Contoh Cerita Pendek Anak-Anak : Dongeng Fabel Ayam

Dongeng fabel Ayam dan dua kelinci bersaudara akan menjadi contoh cerita pendek anak-anak yang kakak ceritakan sebagai pengantar tidur adik-adik semua dimalam hari ini. Jika pada posting sebelumnya kaka sudah berbagi contoh dongeng singkat untuk anak maka fabel yang satu ini adalah kelanjutan dari posting tersebut. Selamat membaca.

Contoh Cerita Pendek Anak-Anak : Kisah Ayam dan Kelinci Bersaudara

Suatu hari, musim hujan berlangsung sangat lama. Udara pun terasa dingin, tanah pun menjadi sangat becek. Sampah dan kotoran berserakan dimana-mana.

‘’ Hari ini udara sangat dingin.’’ Ujar Kelinci sulung sambil merapatkan tubuhnya di sudut gua karena kedinginan.

Kelinci sulung sama sekali tidak peduli meskipun tempat tinggalnya sangat kotor. Hari itu ia malas untuk membersihkan sampah yang berada disekitar gua. Setelah beberapa hari, kondisi pun tidak berubah. Sampah-sampah masih berserakan dan musim hujan pun tidak usai. Suatu hari, Kelinci sulung seharian tinggal didalam gua. Tubuhnya menggigil karena kedinginan. Ia pun jatuh sakit.

‘’ Kak, ayo kita pergi bersama untuk mencari makanan?’’ Ajak sang adik menunggu didepan gua.

‘’ Aku sedang sakit, aku sangat kedinginan. Sebaiknya kau mencari makanan sendiri dan tolonglah bawakan rumput untukku.’’ Jawab Kelinci sulung.

‘’ Baiklah. Hmm, pantas saja kau sakit. Lihatlah disekitarmu! Kotor dan penuh sampah. pasti banyak sekali penyakit didalamnya. Sebaiknya kau kembali pulang kerumah. Tunggulah disini, aku akan pergi mencari rumput’’ Ujar sang adik.

Kelinci sulung sangat senang tinggal di dalam gua. Kedua Kelinci bersaudara itu memiliki sifat yang berbeda. Kelinci sulung sangat jorok. Sedangkan, sang adik. Ia sangat bersih dan rajin membersihkan sampah-sampah yang berserakan. Pada saat  Kelinci bungsu sedang mencari makanan, ditengah jalan. Ia bertemu dengan Ayam Jago. Ayam jago menanyakan dimana kakaknya. Karena, biasanya kedua Kelinci itu pergi mencari makanan bersama. Kelinci Bungsu langsung menjawab bahwa kakaknya sedang sakit. Ternyata, kabar tentang Kelinci sulung sakit menyebar dengan sangat cepat.

‘’ Hei, Katak! Apa kamu sudah tahu kabar tentang Kelinci bungsu sedang sakit?’’ Tanya Ayam Jago.

‘’ Belum, ada apa dengan Kelinci sulung?’’ katak bertanya balik.

‘’ Kelinci Sulung menderita penyakit yang menular dan berbahaya.’’ Ujar Ayam Jago.

‘’ Hah? Apa yang kau katakan benar? Jangan menyebarkan berita bohong!’’ sahut Katak.

‘’ Kau tidak percaya? Baiklah, tidak apa-apa. Tapi kau bisa tanyakan langsung pada Kelinci Bungsu. Ia mengatakan langsung padaku.’’ Jawab Ayam Jago.

Suatu hari, Katak pun bertemu dengan Kelinci Bungsu. Ia sangat penasaran dengan kabar yang bawa oleh Ayam Jago dan langsung menanyakannya kebenarannya.

‘’ Hei Kelinci Bungsu, apa benar Kelinci sulung menderita penyakit yang menular dan berbahaya?’’ Tanya Katak penasaran.

‘’ Tidak, ia memang sakit. Namun, penyakitnya sama sekali tidak menular. Siapa yang mengatakan seperti itu?’’ sahut Kelinci Bungsu menjelaskan.

‘’ Ayam Jago yang sudah mengatakannya padaku. Ia pun sudah memberitahukan berita in pada seluruh penghuni hutan ini.’’ Ujar Katak.

Beberapa hari kemudian, Kelinci Sulung kembali sehat. Namun, ia sangat sedih. Karena, setiap kali ia bertemu dengan binatang lainnya. ia selalu dijauhi dan diejek.

‘’ Hei, lihatlah ada Kelinci Sulung. Jangan dekat-dekat dengannya. Kalian bisa tertular penyakit yang berbahaya.’’ Seru Monyet memperingati teman-temannya.

‘’ Kelinci Sulung, sebaiknya kau cepat pergi dari sini! Kami tidak mau tertular penyakit.’’ Sambung Tupai.

