Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau

1 comment 8542 views

Riau merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang berada di sebelah tengah pulau Sumatera. Sama seperti Sumatera, Penduduk kepualau Riau memiliki sendiri kumpulan cerita rakyat daerah Riau. Pada kesempatan malam hari ini Kakak akan berbagi salah satu dari cerita rakyat yang berasal dari kumpulan cerita rakyat daerah Riau. Cerita Rakyat ini sangat menarik, Kakak yakin kalian akan menyukainya. Kisah rakyat pertama adalah Tarian perpisahan dari Putri Mambang Linau.

Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau : Putri Mambang Linau

Bujang Enok pergi mencari kagu ke hutan. Ketika sedang mengikat kagu untuk dibawa pulang, tiba-tiba seekor ular berbisa mendekatinya.

Cerita Rakyat Daerah Riau

Cerita Rakyat Daerah Riau

Ular itu siap mematuknya. Bujang Enok tak mau mati kongol. Untung saja ia selalu membawa sebilah rotan peninggalan almarhum ayahnya. Dengan sekali pukul, ular berbisa itu Iangsung mati. Dalam perjalanan pulang, Bujang Enok mendengar suara sekelompok wanita sedang bercakap-cakap. "Tahukah kau, ular berbisa itu sudah mati. Sekarang kita aman, tak ada lagi yang membahayakan kita," demikian perbincangan mereka. Bujang Enok tak ambil pusing. Ia pikir, mereka hanyalah ibu-ibu yang biasa mencuci di sungai.

Sesampainga di rumah, Bujang Enok hendak beristirahat melepas lelah. Alangkah terkejutnga ia ketika melihat dapurnya penuh dengan makanan lezat. "Siapa yang mengiapkan semua ini? Ibuku sudah lama meninggal, saudara aku tak punya, lalu siapa?" gumannya heran. Namun karena rasa lapar, ia tak berpikir Iebih lanjut dan makan dengan lahap. Dalam hati ia berkata,"Besok aku akan mencaritahu siapa yang menyiapkan semua ini.”

Keesokan harinya, Bujang Enok bersembunyi di balik semak-semak depan rumahnya. Ia ingin tahu, siapa yang menyiapkan hidangan lezat itu. Menjelang siang, tampaklah iring-iringan tujuh wanita cantik membawa bermacam-macam makanan. Mereka semua cantik, namun ada satu yang paling memikat hati Bujang Enok. Gadis berselendang jingga telah memikat hati Bujang Enok.

Bujang Enok penasaran, "Siapa mereka? Mengapa mereka menyediakan makanan untukku?" Saat mencuri dengar percakapan mereka, barulah Bujang Enok tahu kalau makanan itu disediakan sebagai ucapan terima kasih. Rupanya ketujuh wanita itu tahu kalau dirinyalah yang membunuh ular berbisa itu. Bujang Enok jatuh cinta pada wanita berselendang jingga. Ia mencari cara untuk berkenalan. Ia lalu mengikuti ketujuh wanita tersebut. Mereka berjalan menuju sungai, kemudian melepas selendang untuk mandi. Diam-diam, Bujang Enok mengambil selendang jingga dan menyembunyikannya.

Selesai mandi, mereka kembali mengenakan selendangnya. "Dimana selendangku?" tanya salah satu dari mereka dengan panik. Keenam temannya membantu mencari selendangnya. Tentu saja mereka tak dapat menemukannya. Dengan berat hati, keenam wanita tersebut meninggalkannya di Bumi. Rupanya mereka semua adalah bidadari dari kayangan yang turun ke Bumi. Satu per satu mengepak-kepakkan selendangnya dan naik ke langit. "Maafkan kami, tapi kami harus meninggalkanmu," kata mereka.

Sepeninggal teman-temannya, wanita itu terus menangis. Bujang Enok lalu keluar dari persembunyiannya dan pura-pura bertanya, "Wahai wanita cantik, mengapa engkau terus menangis?"

Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau  Putri Mambang Linau

Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau Putri Mambang Linau

"Aku kehilangan selendang jinggaku. Jika Kanda melihatnya, tolong kembalikan padaku," jawab wanita itu. Tak tega, Bujang Enok lalu mengembalikan selendang jingga itu.

"Aku yang mencuri selendangmu. Aku melakukannya karena aku jatuh cinta padamu. Aku tak ingin kau kembali ke kayangan. Tinggallah di sini dan menikahlah denganku," kata Bujang Enok jujur.

Wanita itu terharu mendengarketulusan niat Bujang Enok. Ia pun bersedia menikah dengan Bujang Enok. "Perkenalkan Kanda, namaku Putri Mambang Linau. Aku bersedia menjadi istri kanda. Namun ada satu syarat yang tak boleh dilanggar. Kanda tak boleh menyuruhkumenari. Jika aku menari, aku akan kembali ke kayangan, tempat asalku," kata wanita itu. Bujang Enok menyetujui syarat itu. Mereka pun menikah dan saling mencintai.

Hari demi hari berlalu. Bujang Enok dan Putri Mambang Linau hidup berkecukupan. Mereka amat dermawan dan suka membantu orang miskin. Lama-kelamaan, sifat baik hati Bujang Enok terdengar sampai ke telinga Raja. Raja senang padanya, dan untuk membalas jasa, Raja mengangkatnya menjadi kepala kampung. Bujang Enok dan Putri Mambang Linau sangat senang. Itu berarti, mereka dapat membantu lebih banyak penduduk kampung

Sebagai kepala kampung, Bujang Enok selalu diundang untuk menghadiri pesta-pesta yang diadakan oleh Raja. Pada suatu pesta, Raja mengumumkan bahwa semua istri kepala kampung diminta untuk mempersembahkan satu tarian. Hati Bujang Enok berdebar. Ia teringat janjinya pada Putri Mambang Linau. Namun ia juga tak ingin membantah perintah Raja. Putri Mambang Linau pun bingung. Bujang Enok berbisik padanga "Istriku, tolonglah, ini perintah Raja, aku tak mungkin menolaknga."

