Cerita Rakyat Jawa Timur : Keris Weling Putih

3811 views

Colon Arang dan Keris Weling Putih adalah cerita rakyat Jawa timur yang dikenal di masyarakat selain Cerita Rakyat Keong Mas dan Cerita Rakyat Cindelaras. Banyak cerita rakyat dari Jawa timur lainya yang akan kami ceritakan di blog dongengceritarakyat.com. Selamat membaca adik-adik

Cerita Rakyat Jawa Timur : Colon Arang dan Keris Weling Putih

Sang Prabu Erlangga kebingungan, sejak tadi ia berjalan mondar-mandir di ruangannya. Patih Narottama yang berdiri di dekatnya, juga tampak terlihat kebingungan. Kerajaan Kahuripan saat ini tengah diserang penyakit aneh, Penyakit itu banyak sekali memakan korban jiwa baik dari masyarakat umum maupun keluarga pejabat dan keluarga kerajaan. Ternyata, penyakit itu disebarkan oleh seorang wanita penyihir yang sangat kejam dan sakti. Namanya Serat Asih, tapi ia lebih dikenal dengan nama Colon Arang. Ia tinggal di Desa Girah.

Cerita Rakyat Jawa Timur Keris Weling Putih

Cerita Rakyat Jawa Timur Keris Weling Putih

Karena khawatir penyakit itu akan semakin meluas, Raja Erlangga mengutus Patih Narottama untuk menangkap Colon Arang. Setelah menerima perintah tersebut, Patih Narottama mengumpulkan para prajurit pilihannya. "Wahai, para prajuritku. Mari kita berangkat ke Desa Girah untuk menangkap wanita penyihir itu," perintah Patih Narottama.

Mereka kemudian memulai perjalanan ke Desa Girah, menuju tempat tinggal Colon Arang.

Colon Arang terkejut melihat kedatangan para prajurit kerajaan. Ia segera mengumpulkan empat murid terbaiknya yang bernama Supala, Guritna, Datyeng, don Pitrah untuk melawan mereka. Pertempuran sengit pun tak terelakkan. Colon Arang berhadapan sendiri dengan Patih Narottama.

"Ha... ha... ha... pria tua sepertimu mana bisa mengalahkan aku," ejek Colon Arang. Hati Patih Narottama panas mendengar ejekan itu. Ia segera menghunus pedangnya dan menebas leher Colon Arang hingga putus.

Namun kejadian aneh terjadi! Setiap kali kepala Colon Arang putus terkena tebasan pedang Patih Narottama, kepala itu dengan mudah bersatu kembali ke tubuhnya. Calon Arang terus tertawa mengejek, semakin lama suara tawanya semakin mengerikan.

Patih Narottama menarik mundur pasukannya. Ia sadar, mereka tak mungkin mengalahkan Colon Arang saat itu juga. Ia pun menghadap Raja Erlangga dan menceritakan apa yang terjadi. "Hmm... pasti ia punya rahasia. Tidak mungkin ia tak bisa dikalahkan, tapi kita harus tahu apa rahasia kesaktiannya," gumam Raja Erlangga.

"Mungkin sebaiknya kita minta pendapat Empu Bharada? Ia adalah adik ipar Colon Arang, barangkali ia tahu apa yang harus kita lakukan," jawab Patih Narottama.

Empu Bharada dipanggil ke istana. Setelah Raja Erlangga dan Patih Narottama menceritakan masalah yang mereka hadapi, ia berpikir dengan keras. "Baiklah Baginda, hamba akan mencari jalan keluarnya. Semoga kali ini kita berhasil mengalahkannya," kata Empu Bharada.

Cerita Rakyat dari Jawa Timur Keris Weling Putih

Cerita Rakyat dari Jawa Timur Keris Weling Putih

Empu Bharada kembali ke rumahnya dan memanggil muridnya yang bernama Bahula. "Bahula, Baginda memintaku untuk mencaritahu rahasia Colon Arang. Karena itu, aku memerlukan bantuanmu," katanya pada Bahula. "Jika ini untuk kepentingan rakyat, saya bersedia membantu Empu. Bagaimana caranya?" jawab Bahula.

Empu Bharada meminta Bahula menikahi anak perempuan Colon Arang yang bernama Ratna Manggali. "Jika kau menikah dengannya, kau akan mudah melaksanakan tugas ini. Aku tahu semua rahasia Colon Arang ada di kitab pusakanya. Carilah kitab itu dan berikan padaku," jelas Empu Bharada.

Awalnya Bahula tampak ragu, ia memikirkan kekasihnya Wedawati, yang tak lain adalah anak perempuan Empu Bharada.