Contoh Cerita Pendek Anak-Anak : Kisah Ayam

Contoh Cerita Pendek Anak-Anak : Kisah Ayam

‘’ Penyakitku sama sekali tidak tertular. Lagi pula, aku sudah sembuh. Tapi, jika kalian takut, aku akan pergi dari sini’’ ujar Kelinci sulung sambil melompat pergi.

Kabar tentang Kelinci Sulung pun terdengar oleh Harimau. Suatu pagi, Harimau pun menemui Kelinci sulung. Saat itu, kedua Kelinci bersaudara itu sedang bersama dan membersihkan sampah yang berserakan disekitar tempat ini.

‘’ Kelinci Sulung, apa benar kau terkena penyakit yang menular? Tanya Harimau.

‘’ Tidak, kemarin aku memang sakit. Tapi, penyakitku sama sekali tidak menular.’’ Jawab Kelinci Sulung.

‘’ Sebenarnya, Kelinci sulung sakit karena gua ini sangat kotor. Semua binatang pun pasti sakit jika malas membersihkan tempat tinggalnya.’’ Sambung Kelinci Bungsu.

‘’ Oh begitu. Baiklah, kalian lanjtkan membersihkan sampah-sampah ini.’’ Kata Harimau meninggalkan kedua Kelinci tersebut.

Setelah Harimau pergi, mereka berdua meneruskan pekerjaannya untuk membersihkan sampah-sampah.

‘’ Gara-gara sampah ini, aku dijauhi dan dituduh menderita penyakit yang menular.’’ Ujar Kelinci sulung sedih.

‘’ Benar sekali. Tapi, untung saja kau tidak diusir. Setelah kejadian ini, kau harus rajin untuk membersihkan tempat tinggalmu.’’ Ujar sang adik.

Kedua Kelinci tersebut sudah selesai membersihkan sampah-sampah pada saat hujan turun dengan lebat. Kedua Kelnci itu pun masuk kedalam gua yang sudah bersih dan nyaman. Pada suatu pagi, tidak terdengar suara Ayam Jago berkokok. Padahal, setiap hari ia selalu membangunkan seluruh penghuni hutan. Ternyata, Ayam Jago sakit. Wajahnya terlihat pucat dan tubuhnya menggigil kedinginan.

‘’ Ada apa denganku? Tubuhku menggigil seperti ini.’’ Ujar Ayam Jago mengeluh.

‘’ Apa yang terjadi denganmu? Apakah kau sakit?’’ Tanya Kelinci Bungsu.

‘’ Aku tidak tahu badanku sangat gemetar. Kepalaku sangat terasa berdenyut-denyut.’’ Jawab Ayam Jago.

‘’ Kau benar-benar sakit. Jangan-jangan penyakitmu in menular.’’ Ujar Kelinci Bungsu menakut-nakuti.

Pada saat itu, kebetulan Monyet mendengar percakapan Kelinci Bungsu dan Ayam Jago.

‘’ Pantas saja tadi pagi, aku tidak mendengar kau berkokok. Ternyata kau sakit. Kau pasti sudah tertular penyakit Kelinci sulung.’’  Sambung Monyet.

‘’ Mungkin juga, aku yang sudah menyebarkan kabar tentang Kelinci sulung yang sedang menderita sakit menular yang berbayaha.’’ Ujar Ayam Jago mengaku.

Kelinci Bungsu dan Monyet hanya tersenyum.

‘’ Benar, penyakit yang ditularkan Kelinci Sulung adalah sifat malasnya. Kamu tidak akan sakit jika kandangmu selalu bersih. Sebaiknya kau membersihkan sampah-sampah ini.’’ Sahut Monyet.

‘’ Benar yang dikatakan Monyet, kemarin Kelinci sulung sakit karena ia malas membersihkan tempat tinggalnya itu.’’ Tambah Keinci Bungsu.

Ayam Jago hanya menunduk malu mendengar yang diucapkan Monyet dan Kelinci Bungsu. Akhirnya, Ayam Jago menyesali perbuatannya dan meminta maaf kepada Kelinci Sulung.

Hikmah yang bisa di petik dari Contoh Cerita Pendek Anak-Anak : Kisah Ayam adalah jangan menjadi anak yang malas. Anak yang malas tidak akan berhasil dalam mengerjakan apapun. Selain itu jangan menjadi penyebar berita bohong, ingatlah fitnah lebih kejam dari pembunuhan.

Baca posting sebelumnya yaitu Dongeng Pendek Anak Anak dan juga yang tidak kalah menarik yaitu Contoh Cerita Anak Pendek : Kelelawar Yang Terbang Malam

 

 

 

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.