Putri Mambang Linau menuruti permintaan suaminya. Ketika gilirannya tiba, Putri Mambang Linau menarikan tarian terbaik. Dengan selendang jingganya, ia menari dengan gemulai. Semua gang hadir berdecak kagum melihat tariannga. Namun tiba-tiba, suasana menjadi gempar. Ketika sedang asyik menari, tiba-tiba kaki Putri Mambang Linau terangkat dari tanah. Tak lama kemudian, tubuhnya melayang-layang di udara. Bujang Enok memandangi istringa dengan sedih. Rupanya, inilah saatnya Putri Mambang Linau kembali ke kayangan. Putri Mambang Linau terbang semakin jauh ke langit. Ia melambaikan tangan tanda perpisahan pada suaminya.

Ada sedikit rasa penyesalan di hati Bujang Enok, namun ia menepisnya. "Aku harus mendahulukan kepentingan Raja di atas kepentingan pribadi," katanya dalam hati.

Sejak itu, Bujang Enok hidup seorang diri. Terkadang ia merindukan Putri Mambang Linau, tapi ia berusaha melupakannya. Atas kesetiaanya pada Raja, Bujang Enok pun diberi jabatan sebagai penghulu istana. Sampai akhir hayatnya, Bujang Enok mengabdikan diri pada rakyat dan rajanya.

Pesan dari Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau : Putri Mambang Linau untukmu adalah dalam kehidupan, kita kadang harus memilih. Pikirkan dengan baik sebelum kau memutuskan dan setelah itu, jangan menyesalinya. Selain itu kita hendaknya tidak mengingkari janji, karena ada konsekuensi atas pilihan yang kita lakukan.

Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau : Rubah Hitam Menjadi Raja Rimba

Disebuah hutan rimba terdapat banyak binatang yang hidup disana, seekor harimau yang besar kuat pintar dan bijaksana adalah penguasa hutan rimba tersebut, namun sekarang sang harimau tidak lagi berkuasa dihutan tersebut karena sang harimau telah hilang tanpa jejak kemungkinan dibawa pergi oleh para pemburu.

Setelah sang harimau menghilang para binatang mengadakan sebuat pertemuan penting untuk memilih raja rimba yang baru, disana telah hadir 4 hewan sebagai calon raja rimba yang baru hewan itu adalah rusa, keledai, burung kakaktua dan kera cokelat, dan para hewan memilih kera cokelat untuk menjadi raja. Namun kera cokelat itu sangat rakus dan tamak setiap hari dia selalu saja menyuruh kera-kera lain untuk mengambilkan seluruh makanan di rimba tersebut bahkan makanan yang diberikan kepadanya tidak pernah dia habiskan. Setiap hari kera cokelat itu selalu berbuat seperti itu meskipun para hewan sudah memintanya untuk segera meninggalkan sikapnya yang merugikan namun dia tidak pernah mendengarnya.

Seekor rubah yang pernah ingin menjadi raja melihat kesempatan, sang rubah sangat tidak menyukai kera cokelat itu karena ketika pemilihan calon raja rimba dia menggeser posisi sang rubah dan kini saatnya sang rubah untuk membalaskan dendamnya kepada sang kera cokelat, suatu hari sang kera cokelat di hampiri oleh rubah, rubah itu memberitakan sebuah benda aneh yang berisikan banyak makanan yang aneh pula dan makanan itu amat sangat lezat. Kera cokelat rakus itupun menjadi sangat senang dan langsung menyuruh sang rubah menunjukan jalannya hingga mereka sampai ke tempat benda aneh tersebut.

Ketika sang kera cokelat mengabil makanan itu tanganya terjepit oleh benda aneh tersebut, sang rubah tahu bahwa benda itu adalah sebuah perangkap dan dia sengaja menipu sang kera, hingga akhirnya sang kera dibawa oleh para pemburu seperti halnya raja rimba terdahulu yakni harimau.

Dengan dibawanya kera cokelat itu oleh para pemburu kini posisi raja rimba kembali kosong tidak ada yang mengisi maka para hewan mengadakan pertemuan kembali untuk mencari raja baru, kini sang rubah pendendam itu maju menjadi salah satu calon raja rimba dan saingannya adalah seekor gajah. Para hewan yang berkumpul disana berdiskusi hingga lama sekali memilih siapa diantara kedua hewan ini yang paling cocok menjadi raja rimba, bagi yang terpilih harus menjadi raja yang adil dan bijaksana dalam menyelesaikan sebuah persoalan. Pertemuan tersebut ditunda hingga esok hari karena para hewan masih bimbang memilih siapa yang pantas menjadi raja rimba.

Keesokan harinya dalam pertemuan tersebut ditunjuklah sang rubah untuk menjadi raja hutan, sang rubah terlihat sangat bahagia mendengar hal tersebut, namun sang rubah sama sekali tidak berbeda dengan kera cokelat yang rakus, dia juga memiliki sifat rakus bahkan lebih rakus dari sang kera dan sampai saat itu hewan-hewan di rimba tersebut bernasib sama ketika diperintah oleh kera cokelat rakus sang raja rimba.

Pesan moral dari Kumpulan Cerita Rakyat Daerah Riau : Rubah Hitam Menjadi Raja Rimba adalah hati-hatilah dalam memilih pemimpin. Pilihlah pemimpin yang cerdas, adil dan bijaksana sehingga kita tidak akan menyesal di kemudian hari.

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.