Cerita Rakyat Bawang Merah Bawang Putih

1 comment 9300 views

Cerita Rakyat Bawang Merah Bawang Putih adalah kisah rakyat yang paling kakak sukai. Dulu ketika Kakak masih kecil cerita ini sering di dongengkan oleh ayah, nenek dan ibu Kakak. Mereka masing-masing menceritakan versi yang berbeda dari Cerita Bawang Merah Bawang Putih. Pada kesempatah kali ini kakak akan menceritakan salah satu versi terbaik dari kisah bawang merah bawang putih. Jika dilihat sekilas cerita bawang merah dan bawang putih memiliki kesamaan dengan cerita Cinderella.

Cerita Rakyat Bawang Merah dan Bawang Putih

Pada zaman dahulu, hiduplah sebuah keluarga yang sangat bahagia. Keluarga itu mempunyai seorang anak perempuan yang sangat cantik, dan berhati lembut bernama Bawang Putih. Bawah Putih sangat sopan tingkah lakunya dan santun budi bahasanya. Orang tua bawang putih sangat mencintai anaknya yang cantik, rajin dan baik hati tersebut. Mereka memberikan pendidikan perilaku dan kasih sayang sehingga bawang putih tumbuh menjadi pribadi yang berbakti pada orang tua.

Pada suatu hari, terjadilah sebuah musibah yang menimpa keluarga bahagia tersebut. Ibu Bawah Putih meninggal dunia karena sakit. Bawang Putih dan Ayahnya sangat sedih dengan kejadian ini. Untuk menghilangkan kesedihan Bawah Putih, ayahnya menikah lagi,

Istri baru ayahnya adalah seorang janda dan mempunyai seorang anak perempuan bernama Bawang Merah. Ia seusia dengan Bawah Putih.

Cerita Rakyat Bawang Merah Bawang Putih

Cerita Rakyat Bawang Merah Bawang Putih

Pada awalnya, mereka berdua sangat baik hati pada Bawang Putih. Namun, lama kelamaan Bawang Merah dan Ibunya mulai memperlihatkan sifat asli mereka. Ternyata mereka jahat dan selalu menindas Bawang Putih. Bawang Putih disuruh mengerjakan semua pekerjaan rumah. Sedangkan mereka hanya bersantai-santai.

Ayah Bawang Putih sama sekali tidak mengetahui hal ini. Karena ia selalu pergi berdagang keluar kota berbulan-bulan. Jika ayahnya pulang Bawang Putih tidak berani mengadukan perbuatan Ibu dan saudara tirinya. Nasib Bawang putih benar-benar sangat malang. Setelah ibunya meninggal, kini ayahnya pun meninggal karena sakit. Bawah Putih sangat sedih. Karena ia menjadi yatim piatu dan yang membuat ia sangat sedih. Bawang Putih harus tinggal bersama ibu dan saudari tirinya.

Suatu hari, ibu tirinya menyuruh Bawang Putih mencuci baju di sungai. ‘’ Bawang Putih, cucilah baju-baju kotor ini! Dan berhati-hatilah jangan sampai baju kesayanganku rusak atau hanyut disungai.’’ Perintah ibu tirinya.

‘’ Baik bu.’’ Jawab Bawang Putih.

Bawang Putih pergi menuju sungai, ketika sedang mencuci. Tanpa sadar, salah satu baju ibunya hanyut terbawa arus sungai. Bawang Putih sangat panik dan takut, karena baju yang hanyut adalah baju kesayangan ibu tirinya.

Bawang Putih akhirnya kembali kerumah dan melapor kepada ibu tirinya. Ibunya sangat marah. ‘’ Dasar bodoh! Baju kesayanganku itu harganya sangat mahal. Apakah kau mampu untuk menggantinya? Cepat cari dan jangan pulang sebelum kau temukan bajuku!’’

Cerita Bawang Merah Bawang Putih

Cerita Bawang Merah Bawang Putih

Bawang Pusih sangat sedih dan ia berjalan menyusuri aliran sungai. Ia lalu bertemu dengan seorang pemburu yang sedang minum di pinggir sungai. Ia bertanya kepada pemburu itu, ‘’ Permisi, apakah paman melihat sehelai baju yang hanyut.’’

‘’ Ya, aku melihatnya. Baju itu hanyut ke arah sana.’’ Ujar si pemburu.

Bawah Putih berjalan menuju arah yang di tunjuk si pemburu. Namun, baju ibunya tidak juga ketemu. Bawang Putih sudah hampir menyerah karena hari sudah mulai gelap. Ketika ia akan pulang , dari kejauhan ia melihat sebuah rumah. Bawang Putih berjalan kerumah itu dan mengetuk pintu. Keluarlah seorang nenek penghuni rumah.

