Cerita Rakyat Tangkuban Perahu : Dongeng Sangkuriang

Cerita Rakyat Tangkuban Perahu yang kakak ceritakan sore ini merupakan cerita ketiga yang mengisahkan Sangkuriang dan Dayang Sumbi. Jika kalian ingin tahu versi yang lain dari cerita rakyat gunung tangkuban perahu kalian bisa membaca artikel sebelumya yaitu Legenda Sangkuriang : Asal Gunung Tangkuban Perahu dan Kumpulan Dongeng dan Cerita Rakyat Pulau Jawa. Kakak yakin sebagian besar dari kalian sudah tahu dongeng tangkuban perahu, jika yang belum tahu, ini dia kisah lengkapnya.

Cerita Rakyat Tangkuban Perahu : Sangkuriang dan Dayang Sumbi

Asal Muasal Gunung Tangkuban Perahu – Cerita Rakyat Sangkuriang

Cerita Rakyat Tangkuban Perahu

Cerita Rakyat Tangkuban Perahu

Dayang Sumbi adalah seorang putri raja yang berparas cantik dan berhati mulia. Ia pergi mengasingkan diri ke hutan karena bosan dengan kehidupannya di dalam istana. Disamping itu hal ini untuk menghindari pertikaian antara kerjaaan tetangga yang berebut untuk mempersuntingnya.

Karena kecantikan paras dan baik budi pekertinya, banyak sekali pangeran dan putra bangsawan yang meminang putri Raja ini. Akibatnya terjadi peprangan antar kerajaan karena semua pangeran dan para bangsawan tidak ada yang mau mengalah. Melihat kejadian ini Dayang Sumbi menjadi sedih dan akhirnya mohon pamit kepada ayahandanya untuk mengasingkan diri. Dengan berat hati Sri Baginda Raja merestui permohonan anaknya tersebut.

Di hutan, ia ditemani oleh anjing jantannya bernama Tumang. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, Dayang Sumbi menenun kain yang kemudian dijual di pasar.

Suatu hari, alat tenunnya terjatuh dan menggelinding ke bawah bukit. Dayang Sumbi malas untuk mengambilnya. Tanpa pikir panjang, ia mengucapkan sumpah, "Siapa yang bisa mengambilkan alat tenunku? Aku bersumpah, jika perempuan, ia akan kujadikan saudaraku dan jika laki-laki, akan kujadikan suamiku."

Tumang, yang sebenarnya adalah titisan seorang dewa, mendengar sumpah Dayang Sumbi. Ia segera berlari menuruni bukit dan mengambil alat tenun Dayang Sumbi.

Walaupun tidak mengira dengan apa yang terjadi, Dayang Sumbi tetap menepati janjinya. Dayang Sumbi akhirnya menikah dengan Tumang. Mereka dikaruniai seorang anak laki-laki bernama Sangkuriang. Sangkuriang kecil sangat mahir berburu. Ia menggunakan tombak dan panah untuk membunuh buruannya. Sangkuriang kecil tak pernah tahu, siapa ayahnya.

Pagi itu, seperti biasa Sangkuriang pergi berburu bersama Tumang. "Lihat Tumang... sepasang rusa yang gemuk." Sangkuriang segera mengeluarkan anak panahnya. Namun sayang, kedua rusa itu sadar adanya bahaya dan melarikan diri. Anak panah itu hanya mengenai paha salah satu rusa. Sangkuriang lalu menguruh Tumang untuk mengejar rusa itu. "Cepat Tumang, kejarlah mereka! Gigit kakinya supaya mereka tak bisa lari lagi," perintahnya pada Tumang.

Dalam hati, Tumang sebenarnya kurang suka jika putranya itu membunuh hewan-hewan hutan. Tumang akhirnya berpura-pura mengejar kedua rusa tersebut, dan ia kembali tanpa hasil. "Payah! Seharusnya kau bisa menangkapnya dengan mudah," gerutu Sangkuriang. Karena kecewa, Sangkuriang mengusir Tumang. "Anjing Tua, pergilah jauh-jauh dariku. Kau sudah tidak berguna lagi!"

Andai saja ia tahu bahwa Tumang adalah ayahnya, ia tentu tak akan mengusirnya. Dengan hati sedih, Tumang pun pergi meninggalkan Sangkuriang.

cerita rakyat gunung tangkuban perahu

cerita rakyat gunung tangkuban perahu

Sesampainya di rumah, Sangkuriang bercerita pada ibunya, "Aku hampir saja mendapatkan seekor rusa. Tapi gara-gara Tumang, aku gagal. Anjing kita itu sudah terlalu tua, Bu,"

Dayang Sumbi menengok keluar dan bertanya, "Di mana Tumang sekarang?"

"Sudah kuusir. Untuk apa kita memeliharanya lagi? Ia sudah tua dan tak berguna."

Dagang Sumbi terkesiap. "Apa? Sangkuriang, berani sekali kau mengusir Tumang."

Dayang Sumbi marah sekali. Ia mengambil sendok nasi dan memukulkannya ke kepala Sangkuriang. Saking kerasnya, kepala Sangkuriang terluka dan berdarah. Sangkuriang menangis dan kecewa. "Mengapa Ibu memukulku demi seekor anjing?" tanyanya. Lalu ia mengemasi barang-barangnya dan pergi meninggalkan rumah. Dayang Sumbi menyesali perbuatannya, tapi Sangkuriang sudah terlanjur pergi meninggalkannya.

