Fabel Cerita Dongeng Kura Kura Terbaru

1287 views

Banyak sekali dongeng kura kura yang menarik untuk disimak, beberapa diantaranya sudah pernah kakak posting diantaranya adalah Dongeng Fabel Cerita Kura-Kura dan Monyet. Kali ini kakak akan kembali memposting dongeng kura-kura yang menjadi salah satu favorit kakak ketika masih kecil dulu. Dibaca sampai selesai yah.

Fabel Cerita Dongeng Kura Kura Yang Hilang Kesabaran

Alkisah, di suatu danau kecil yang indah, hiduplah seekor kura-kura. Sudah bertahun-tahun kura-kura itu tinggal dengan nyaman di sana. Ia bisa mencari makanan dengan mudah di danau itu. Segala kebutuhannya bisa terpenuhi tanpa perlu bersusah-susah mencarinya ke tempat lain.

Suatu hari, dua ekor angsa sedang mencari makan, dan mereka sampai di danau kecil tempat tinggal si kura-kura. "Apakah kau adalah pemilik tempat ini?" tanya salah satu angsa dengan nada yang sopan kepada si kura-kura.

"Bukan, tapi aku sudah lama tinggal di sini," jawab kura-kura, rendah hati.

"Kalau begitu, kami perlu meminta izin kepadamu bila hendak mencari makan di sini. Apakah kau mengizinkan kami?"

"Tentu saja," jawab kura-kura. Ia merasa senang dengan sikap sopan yang ditunjukkan oleh kedua angsa itu. "Silakan kau mencari makan di sini. Aku tidak berkeberatan, asalkan kau turut menjaga lingkungan ini dengan baik."

Kedua angsa amat gembira karena telah mendapatkan izin dari kura-kura untuk mencari makan di danau. Sejak saat itu, kedua angsa rutin pergi ke sana. Mereka menjalin persahabatan yang hangat dengan si kura-kura.

Musim hujan entah kenapa tidak kunjung datang. Musim kemarau masih saja melanda wilayah tempat tinggal kura-kura. Hal ini membuat danau yang ada di sana mengering. Lingkungannya juga sudah tidak sehat lagi. Kedua angsa yang biasa datang ke tempat itu sudah mulai sulit mencari makanan. Terpikir dalam benak mereka untuk pindah ke tempat lain yang lebih subur dan nyaman.

"Bagaimana kalau kita ajak si kura-kura juga?" tanya angsa pertama. "Kasihan kalau dia ditinggal sendiri di danau yang sudah mengering itu."

Angsa kedua menganggukangguk setuju. Mereka lantas mendatangi kura-kura untuk menjelaskan maksud mereka. Kura-kura senang dengan ajakan kedua sahabatnya itu. Bagaimanapun, danau tempat tinggalnya sudah tidak nyaman lagi.

"Tapi bagaimana caraku pindah dari sini?" tanya kura-kura. Ia segera teringat bahwa ia tidak bisa terbang seperti kedua sahabatnya. "Kalian tahu, aku tidak punya sayap seperti kalian."

Kedua angsa tersenyum. "Tenang saja, kami sudah memikirkan hal itu," jawab mereka berdua. Angsa pertama menunjukkan sebilah tongkat, lalu berkata kepada kura-kura, "Aku akan mencengkeram ujung tongkat ini, sementara saudaraku akan mencengkeram ujung Iainnya. Nanti kau gigit bagian tengah kayu itu. Dengan begitu, kau bisa terbang bersama kami."

"Baiklah, aku setuju!" seru kura kura, penuh semangat. Ia sangat terkesan dengan ide kedua sahabatnya itu yang menurutnya sangat cemerlang.

"Tapi ada satu hal yang perlu kau perhatikan," angsa pertama memasang tampang serius. "Kau sama sekali tidak boleh berbicara selama kami terbang. Kalau tidak, gigitanmu bisa terlepas, dan kemudian kau akan jatuh."

"Tenang saja, aku tidak akan melepaskan gigitanku," jawab kurakura, mantap.

Fabel Cerita Dongeng Kura Kura

Fabel Cerita Dongeng Kura Kura

Setelah semuanya siap, mereka pun segera berangkat. Kedua angsa terbang dengan kecepatan sedang sambil mencengkeram sebilah kayu pada ujung yang berbeda.

