Tuanku Raden Banterang, Tuanku terancam oleh bahaya maut yang direncanakan permaisuri Tuanku." Setelah berkata demikian, pengemis itu menghilang.

Raden Banterang kembali ke istana saat itu juga. Sifat pemarah Raden Banterang kembali muncul. Kemudian diajaknya Putri Surati ke muara sebuah sungai. Diceritakan semua perkataan pengemis saat ia di hutan. Raden Banterang begitu murka, dan berkata, "Apakah ini balasanmu terhadap apa yang kulakukan terhadapmu!" Permasuri terkejut, tetapi ia memahami suaminya sedang termakan hasutan. Ia menjawab dengan santun, "Kakanda, Adinda memang bertemu dengan kakak hamba. Ia meminta Adinda untuk membantunya membalas dendam kematian ayah Kami. Namun Adinda menolaknya, karena Adinda sangat mencintai Kakanda."

Mendengar penjelasan istrinya, Raden Banterang tetap tidak percaya. Lalu, ia mencabut keris di pinggangnya dan mengarahkannya ke hadapan istrinya. Melihat hal itu, Surati pun berkata, "Demi ketulusan cinta Adinda, nyawa Adinda akan dikorbankan untuk membuktikan bahwa Adinda tidak mengkhianati Kakanda. Selamat tinggal Kakanda!"

Setelah berkata demikian, Surati melompat ke sungai lalu menghilang. Tidak lama berselang, tercium harum wangi dari sungai itu. Raden Banterang berseru sambil menahan tubuhnya yang hampir limbung. Hatinya sangat terguncang dengan kepergian istrinya.

Ringkasan Cerita Rakyat Jawa Timur

Ringkasan Cerita Rakyat Jawa Timur

"Banyuwangi. Istriku ternyata tidak bersalah."

Raden Banterang menyesal telah terburu nafsu, tanpa menyelidikinya dengan cermat. Kemudian, tempat permaisuri melompat ke sungai dan lenyap, dinamakan Banyuwangi. Banyu artinya air, sedangkan wangi berarti harum.

Pesan moral dari ringkasan cerita rakyat Jatim : Legenda Asal Muasal Banyuwangi adalah amarah dan nafsu angkara murka akan membawa petaka. Oleh karena itu, sikap hati-hati dan tidak terburu nafsu, serta mau mendengarkan penjelasan orang lain, akan terhindar dari penyesalan.

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.