Dongeng Rakyat Jawa Timur : Legenda Timun Mas

375 views

Syandan, hiduplah sepasang suami istri yang sehari-harinya bekerja sebagai petani. Mereka belum dikaruniai seorang anak. Namun mereka tidak pernah putus asa. Setiap hari mereka berusaha dan berdoa pada Yang Maha Kuasa.

Pada suatu hari, ada raksasa yang melewati tempat tinggal mereka. Raksasa itu memberi mereka biji mentimun.

"Aku berikan biji mentimun ini untuk kalian tanam, kalian akan mendapatkan seorang anak perempuan jika mentimun ini berbuah," kata Raksasa.

Cerita dongeng timun mas dari Jawa Tengah tumbuh menjadi anak yang sehat dan sangat cantik

Cerita dongeng timun mas dari Jawa Tengah tumbuh menjadi anak yang sehat dan sangat cantik

"Oh, terima kasih. Kami sangat senang menerimanya," kata suami istri itu.

"Ha..ha.., kalian jangan senang dulu. Kalian harus menyerahkan anak perempuan kalian nanti, tepat di usianya yang ke-17. Bagaimana, apa kalian setuju?" sahut Raksasa. Tanpa pikir panjang suami istri itu menyetujui apa yang disyaratkan raksasa itu.

Selanjutnya, mereka segera menanam biji tanaman itu. Beberapa bulan 2 kemudian tumbuhlah buah-buah mentimun yang sangat segar dan besar. Diantaranya ada sebuah mentimun yang berwarna keemasan.

Ketika buah itu masak, mereka pun memetiknya. Dengan hati-hati mereka membelah buah itu. Betapa terkejutnya mereka, di dalam buah itu terdapat bayi perempuan.

Mereka memberi nama bayi itu dengan sebutan Timun Mas. Tujuh belas tahun kemudian, sang Raksasa telah datang untuk menagih janjinya. Sang petani pun mencoba mengulur waktu. Akan tetapi, sang Raksasa sudah tidak sabar lagi. Si Petani pun mengambil kantung ajaib yang disimpannya. Ia segera memberikannya kepada Timun Mas.

"Anakku, cepatlah pergi, ingat gunakan isi kantong ajaib itu untuk keselamatanmu," pesan orang tuanya sambil menyerahkan sebuah kantung kain.

Timun Mas pun segera melarikan diri. Ketika ia mengetahui raksasa telah mendekatinya, Timun Mas segera mengambil segenggam garam dan menaburkannya ke arah Raksasa. Tiba-tiba sebuah laut yang luas pun terhampar. Begitu pula ketika Timun Mas hampir tertangkap, ia kembali mengambil segenggam cabai.

Jarum yang dilempar timun mas berubah menjadi bambu

Seketika pohon dengan ranting dan duri yang tajam memerangkap sang Raksasa. Akan tetapi, Raksasa berhasil keluar dan hampir menangkap Timun Mas. Maka Timun Mas pun segera melemparkan senjatanya yang terakhir, yaitu segenggam terasi udang. Ajaib, sebuah danau lumpur yang luas terhampar. Raksasa pun terjerembab ke dalamnya hingga ia tak bisa bernapas lalu tenggelam.

Raksasa telah binasa dan Timun Mas pun kembali ke rumah orang tuanya. "Terima kasih, Tuhan. Kau telah menyelamatkan anakku," kata mereka gembira. Akhirnya mereka dapat hidup ba hag ia tanpa ketakutan lagi.

Pesan moral dari adalah pertolongan Tuhan akan datang, dengan diiringi doa dan usaha. Atas nikmat hidup dan rezeki yang diberikanNya, hendaklah kita pandai bersyukur

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.