Tak terasa hari demi hari berlalu. Sangkuriang sekarang telah dewasa. Selama kepergiannya, ia menjelajahi seluruh negeri. la pindah dari satu daerah ke daerah yang lain. Suatu saat, tanpa sadar, Sangkuriang kembali ke hutan tempat ia dulu tinggal bersama Dayang Sumbi. Hutan itu sudah jauh berubah. Pohonnya tak lagi banyak dan digantikan oleh rumah-rumah penduduk yang bagus-bagus. Sangkuriang benar-benar tak mengenali bahwa inilah hutan tempat ia tinggal dulu.

Saat Sangkuriang melewati pasar, ia melihat sesosok wanita cantik semampai. "Cantik sekali wanita itu," gumamnya. Sangkuriang tak tahu, wanita itu adalah Dayang Sumbi, ibunya sendiri. Sangkuriang mendekati wanita itu dan mengajaknya berkenalan. Mereka berdua pun soling jatuh cinta, dan sepakat untuk menikah.

Suatu sore, Dayang Sumbi hendak memotong rambut Sangkuriang. Saat menyisir rambut

Sangkuriang, Dayang Sumbi terkejut. Ia melihat bekas luka di kepala Sangkuriang. "Jangan-ja- ngan..." bisiknya cemas.

"Sangkuriang, mengapa ada bekas luka di kepalamu?" tanyanya penasaran.

"Saat kecil, Ibuku memukul kepalaku dengan sendok nasi. Ia marah karena aku mengusir anjing peliharaan kami."

Dayang Sumbi langsung lemas mendengar penjelasan Sangkuriang itu. Terbata-bata, ia berkata, "Sangkuriang... akulah Ibu yang dulu memukul kepalamu, Nak. Kita tak boleh menikah, kita adalah ibu dan anak."

"Tak mungkin, pasti ini hanya alasanmu saja untuk membatalkan pernikahan kita." jawab Sangkuriang keras. Seribu kali Dayang Sumbi meyakinkannya, seribu kali pula Sangkuriang menolak. Ia tetap ingin menikahi Dayang Sumbi!

Akhirnya Dayang Sumbi mendapat akal. Ia meminta Sangkuriang untuk membendung Sungai Citarum dan membuat perahu besar untuk menyeberanginya. Keduanya harus selesai sebelum fajar menyingsing. Jika Sangkuriang gagal, Dayang Sumbi tak mau menikah dengannya. Sangkuriang menyanggupi permintaan Dayang Sumbi itu. Baginya, kedua permintaan itu bukanlah hal yang sulit. Sangkuriang mulai bekerja. Dengan bantuan para jin, ia bekerja keras membendung Sungai Citarum. la tak sadar kalau Dayang Sumbi diam-diam memperhatikannya.

Dayang Sumbi cemas melihat Sangkuriang bisa bekerja secepat itu. "Aku harus segera melakukan sesuatu," pikirnya. “Aha,” ia teringat dengan kain sutra berwarna merah yang baru ia tenun. Kain itu berukuran cukup besar karena ia menenunnya untuk digunakan sebagai tirai dan selimut.

Dayang Sumbi berlari menuju perumahan penduduk. Dengan panik, ia menceritakan apa yang terjadi. Penduduk yang telah mengenal Dayang Sumbi dengan baik, tentu saja tak setuju jika Sangkuriang menikahinya. Mereka setuju untuk membantu Dayang Sumbi. Dayang Sumbi mengajak penduduk untuk menggelar kain sutra merah itu di sebelah timur Sungai Citarum. Sebagian penduduk yang lain membuat suara gaduh seolah-olah kegiatan pagi telah dilakukan.

Sangkuriang yang sedang bekerja, terkejut mendengar suara gaduh tersebut. Ia menoleh ke arah timur. Dilihatnya langit sudah merah, ia mengira pagi telah tiba. Ia tak tahu bahwa itu adalah kain sutra merah yang digelar oleh Dayang Sumbi dan penduduk desa. Sangkuriang sangat marah dan kecewa. "Aku telah gagal," katanya dalam hati. Sangkuriang berteriak sekeras-kerasnya, "Aku mencintaimu, Dayang Sumbiiii... aku benar-benar mencintaimu!" Sangkuriang tak bisa melawan amarah dalam dirinya. Dengan segala kekuatannya, ia menjebol bendungan yang ia buat. Air pun tumpah ke mana-mana. Ia juga menendang perahu besar yang terbuat dari kayu. "Gloodakkkk..." perahu itu terlempar jauh ke arah utara dengan posisi tertelungkup.

Konon kabarnya, perahu yang jatuh tertelungkup itu, sekarang dikenal dengan Gunung Tangkuban Perahu, yang berarti "perahu yang menelungkup".

Pesan dari Cerita Rakyat Tangkuban Perahu Dongeng Sangkuriang untukmu adalah Memiliki cita-cita setinggi langit memang baik, tapi perlu dipertimbangkan juga apakah cita-cita dan keinginanmu itu merugikan orang lain atau tidak. Berhati-hatilah dalam mengucapkan sumpah, karena sumpah dan janji itu harus ditepati.

Terima kasih bagi Adik-adik yang telah membaca dongeng sangkuriang bahasa indonesia yang Kakak posting sore ini. Jika kalian suka jangan lupa bagikan cerita rakyat sangkuriang bahasa indonesia ini ke rekan-rekan kalian yang lain, bisa melalui facebook, twitter dan google plus

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.