Dongeng Dari Papua Barat : Asal Usul Telaga Wekaburi

1666 views

Sebelum kakak mulai bercerita mengenai dongeng dari Papua Barat asal usul Telaga Wekaburi, kakak ingin memberitahu kalian bahwa Papua merupakan salah satu Pulau terbesar di Indonesia. Pulau Papua sangat indah dan memiliki sumberdaya alam yang sangat kaya. Sebut saja tembagapura sebagai penghasil emas, tembaga dan uranium terbesar di dunia. Selain harus belajar mengenai sejarah, adik-adik juga harus rajin menuntut ilmu agar kekayaan alam Indonesia bisa kita lestarikan untuk sebesar-besarnya kepentingan rakyat yah. Selamat membaca.

Dongeng Dari Papua Barat : Asal Muasal Telaga Wekaburi

Dahulu, di sebuah desa diadakan pesta adat yang sangat meriah. Selain warga di desa itu, mereka juga mengundang warga desa lain untuk turut berpartisipasi.

Di antara para tamu, hadir seorang nenek bersama cucu perempuannya, Isosi, dan seekor anjing peliharaan mereka. Saat pesta berlangsung, seorang penari menginjak buntut anjing milik si nenek. Lalu, anjing kecil itu menggonggong dengan keras. Nenek ini sangat marah melihat anjingnya kesakitan.

Dongeng Dari Papua Barat Asal Usul Telaga Wekaburi

Dongeng Dari Papua Barat Asal Usul Telaga Wekaburi

Kemudian, ia membawa anjingnya ke dalam rumah dan memakaikan cadar di tubuh anjing itu. Menurut adat, perbuatannya ini akan menimbulkan bencana alam. Namun, nenek ini ingin memberi pelajaran kepada orang yang menginjak anjingnya.

Setelah itu, mereka pergi meninggalkan tempat tersebut menuju Gunung Ainusmuwasa. Selain Isosi dan anjingnya, turut juga kekasih Isosi bernama Asya. Tak lama kemudian, hujan turun sangat deras disertai kilat dan petir menyambar. Hujan yang besar membuat banjir besar melanda daerah itu. Banjir besar ini menenggelamkan semua penduduk dan para undangan yang menghadiri pesta tersebut. Desa tersebut kemudian menjadi sebuah telaga yang kemudian dinamakan Telaga Wekaburi.

Setelah bencana banjir reda, nenek tersebut turun dari gunung. Ia menikahkah Isosi dan Asya dan menempati Desa Wekaburi yang saat itu sudah tidak berpenghuni. Kemudian, Isosi dan Asya membangun sebuah rumah panjang yang dinamakan aniobaroi. Mereka mempunyai banyak keturunan dan tinggal di rumah tersebut

Semakin banyak keturunan mereka, rumah yang mereka tempati pun tidak lagi mencukupi. Oleh karena itu, mereka menambah panjang lagi rumah tersebut dan sambungan rumah itu diberi nama manupapami.

Kemudian, keturunan Isosi dan Asya semakin banyak dan berkembang. Rumah tinggal mereka pun ditambah dengan rumah-rumah yang mereka namai yobari, sonesyari, dan ketarana.

Pada perkembangannya, banyak anggota keluarga yang akhirnya keluar dari rumah untuk membangun kehidupan sendiri. Mereka yang keluar dari rumah manupapami kemudian menjadi Suku Wettebosi. Anggota keluarga yang keluar dari rumah yobari menjadi Suku Wekaburi. Sementara itu, mereka yang keluar dari rumah sonesayari dan ketarana membangun permukiman di atas perairan yang kemudian disebut dengan Kambung Weraburi.

Pesan moral dari Dongeng Dari Papua Barat : Asal Usul Telaga Wekaburi adalah jangan menggangu milik orang lain, karena perkara kec1l bisa berakibat besar.

Cerita Rakyat dari Papua : Asal Muasal Wamena

Dahulu, ada sebuah daerah bernama Ahumpua. Saat itu, warga Ahumpua belum mengenal ilmu pengetahuan. Mereka tidak mengenal Tuhan. Kepercayaan mereka tertuju pada benda-benda gaib.

Setiap hari, anak-anak gadis di Ahumpua mempunyai kewajiban menjaga anak babi dari pagi sampai siang di pinggir Kali Baliem. Setelah itu, mereka akan mandi di sana.

Cerita Rakyat dari Papua Asal Muasal Wamena

Cerita Rakyat dari Papua Asal Muasal Wamena

Suatu hari ketika sedang mandi, mereka melihat seseorang berkulit putih melintas di pinggir kali. Gadis-gadis kecil itu pun berteriak.

"Eye! Eye! Eye! Ap Huluan! Ap Huluanl" teriak mereka. Eye artinya minta tolong untuk menyelamatkan diri, sedangkan Ap Huluan maksudnya orang berkulit putih. Lalu, gadis-gadis itu lari ketakutan ke hutan. Hanya ada satu orang gadis yang berani dan tetap tinggal di sana. Gadis ini berani menghadapi Ap Huluan.

Mengetahui gadis-gadis itu takut kepadanya, Ap Haluan berdiri agak jauh dan memberikan salam dengan bahasa 'isyarat dari kejauhan. Ia bermaksud mengatakan agar jangan khawatir dan jangan takut. Sayangnya, gadis tersebut tidak mengerti.

Akhirnya, Ap Haluan mendekati gadis itu dan mengajaknya berjabat Langan.

"Apakah nama tempat ini?" kata Ap Haluan.

Tiba-tba saja, muncul seekor anak babi. Gadis tersebut mengira Ap Haluan menanyakan anak babi.

"Tu Wamena," kata gadis itu. Wamena dalam bahasa Baliem berarti anak babi.

Ap Haluan menganggukkan kepalanya dan mencatat nama daerah tersebut sebagai Wamena. Mereka tidak menyadari bahwa mereka telah salah pengertian.

Kemudian, mereka berjalan berpisah arah. Gadis tersebut lari menemui orangtuanya dan menceritakan apa yang terjadi. Para orangtua bermaksud mengejar Ap Haluan, tetapi mereka tidak dapat menemukan orang berkulit putih itu.

Suatu saat, tentara Belanda datang dan menguasai Ahumpua. Orang-orang tersebut menetap disana dan membangun rumah-rumah menjadi sebuah perkampungan. Nama daerah yang sebelumnya Ahumpua, kemudian diganti menjadi Wamena yang berarii anak babi.

Catatan dari Cerita Rakyat dari Papua : Asal Muasal Wamena adalah wamena adalah ibu kota kabupaten Jayawijaya, Papua.

Baca

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.