Cerita Rakyat Kalimantan Selatan : Lok si Naga

No comment 5317 views

Pada jaman dahulu kala tersiar Cerita Rakyat Kalimantan Selatan mengenai asal muasal nama sungai Lok si Naga. Cerita Rakyat dari Kalimantan selatan ini menceritakan mengenai penunggu sungai Lok si Naga yang masih dipercaya sebagian masyarakat sekitar sampai saat ini. Yuk kita ikuti kisah lengkapnya.

Cerita Rakyat dari Kalimantan Selatan : Legenda Lok si Naga

"Bu, ayo berangkat," kata seorang suami pada istrinya yang masih sibuk menyiapkan bekal.

Cerita Rakyat dari Kalimantan Selatan Lok si Naga

Cerita Rakyat dari Kalimantan Selatan Lok si Naga

"Iya Pak, sebentar." Suami-istri itu akan pergi menangkap ikan. Sang suami sudah menyiapkan sebuah tangguk yang besar. Biasanya, mereka bisa menangkap sedikitnya lima ekor ikan dalam tangguk itu.

"Nak, Ibu dan Ayah pergi dulu, ya. Hati-hati di rumah," pesan sang ibu pada anak semata wayang mereka.

Ya, mereka memang tak pernah mengajak anak mereka bekerja. Biasanya, si anak disuruh tinggal sambil membantu membersihkan rumah.

"Nah, sekarang kita tunggu ikannya," kata sang suami setelah memasukkan tangguk ke sungai. Sambil menunggu, keduanya menyantap bekal untuk mengganjal perut.

Sudah berjam-jam mereka menunggu, tapi tangguk itu masih kosong. Dengan sabar mereka memeriksa setiap jam, tapi hasilnya tetap nihil. Karena putus asa, mereka memutuskan untuk pulang. Ketika tangguk itu diangkat, sebutir telur raksasa tersangkut di dalamnya. Mereka heran dan sangat terkejut. Mereka belum pernah melihat telur sebesar itu.

Karena ketakutan, mereka melempar telur itu ke sungai. Aneh , telur itu kembali lagi ke tangguk mereka. Hal ini terjadi terus-menerus.

"Bu, kupikir telur ini harus kita bawa. Mungkin ini rezeki kita," kata sang suami. Sang istri mengangguk, lalu mereka pulang.

Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Lok si Naga

Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Lok si Naga

Sesampainya di rumah, sang istri segera merebus telur itu. Setelah m tang, ia memanggil suaminya untuk makan.

"Sisakan sedikit untuk anak kita," kata Si istri. Anaknya sedang tidur pulas, karena kelelahan menunggu mereka. Sang istri tak tega membangunkannya. Suami-istri itu makan dengan lahap. Telur itu sangat enak. Tak terasa, nasi di bakul nyaris habis.

Selesai makan, tiba-tiba keajaiban terjadi. pasangan itu berubah menjadi naga yang besar! Perlahan-lahan, kulit mereka ditumbuhi sisik, gigi mereka menjadi runcing, dan mereka memiliki ekor! Mereka heran dan bingung, tapi tak ada yang bisa mereka lakukan.

"Hiiiiihhhhhh.... Tolongg...," teriak anak mereka ketakutan kala terbangun dari tidur. Kedua naga itu berusaha menenangkan anaknya. mereka menjilati pipinya dan menghiburnya. Setelah agak tenang, mereka menjelaskan siapa mereka dan kejadian yang menimpa mereka.

"Jangan makan sisa telur di piring itu, Nak. Jika kau memakannya, nanti kau akan berubah wujud seperti kami," pesan sang ibu

"Mungkin sudah takdir kami. Memang dulu kami pernah mendengar pesan bahwa siapa pun yang memakan telur naga putih, akan berubah menjadi naga," lanjut sang ayah.

Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Legenda Lok si Naga

Cerita Rakyat Kalimantan Selatan Legenda Lok si Naga

Kedua naga itu pergi ke sungai. Mereka bertekad akan bertempur meawan naga putih yang telah mengubah wujud mereka.

ÔÇťAmatilah sungai ini. Jika permukaannya semerah darah, berarti kami kaloh. Namun jika warnanya putih, berarti naga itulah yang kalah," pesan Sang ayah sebelum meninggalkan anaknya.

Setelah orangtuanya pergi, si anak duduk termenung. la sangat sedih. Ia rnengunjungi sungai setiap hari, memeriksa permukaan sungai untuk mengetahui hasil pertempuran.

Suatu hari, dalam keadaan gerimis ia duduk termagu di tepi sungai. Saat itu langit dihiasi oleh pelangi warna-warni. Tampak olehnya permukaan berwarna putih, seperti darah putih. Sungguh senang hatinya, air sungai berarti orangtuanya telah memenangkan pertempuran melawan naga putih. Ia berdoa semoga orangtuanya bisa berubah ke wujud semula dan kembali ke rumah.

la terus menunggu, tapi orangtuanya tak pernah kembali. Ia pulang ke rumah dengan putus asa, dan harus menjalani hidup sendiri. Sejak itu, sungai tersebut dinamai Lok si Naga atau Lok Lua yang berarti Sungai Naga.

Pesan dari Cerita Rakyat Kalimantan Selatan : Lok si Naga untukmu adalah Berhati-hatilah sebelum mengambil keputusan. Keputusan yang ceroboh dapat berakibat fatal baik bagi diri sendiri maupun bagi orang lain.

Jika tertarik mengetahui cerita rakyat dari Kalimantan selatan lainnya, jangan lewatkan artikel sebelumnya yang berjudul Kumpulan Legenda Cerita Rakyat Dari Kalimantan Selatan dan Kumpulan Cerita Anak Kalimantan : Kisah Pangeran Biawak

author

dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.