Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang

3008 views

Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang sudah beberapa kali kakak posting di blog ini. Ini merupakan versi terpendek atau bisa dibilang cerita rakyat pendek dari cerita rakyat Malin Kundang. Bagi adik-adik yang belum tahu legenda batu Malin Kundang, membaca posting Kakak kali ini akan menambah wawasan kalian. Selain dongeng Maling Kundang kakak juga akan menceritakan salah satu cerita rakyat dunia dari Yunani, ceritanya seru dan memiliki pesan moral yang baik. Selamat membaca.

Dongeng Sumatera Barat : Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang

Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang

Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang

Di sebuah desa di Sumatra Barat, seorang ibu hidup dengan anaknya yang bernama Malin. Anak tersebut nakal, tetapi cerdas. Bekas luka di punggung tangan kanan Malin Kundang menjadi pertanda bagi ibunya.

Suatu hari, Malin meminta izin kepada ibunya untuk merantau. la berjanji kepada ibunya untuk kembali jika telah menjadi pedagang yang kaya raya. Ibunya tentu saja tidak mengizinkannya.

Ibunya teringat sang suami yang tidak pernah kembali setelah pergi merantau. Namun, Malin berusaha meyakinkan sang ibu yang akhirnya rela melepaskan kepergian anaknya.

Malin Kundang merantau dengan menumpang sebuah kapal milik saudagar kaya raya. Selama di atas kapal itu, Malin belajar banyak kepada para awak kapal.

Sampailah Malin di pulau yang sangat subur. Ia bekerja pada saudagar di sana. la pun menetap dan bekerja di sana. Malin sangat rajin, sehingga la diangkat menjadi pekerja kesayangan. Saudagar itu pun menikahkan anaknya dengan Malin. Malin pun menjadi orang yang kaya raya.

Suatu hari, Malin dan rombongannya pergi berlayar ke kampung halamannya. Ibu Malin sangat gembira ketika melihat sebuah kapal besar bersandar di dermaga. la melihat sepasang suami istri berpakaian mewah berdiri di geladak kapal. la yakin bahwa pemuda itu adalah anaknya, karena melihat bekas luka di punggung tangan sang pemuda.

"Malin Kundang, Anakku, kau pulang! Kenapa sangat lama kau baru kembali, Nak?" seru sang ibu yang memeluk Malin.

Malin sangat terkejut melihat seorang perempuan tua lusuh tiba-tiba memeiuknya. Dilepaskannya rangkulan perempuan itu dengan kasar. Sang istri bertanya siapakah perempuan lusuh tersebut.

Dengan angkuhnya Malin menjawab, "Entahlah, Dik. Kanda rasa ia adalah oang gila yang mengaku-ngaku sebagai ibuku". Sebenarnya, Malin tahu bahwa perempuan itu adalah ibunya. Namun, ia sangat malu mengakui hal itu di depan istri dan anak buahnya.

Ibu Malin sangat terluka. la tidak menyangka anaknya tega berlaku kasar dan tak mengakuinya sebagai ibu. la sangat sedih hingga terucap, "Jika ternyata benar kau adalah Malin anakku, biarlah kau menjadi batu!",

Malin Kundang justru tertawa mendengar ucapan ibu tua itu. la segera memerintahkan awak kapal untuk meninggalkan dermaga. Namun, ketika kapal besar itu mulai meninggalkan dermaga, tiba-tiba datanglah badai yang dahsyat. Badai itu menghantam kapal Malin hingga hancur. Di tengah kepanikan, tubuh Malin Kundang menjadi kaku dan mengeras menjadi sebuah batu.

Sampai kini, batu Malin Kundang masih dapat diiihat di Pantai Ala Manih (Air Manis), di Sumatra Barat.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Indonesia Malin Kundang adalah kita harus selalu menyayangi dan menghormati orangtua agar hidup kita dipenuhi kebaikan.

Cerita Rakyat Dunia Dari Yunani : Lelaki Pemberani Dan Petani

Cerita Rakyat Dunia Dari Yunani Lelaki Pemberani Dan Petani

Cerita Rakyat Dunia Dari Yunani Lelaki Pemberani Dan Petani

Beberapa penduduk sedang membicarakan nasib penduduk desa tetangga yang diteror oleh seekor singa. Singa itu telah memakan banyak hewan ternak milik penduduk desa tetangga. Mereka takut singa itu akan datang ke desa mereka.

"Apa? Kalian takut pada singa? Kalau aku sama sekali tidak takut. Justru aku sangat ingin bertemu dengan seekor singa. Aku akan membunuhnya dengan pedangku. Besok, aku akan pergi berburu singa itu. Aku akan menemukan singa itu dan membunuhnya. Aku akan menghilangkan ketakutan penduduk desa," kata seorang lelaki.

Esoknya, lelaki itu pergi seorang diri. la membawa senapan dan pedangnya. la kelihatan gagah berani. Penduduk desa bangga sekali melihat lelaki itu.

"Beruntung sekali kita punya lelaki seberani dia. Dia akan menjauhkan kita dari marabahaya," kata seorang penduduk desa.

Lelaki pemberani telah sampai di pinggir hutan. la berpikir singa pasti bersarang di sekitar situ. la bertanya pada seorang petani yang kebetulan berada di sekitar situ.

"Petani, apakah engkau melihat jejak singa?" kata lelaki pemberani itu.

"Ya, aku bisa mengantar kau jika ingin bertemu singa," kata petani.

Saat lelaki pemberani itu mendengar bahwa petani mengetahui tempat singa bersarang, ia berubah ketakutan. "Aku tidak ingin bertemu singa," kata lelaki itu gemetaran.

"Aku hanya ingin melihat jejaknya saja," katanya.

Petani pergi sambil mencibir lelaki yang sama sekali bukan pemberani itu.

"Memang mudah jadi orang berani jika engkau berada jauh dari bahaya. Tapi, saat dekat bahaya, engkau pasti takut," kata petani menasihati si Ielaki.

Pesan Moral dari Cerita Rakyat Dunia Dari Yunani : Lelaki Pemberani Dan Petani adalah jangan jadi anak sombong dan suka membanggakan diri. Jangan menganggap remeh apa-apa yang belum kamu ketahui. Carilah tahu dulu tentang segala hal yang akan kamu hadapi.

Baca cerita rakyat maling kundang lainnya pada artikel berikut ini Cerita Dongeng Malin Kundang (Cerita Rakyat SumBar) dan Legenda Malin KundangCerita Rakyat Sumbar

author

dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.