Cerita Rakyat Kisah Nelayan dan Jin | Dongeng Seribu Satu Malam

Cerita rakyat Kisah Nelayan dan Jin adalah salah satu dongeng dalam koleksi dongeng setibu satu malam. Koleksi 1001 malam lainnya dapat adik-adik temukan di blog dongengceritarakyat.com ini. Jangan lupa untuk subscribe channel youtube kami dan follow kami di facebook yah adik-adik.

Cerita Rakyat Kisah Nelayan dan Jin | Koleksi Dongeng Seribu Satu Malam

Pada zaman dahulu kala hiduplah seorang nelayan tua dan istrinya tinggal di tepi laut. Setiap hari, dia menyebar jaringnya ke laut empat kali, hanya empat kali dalam satu hari, itu adalah aturan yang dia buat sendiri. Dia mendapatkan cukup banyak ikan biasanya, tetapi suatu hari, dia melemparkan jaringnya dan mendapat seekor bangkai keledai yang mati. Ngeri, dia melempar jaring lagi. Kali kedua, dia menarik hanya sampah. Ketiga kalinya, dia menarik pecahan pot.

Cerita Rakyat Kisah Nelayan dan Jin Dongeng Seribu Satu Malam

"Bawakan aku nasib baik," dia berdoa kepada Allah. "Ini lemparan terakhirku. Aku pasti lebih beruntung." Dan dia kembali jalanya.

Kali ini, botol tembaga kecil terperangkap di jaring. Si nelayan melihat tabung itu disegel dengan sebuah dengan kata-kata suci itu ditulis diatasnya. Penasaran, dia membuka botol dan menemukannya kosong. "Hanya keberuntunganku," dia bergumam dan bersiap membuangnya ketika asap keluar, dan seorang jin yang tampak mengerikan keluar dari asap.

"Nabi Sulaiman yang Perkasa, terima kasih telah membebaskan aku!" jin itu meraung.

Nelayan itu ketakutan. Dia bukan Nabi Sulaiman. Sambil menggigil, dia berkata dengan lembut, "Nabi Sulaiman meninggal 1.000 tahun yang lalu. Aku hanyalah seorang nelayan miskin."

Si jin mulai tertawa. "Yah, kalau begitu, bersiaplah untuk mati!"

"Tapi, Pak! Aku menyelamatkanmu - kau berhutang budi kepadaku."

Jin itu melolong. "Nabi Sulaiman memenjarakan aku, dan untuk 100 tahun pertama, aku bersumpah siapa pun yang membebaskan aku akan hidup bahagia selamanya. Tidak ada yang datang. Dalam 100 tahun selanjutnya, aku berjanji tiga keinginan kepada siapa pun yang membebaskan aku. Masih belum ada yang datang. Dan setelah itu aku menjadi sangat marah. Aku akan membunuhmu! "

Nelayan itu berpikir cepat. "Bunuh aku jika memang seperti itu, tetapi dalam nama Allah, katakan padaku bagaimana seorang jin besar sepertimu bisa masuk di dalam botol kecil. Aku pasti kamu datang dari tempat lain, dan ceritamu tadi hanya bohong belaka."

"Kamu bodoh!" jin itu meludah. "Kamu melihat aku keluar dari botol ini."

"Aku hanya melihat asap," kata nelayan itu.

"Kalau begitu, pertama, aku akan menunjukkan sihirku, dan kemudian aku akan membunuhmu," dan kemudian si jin menguap menjadi awan asap dan memasukan dirinya ke dalam botol. "

Si nelayan dengan cepat menutup botolnya.

Suara jinni, mungil dan lembut, memanggil, "Tolong, aku akan menghadiahimu banyak jika kamu membebaskanku."

"Kau akan membunuhku jika keluar," kata si nelayan, "dan sekarang aku akan melemparkan botol itu ke laut."

"Tolong, itu hanya sebuah tes. Aku berjanji, dalam nama Allah, aku akan memberimu hadiah."

"Aku tidak bodoh," kata si nelayan, "ini hanyalah dongeng lain dari raja yang tidak tahu terima kasih."

