Dongeng Legenda Jawa Tengah : Cerita Timun Mas

1 comment 7275 views

Cerita Timun Mas bisa digolongkan sebagai cerita rakyat Nusantara, hal ini disebabkan karena dongeng Timun Mas bukan hanya dikenal di Jawa Tengah namun hampir diseluruh wilayah Indonesia. Dari sekian banyak cerita rakyat Indonesia, Legenda Timun Mas termasuk yang paling banyak dikenal dan sering diceritakan. Sudah banyak sekali buku anak menceritakan kisah Timun mas, dan karena perkembangan teknologi maka video Timun Mas pun sudah dengan mudah dapat ditemukan. Bagi adik-adik yang belum tahu cerita Timun Mas kali ini akan kakak ceritakan Versi kedua dari Dongeng Timun Mas.

Dongeng Legenda Jawa Tengah : Cerita Timun Mas

Ada seorang janda yang sudah lama hidup sendiri, namanya Mbok Sirni. Semenjak ditinggal mati suaminya beberapa tahun silam, hari-harinya begitu sepi. Mbok Sirni menginginkan seorang anak yang dapat menemani sisa hidupnya dan membantunya bekerja di ladang. Mbok Sirni terus berdoa tanpa mengenal lelah, agar ia dapat di karuniai seorang anak. Doanya didengar, suatu hari saat Mbok Sirni bekerja di ladang di dekat hutan, ia didatangi raksasa yang amat besar dan berwajah menyeramkan. Mbok Sirni ketakutan, tubuhnya menggigil, ia ingin berlari menghindari dari terkaman raksasa itu.

"Ampun, ampun...jangan makan saya..!" Mbok Sirni menjerit.

Raksasa itu tertawa, "Hahaha... Hei janda tua! Jangan kau takut, aku tidak akan memakanmu," Raksasa itu mendekati Mbok Sirni, "Bukankah kau menginginkan seorang anak?" tanya raksasa itu menyelidiki.

Mbok Sirni sangat bahagia melihat mentimun yang dia tanam berbuah seorang bayi perempuan

Mbok Sirni sangat bahagia melihat mentimun yang dia tanam berbuah seorang bayi perempuan

Mbok Sirni mengangguk dengan tubuh yang masih menggigil.

Raksasa itu tertawa lagi, "Hahahaha, aku akan memberimu seorang anak, tapi dengan satu syarat," Mata menyeramkan raksasa itu melihat Mbok Sirni yang mengangguk, "Ba... Baiklah, apa syaratnya?" tanya Mbok Sirni ragu-ragu.

"Kau harus berikan anak itu lagi kepadaku setelah berumur enam tahun untuk kusantap, hahahaha...!" Raksasa itu memukul-mukul perutnya, "Pasti dagingnya amat lezat."

Mbok Sirni menyetujui syarat itu, kemudian raksasa itu memberinya biji mentimun agar ditanam dan dirawat. Kelak setelah dua minggu di antara buah mentimun yang ditanamnya itu ada satu yang paling besar dan berkilau seperti emas.

Mbok Sirni memetik buah semangka yang besar dan berkilau emas itu, lalu membelahnya dengan amat hati-hati. Alangkah terkejutnya dia, buah timun itu berisi seorang bayi perempuan cantik dan bersih. Mbok Sirni memberinya nama Timun Mas. Timun Mas tumbuh menjadi gadis yang baik budi dan cantik jelita, Mbok Sirni amat menyayanginya sepenuh hati.

Suatu hari raksasa itu datang kembali, ia menagih janji Mbok Sirni enam tahun yang lalu. Mbok Sirni amat ketakutan, ia tak mau melepaskan Timun Mas begitu saja untuk disantap raksasa itu. Mbok Sirni mencari akal agar raksasa itu segera pergi.

"Hei raksasa, Timun Mas belum pantas kau makan, tubuhnya masih kecil. Kembalilah dua tahun lagi, tubuhnya akan besar dan matang, akan enak untuk disantap"

cerita timun emas tumbuh menjadi anak yang sehat dan sangat cantik

cerita timun emas tumbuh menjadi anak yang sehat dan sangat cantik

Raksasa itu terlihat berpikir, "Baiklah, aku akan kembali dua tahun lagi," kata raksasa menyetujuinya seraya pergi meninggalkan gubuk Mbok Sirni. Mbok Sirni bahagia bukan main, tentu ia tidak akan pernah melepaskan Timun Mas kepada siapapun.

Semakin hari, Mbok Sirni semakin menyayangi Timun Mas, ia cemas dan sedih jika teringat janjinya pada raksasa itu. Mbok Sirni terus berdoa agar anaknya selalu selamat. Hingga akhirnya suatu hari ia bermimpi, agar Timun Mas selamat dari cengkraman raksasa itu, Mbok Sirni harus menemui petapa di Gunung Gundul. Paginya, Mbok Sirni langsung pergi ke Gunung Gundul untuk menemui petapa itu seperti dimimpinya tadi malam.