Empu Bharada mengetahui kegundahan hati Bahula. "Jangan khawatir, Wedawati tak akan tahu. Aku memintamu melakukan ini demi keselamatan rakyat kita," tegas Empu Bharada. Bahula pun mengangguk setuju.

Bahula segera melakukan perjalanan ke Desa Girah. Di sana, ia segera mencari rumah Colon Arang dan menyatakan maksudnya untuk menikahi Ratna Manggali. Melihat paras Bahula yang tampan serta tingkah lakunya yang sopan, Colon Arang pun menerima lamarannya. Ia ingin membuat pesta pernikahan yang meriah untuk Ratna Manggali dan Bahula.

Setelah resmi menjadi suami-istri, pengantin baru itu tinggal di rumah mertuanya.

Pada suatu malam, Bahula melaksanakan tugasnya. Setelah yakin keadaan aman, ia mengendap-endap memasuki kamar Calon Arang. Begitu membuka lemari, matanya terpaku pada sebuah kotak kayu berwarna cokelat.

"Pasti ia menyimpan kitab pusakanya disini," bisiknya dalam hati.

Bahula segera mengambil kotak kayu itu dan meninggalkan rumah. Ia Iari di kegelapan malam, menuju rumah Empu Bharada, gurunya.

Keesokan harinya, Colon Arang terkejut bukan main melihat kotak kayunya telah raib. Ia mencari Bahula, tapi tak ditemukannya. Ia berprasangka, pasti Bahula yang mencuri kotak kayu itu. Sementara itu, Bahula telah mengerahkan kotak kayu itu pada Empu Bharada. Empu Bharada segera membukanya dan mencari kitab pusaka. "Ah, ini dia. Semua rahasia kekuatan sihir Colon Arang pasti ada pada kitab ini," teriak Empu Bharada senang. Ia langsung mempelajari isi kitab itu dengan saksama. Bahula menunggu dengan sabar.

"Bahula, menurut kitab ini, Calon Arang hanga dapat dikalahkan dengan Keris Weling Putih," kata Empu Bharada. "Bukankah keris itu milik Empu sendiri?" tanya Bahula bingung. Sambil tersengum, Empu Bharada menjawab "Ya, kau benar. Berarti aku bisa membunuh Calon Arang dengan mudah.

Empu Bharada mengambil keris Weling Putihnga, dan bersiap-siap mengadakan perjalanan ke Desa Girah. Bahula mengikutinga dengan setia. Di sana, Calon Arang rupanga sudah menunggu Bahula.

"Bahula, segera kembalikan kitab pusakaku yang kau curi! Berani sekali kau menipuku dan putriku, rasakan pembalasanku!" kata Colon Arang sambil menyerang Bahula.

Bahula berkelit, Empu Bharada segera menghadang langkah Colon Arang. "Kong Ayu, kau telah menyusahkan seluruh rakyat Kahuripan. Raja telah memerintahkan kami untuk membunuhmu supaya pengaruh sihirmu lenyap untuk selama-lamanya," kata Empu Bharada.

"Ha... ha... kau hendak melawan kakak iparmu sendiri? Silakan saja jika kau mampu," jawab Colon Arang. Dengan cepat ia menyerang Empu Bharada, namun Empu Bharada tak kalah sigap. Keris Weling Putih dicabutnya dari pinggangnya untuk menangkis serangan sihir Colon Arang.

Colon Arang terkejut melihat keris itu. "Ampun Dimas, jangan kau bunuh aku dengan keris itu," teriaknya mengiba.

"Kong Ayu, maafkan aku. Aku harus membunuhmu, jika tidak, rakyat akan semakin menderita," jawab Empu Bharada sambil menghujamkan keris itu ke tubuh Colon Arang. Colon Arang meninggal seketika. Saat itu juga, segala penyakit yang menyerang rakyat Kerajaan Kahuripan lenyap tak berbekas. Rakyat kembali hidup berbahagia dan aman sentosa.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Jawa Timur : Keris Weling Putih untukmu adalah Kejahatan akan selalu menuai hukuman. Jadi, lakukanlah kebaikan pada teman dan orangtuamu. Kemampuan yang kita miliki hendaknya digunakan untuk kebaikan dan menolong sesama.

Adik-adik yang baik, bantu Kakak untuk tetap dapat mendongeng cerita rakyat nusantara terbaik untuk anak-anak Indonesia di seluruh dunia. Bantu Kakak dengan membagikan dongengceritarakyat.com melalui media sosial seperti facebook, twitter dan google plus. Jangan lupa juga like fanspage dan twitter kami di sosial media yah, agar adik-adik selalu mendapat cerita rakyat dan dongeng anak terbaru dari kami.

Video anak islami
author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.