"Aku tidak tahu cerita itu," kata si jin. "Maukah kamu menceritakannya padaku?"

Jadi si nelayan menceritakan kisah seorang raja yang memiliki penyakit mengerikan yang tidak dapat disembuhkan sampai seorang dokter muncul dan menyembuhkannya. Dengan rasa syukur, raja mengangkatnya menjadi dokter kerajaan. Tapi hal ini membangkitkan kecemburuan penasihat istana, jadi dia menghasut raja, "Pria itu bisa meracuni Anda."

Karena takut akan kekuatan dokter, raja memvonis dokter sampai mati, tetapi tepat sebelum dia meninggal, dia memberi tahu raja sebuah buku sihir yang dia miliki yang mengandung semua kebijaksanaan dunia. Raja melihat melalui buku itu, tetapi halaman-halamannya kosong. Ternyata halaman-halaman itu dilapisi dengan racun, dan akhirnya raja meninggal.

"Dan itu," kata si nelayan, "adalah bagaimana Allah akan membalasmu jika kau membunuhku."

Tepat sebelum matahari terbenam, jin berkata, "Tolong, aku berjanji akan membantu Anda jika Anda melepaskan aku."

Dan karena mereka telah menjadi akrab, nelayan itu akhirnya mengeluarkan si jin. Jinin kemudian membawa nelayan ke sebuah danau yang indah yang dikelilingi oleh pegunungan. "Lemparkan jaringmu ke sini dan ambil apa saja yang kau tangkap ke sultan," kata jinni. Dia kemudian menginjak kakinya, bumi terbuka, dan dia menghilang.

Si nelayan menangkap empat ikan, masing-masing memiliki warna berbeda dan masing-masing lebih indah daripada yang terakhir.

Tapi dia tahu dia harus menepati janjinya, jadi dia membawa mereka ke istana sultan, di mana sepertinya sedang ada kesedihan di istana.

"Ikan-ikan itu, dari mana kamu menemukan mereka?" tanya sultan. "Bisakah Anda membawa aku ke sana?"

Nelayan itu setuju untuk membawa sultan ke danau, tentu saja, dan di perjalanan sultan menceritakan kisah seorang penyihir dan Pangeran Kepulauan Barat.

"Pangeran menikahi seorang penyihir, memercayainya sebagai wanita yang baik. Tapi penyihir itu membuat kerajaannya di bawah mantra, mengubah kota sekitarnya menjadi danau, Kepulauan Barat ke gunung, laut menjadi gurun, dan orang-orang dari pulau-pulau menjadi ikan ruby, kuning, biru dan putih yang menghuni danau seperti ikan yang anda bawa. "

Sultan, yang tidak pernah bisa menemukan danau, menemukannya dengan bimbingan nelayan. Dan di dekat danau, mereka juga menemukan kastil yang suram, di mana mereka menemukan si penyihir di dalamnya.

Sultan menggunakan tipu muslihatnya untuk menghancurkan penyihir itu, dan ketika dia melakukannya, danau itu berubah menjadi sebuah kota, pegunungan berbalik kembali ke pulau-pulau, padang pasir berubah menjadi laut, dan ikan-ikan itu berubah menjadi manusia.

Di mana dulu hanya ada kemuraman, sekarang kastil penuh dengan bunga dan cahaya dan sukacita, dan orang-orang mulai memuji sultan.

"Ini adalah nelayan yang harus kita hormati," kata sultan, dan orang-orang bersorak-sorai pada nelayan itu.

Jadi sultan menganugerahkan banyak kekayaan pada nelayan dan istrinya.

Nelayan tua dan istrinya menghabiskan sisa hari-hari mereka dengan nyaman. Dia tidak lagi perlu memancing, meskipun beberapa hari dia tidak bisa menahan diri.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Kisah Nelayan dan Jin | Dongeng Seribu Satu Malam adalah gunakan akal pikiranmu saat menghadapi masalah. Dan ingat selalu tepati janji yah adik-adik.

Baca juga Cerita Anak Dongeng Seribu Satu Malam Dari Irak serta koleksi terbaik lainnya Cerita Dongeng 1001 Malam Terbaik

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.