Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat : Batu Golog

Kumpulan cerita legenda yang akan kami ceritakan malam hari ini merupakan cerita rakyat Nusa Tenggara yang diceritakan secara turun temurun.

Kumpulan Cerita Legenda NTB : Kisah Batu Golog

Di daerah Padamara, Nusa Tenggara Barat, tidak jauh dari Sungai Sawing, tinggalah Amaq Lembain dan istrinya, Inaq Lembain. Mereka adalah keluarga miskin dengan dua orang anak. Mereka bekerja sebagai buruh tani. Setiap hari mereka berkeliling ke desa-desa untuk menumbuk padi orang lain.

Setiap kali Inaq Lembain menumbuk padi, kedua anaknya selalu ikut dengannya. Pada suatu ketika, Inag Lembain sedang sibuk menumbuk padi. Di dekat tempatnya bekerja, terdapat batu ceper. Si anak kemudian didudukkan di atas batu ceper tersebut. Terjadi keajaiban, pada saat Inaq Lembain menumbuk, batu ceper itu terangkat ke atas. Merasa ada sesuatu yang aneh, si anak yang sulung menyeru ibunya.

"Bu... ibu, batu ini bergerak ke atas." Kedua anak tersebut berseru kepada ibunya. Sementara si ibu tidak sedikit pun berusaha menoleh.

"Bersabarlah anakku, tunggu sebentar. Lihat, masih banyak padi yang harus Ibu tumbuk." Inaq Lembain menjawab dengan tetap meneruskan pekerjaan menumbuk padi.

"Ibu... batu bergerak lagi dan kami semakin tinggi..." si anak kembali berteriak. Seperti tadi si ibu tetap bekerja dan tidak menoleh ke arah kedua anaknya. Si anak kembali berteriak seiring dengan terus meningginya mereka dari permukaan tanah. Entah berapa kali percakapan tersebut terus berulang, tetapi tetap saja si ibu tidak mengacuhkan teriakan kedua anaknya.

Singkat cerita, batu ceper itu terangkat makin tinggi melebihi pohon kelapa. Kedua anak tersebut terus berteriak ketakutan dan menangis tersedu-sedu, tetapi Inaq Lembain tetap larut dalam kesibukannya menumbuk dan menampi beras. Teriakan kedua anak itu semakin menjauh dan semakin terdengar samar-samar. Akhirnya suara mereka sama sekali tidak kedengaran. Batu Golog itu semakin tinggi hingga menjangkau awan. Setelah agak lama, barulah Inaq Lembain tersadar, ternyata kedua anaknya telah tiada terbawa Batu Golog naik ke langit.

"Anak-anakku di mana kalian?" Inaq Lembain berteriak keras dan berusaha mencari kedua anaknya yang sudah tidak nampak lagi di depan mata.

"Anak-anakku... jangan pergi... kembalilah kemari...!" Si ibu kembali berteriak memanggil kedua anaknya.

"Tuhan kembalikan anak-anakku... Ampuni aku yang tidak mempedulikan teriakan mereka... Tuhan tolonglah... Kembalikan anak-anakku... Huhuhuhu...". Inaq Lembain menangis tersedu-sedu sambil memohon pertolongan Sang Maha Kuasa.

Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat

Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat

Jeritan ibu yang kehilangan anaknya begitu memilukan. Inaq Lembain terus berdoa demi keselamatan anaknya. Akhirnya, doa itu pun terkabul. Ia menerima sabuk ajaib yang dapat membelah Batu Golog. Sekali kibas, batu itu terbelah menjadi tiga bagian. Batu pertama jatuh dan menghunjam bumi, hingga menimbulkan getaran hebat. Tempat tersebut kemudian diberi nama Desa Gembong. Ketika batu kedua jatuh, ada orang yang menyaksikan jatuhnya batu tersebut. Tempat tersebut diberi nama Dasan Batu. Batu ketiga jatuh ke bumi menimbulkan suara gemuruh yang menakutkan, sehingga tempat tersebut diberi nama Montong Teker.

Kedua anak Inaq Lembain tiba-tiba berubah menjadi dua ekor burung. Si kakak berubah menjadi burung Kekuwo, sedangkan adiknya menjelma menjadi burung Kelik. Namun kedua burung tersebut tidak mampu mengerami telurnya, karena mereka berasal dari jenis manusia.

Pesan moral dari Kumpulan Cerita Legenda Dari Nusa Tenggara Barat adalah bekerja keras mencari kehidupan untuk anak-anak adalah pekerjaan mulia, tetapi bekerja keras akan menjadi sia-sia manakala orangtua lalai menjaga anak-anak

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.