Sementara itu, kura-kura bergantung di tengah kayu dengan cara menggigitnya kuat-kuat.

Rombongan tersebut melintasi sebuah sungai. Tampak beberapa anak yang sedang bermain air dan berenang di sana.

"Hei, Iihatlah," seru salah satu anak kepada teman-temannya sambil menunjuk ke arah angsa yang sedang terbang. "Lucu sekali kura-kura itu! Ia bergantung di kayu yang dibawa oleh angsa!"

"Oh iya! Hahaha... lucu sekali!" seru anak Iainnya.

"Baru kali ini aku melihat kura-kura yang bisa terbang! Hahaha!"

"Mungkin sebenarnya dia adalah burung yang dikutuk menjadi kura-kura, hahaha...."

Kura-kura merasa jengkel mendengar ucapan anak-anak itu. Maka kemudian ia pun berseru keras kepada mereka, "Hai, kenapa kalian mengejekku? Ini sama sekali dak lucu!"

Olala... kura-kura lupa bahwa ia tidak boleh berbicara selama sedang menggigit kayu yang dicengkeram oleh kedua angsa. Sesaat setelah mengucapkan kalimat tadi, ia pun jatuh dari ketinggian karena gigitannya terlepas.

"Aaaaaak...," jerit kura-kura. Tidak ada yang bisa ia perbuat selain berteriak. Begitu pula kedua angsa. Ia tidak bisa menolong sahabatnya yang terjatuh itu. Kecelakaan itu memang sudah menjadi kesalahan si kura-kura, sebab ia tidak bisa menahan diri. Sejurus kemudian "Jebyuuuurll" Kura-kura terjatuh ke dalam sungai. Dalam hati, ia sangat bersyukur. Sebab jika jatuh di daratan, maka tubuhnya bisa hancur berkeping-keping. Kura-kura segera berenang, lalu menepi.

Kedua angsa sahabatnya bergegas menghampirinya.

"Kau tidak apa-apa, kura-kura?" tanya angsa pertama.

"Aku baik-baik saja," jawab kura-kura sambil tersenyum lemah. Jantungnya masih berdebar keras setelah mengalami peristiwa yang menyeramkan tadi.

"Seharusnya kau tadi jangan berbicara!" seru angsa kedua. "Untunglah kau tidak apa-apa. Kami benar-benar panik!"

"Iya, maafkan aku ya teman-teman," kata kura-kura dengan raut wajah menyesal. "Tadi aku tidak bisa menahan diri mendengar ejekan anak-anak tadi. Ini semua memang kesalahanku sendiri."

Kedua angsa saling berpandangan. Kemudian mereka pun berusaha menghibur hati si kura-kura. "Ya sudah, hendaknya peristiwa tadi menjadi pelajaran. Sekarang Iebih baik kita berangkat. Apakah kau sudah siap, kura-kura?"

Kura-kura mengangguk-angguk. Maka mereka semua pun melanjutkan perjalanan. Kali ini kura-kura bisa menahan diri untuk tidak berbicara selama dalam perjalanan. Sebenarnya di beberapa tempat yang mereka lewati, orang-orang menertawakan kura-kura yang bergelantungan di udara. Namun, kura-kura tidak terpengaruh. Ia berhasil menahan diri. Setelah beberapa lama menempuh perjalanan, mereka pun tiba di tempat tujuan dalam keadaan selamat.

Hikmah dari Fabel Cerita Dongeng Kura Kura adalah

Menahan diri adalah salah satu kemampuan yang perlu kita miliki untuk mencapai tujuan tertentu. Kita tidak perlu terlalu memikirkan ejekan atau omongan buruk dari orang-orang yang ditujukan kepada kita. Lebih baik kita fokus berusaha untuk meraih keinginan dan cita-cita kita. Namun ingat bukan berarti kita tidak memperhatikan masukan orang lain yah, gunakan kritikan ornag lain untuk memperbaiki diri.

Temukan dongeng kura kura terbaik lainnya pada posting kakak Cerita Rakyat Fabel : Kera Licik dan Seekor Kura – kura dan Kisah Cerita Anak : Kura-kura dan Monyet Pembohong

Simpan

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.