Di Gunung Gundul ia bertemu seorang petapa yang memberinya empat buah bungkusan kecil, yaitu biji mentimun, jarum, garam, dan terasi sebagai penangkal diri dari terkaman raksasa.

Lalu Mbok Sirni kembali ke gubuknya dan memberikan tempat bungkusan penangkal tadi kepada Timun Mas, "Anakku, gunakan empat bungkusan ini sebagai penangkal dan pelindung diri dari raksasa itu," Mbok Sirni memeluk Timun Mas sambil menangis, "Berdo'alah terus anakku."

Timun Mas mengangguk, "Balk Mbok,"katanya kemudian."

Paginya raksasa datang lagi untuk menagih janji, "Hei janda tua, mana anakmu Timun Mas, aku sangat lapar," Raksasa itu semakin mendekati gubuk Mbok Sirni.

Sementara itu Mbok Sirni meminta Timun Mas keluar lewat pintu belakang, "Pergilah anakku,jangan sampai raksasa itu melihatmu," pinta Mbok Sirni, "Cepat anakku."

Raksasa mengejar timun emas untuk dimangsa

Raksasa mengejar timun emas untuk dimangsa

Timun Mas masih ragu, sungguh ia sangat ketakutan namun ia juga sangat khawatir dan tak        mau meninggalkan Mbok Sirni       sendirian menghadapi raksasa besar itu, `Bagaimana dengan Mbok?" tanya Timun Mas, hampir menangis.

Raksasa                itu semakin mendekat, "Hei janda tua, dimana kau? Cepat berikan Timun Mas, aku sangat lapar haah?!" raksasa mulai mengamuk.

Mbok sirni semakin khawatir dengan keselamatan Timun Mas anak kesayangannya." Timun Mas cepat selamatkan dirimu!" Mbok Sirni mendorong Timun Mas agar segera pergi.

Mengetahui keadaan semakin genting, dengan berat hati Timun Mas segera berlari lewat pintu belakang, namun mata raksasa amat jeli, ia melihat Timun Mas berlari. Raksasa mengejarnya sambil terus mengaung, "Timun Mas mau lari kemana kau, aku akan menerkammu, hahahaha". Raksasa itu hampir menggapai tubuh Timun Mas, namun Timun Emas seketika itu teringat akan empat bungkusan yang diberikan Mbok Sirni kepadanya. Lalu dengan terburu-buru ia membuka bungkusan pertama yang berisi biji mentimun. Ditebarnya biji itu, sungguh ajaib, hutan berubah menjadi ladang mentimun yang lebat buahnya. Raksasa pun memakannya namun buah timun itu malah menambah kuat tenaga raksasa. Ia kembali mengejar Timun Mas.

Jarum yang dilempar timun mas berubah menjadi bambu

Jarum yang dilempar timun mas berubah menjadi bambu

Timun Mas amat takut, kemudian ia membuka kembali bungkusan kedua yang berisi jarum lalu menaburkannya, dalam sekejap tumbuhlah pohonpohon bambu yang sangat tinggi dan tajam. Raksasa meringis kesakitan dengan kaki yang berdarah-darah raksasa terus mengejar. Tanpa pikir panjang lagi Timun emas membuka bungkusan ketiga yang berisi garam dan ditaburkannya, seketika itu hutan pun menjadi lautan luas. Namun dengan kesakitannya raksasa dapat melewati. Timun Mas mulai pasrah, ia melihat bungkusan keempat, bungkusan terakhirnya, "Tuhan, selamatkanlah diriku," ia berdoa sambil menabur isi dari bungkusan keempat itu yang berisi terasi. Dalam hitungan detik, seketika terbentuklah lautan lumpur yang mendidih, raksasa terjebak di dalamnya ia tenggelam dalam lumpur panas itu dan akhirnya mati.

Timun Emas mengucap syukur, akhirnya Timun Emas kembali ke gubuknya menemui Mbok Sirni yang sedang menangis, cemas. Melihat kedatangan Timun Mas, Mbok Sirni langsung memeluk anaknya, "Terima kasih Tuhan, kau telah mendengar doaku. Anakku selamat," katanya mengusap lembut rambut Timun Mas. Akhirnya, mereka hidup damai dan bahagia selamanya.

Pesan Moral dari Dongeng Legenda Jawa Tengah : Cerita Timun Mas adalah Setiap maslaah pasti ada jalan keluarnya jika kita mau berusaha dan berdoa saat menghadapinya. Oleh karena itu saat menghadapi tantangan atau rintangan, kita harus terus berusaha dengan seluruh kemampuan untuk bisa mengatasinya. Dan selalu ingat untuk berdoa serta memohon kepada Tuhan. Sebab Tuhan lah yang Maha kuat dan penentu segalanya.

author

dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.