‘’ Ada apa gadis cantik?’’ Tanya nenek itu.

‘’ Aku sedang mencari baju ibuku yang hanyut. Apakah nenek melihatnya?” Tanya Bawang Putih.

‘’ Kebetulan tadi ketika aku sedang mengambil air di sungai. Aku menemukan sehelai baju. Mungkin saja itu baju mulik ibumu.’’ Kata nenek itu.

Ketika Bawang Putih melihat baju itu. Ternyata benar baju itu milik ibunya.. ia sangat berterima kasih kepada nenek itu. Karena hari sudah malam, nenek itu menyuruh Bawang Putih menginap, dan bahkan tinggal di rumahnya selama lima hari.

Selama tinggal dirumah nenek itu. Bawang Putih sangat rajin. Nenek sangat senang kepadanya. Pada hari kelima ketika Bawang Putih akan pulang. Nenek itu memberikan hadiah kepada Bawang Putih karena sudah membantunya bekerja membersihkan rumah.

‘’ Bawang Putih, ini ada dua buah labu. Pilihlah salah satu.’’ Kata nenek itu.

Bawang Putih memilih labu yang kecil karena ia takut tidak kuat membawa yang besar. Setelah mengucapkan terima kasih, ia langsung bergegas pulang.

Setibanya ia dirumah. Bawang Putih membelah labu itu. Ia langsung terkejut karena di dalamnya berisi intan permata dan berlian sangat banyak. Ia menceritakan kejadian itu kepada ibunya sekaligus pertemuanya dengan nenek itu.

Mendengar cerita Bawang Putih, ibu tirinya langsung menyuruh Bawang Merah pergi kerumah nenek itu. Sebelum Bawang Merah pergi ibunya berpesan ‘’ Bawang Merah, pilihlah labu yang sangat besar. Di dalamnya pasti akan lebih banyak intan berlian.’’

Bawang Merah pergi kerumah nenek itu tinggal dan tinggal selama lima hari. Namun, sifat Bawang Merah sangat berbeda dengan Bawang Putih. Bawang Merah sangat malas. Ia tidak pernah membantu pekerjaan nenek. Kerjaannya hanya makan dan tidur. Akhirnya karena merasa kesal, setelah lima hari nenek menyuruh Bawang Merah pulang tanpa memberi hadiah labu.

Bawang Merah bertanya dengan ketus. ‘’ Hei nenek tua, bukankan seharusnya engkau memberiku labu?’’

Nenek itu kemudian memberikan labu yang besar kepada Bawang Merah. Maka tanpa mengucapkan terima kasih, Bawang Merah langsung bergegas pulang. Ia sangat senang karena mendapatkan labu yang lebih besar dari Bawang Putih.

Setelah sampai dirumah, Bawang merah dan ibunya segera mengusir Bawang putih dari rumah. Tidak lupa mereka mengunci pintu dan jendela dari dalam. Hal ini agar tidak ada orang lain yang tahu isi dari labi besar yang dibawa Bawang Merah. Bersama ibunya, ia langsung membelah labu besar itu. Dan tebayang dalam benak mereka intan permata yang berlimpah.

Namun ternyata, yang keluar dari labu tersebut bukanlahh intan permata seperti yang meraka bayangkan. Melainkan ratusan dan puluhan kelabang, kalajengking dan ular berbisa.

Ratusan ekor binatang berbisa itu menyerang ibu dan Bawang Merah. Mereka pun mati digigit oleh binatang-binatang berbisa itu akibat terlalu tamak.

Setelah kematian ibu dan saudara tirinya. Bawang putih hidup sebatang kara.

Walaupun demikian, karena Bawang Putih anak yang rajin dan baik, dia sangat disayangi oleh masyarakat disekitarnya. Dia pun dapat hidup berbahagia.

Nantikan lanjutan kisah Bawang Putih diartikel kami selanjutnya.

Pesan moral dari Cerita Rakyat Bawang Merah Bawang Putih adalah Jangan terlalu tamak dan serakah. Setiap orang sudah memiliki rezekinya masing-masing. Orang yang terlalu serakah akan mendapatkan balasan yang setimpal dengan perbuatannya. Selalu berbuat baik lah dalam setiap tingkah laku, maka kita akan mendapatkan kebaikan dan kebahagiaan.

Jika kalian suka dengan kisah bawang merah dan bawang putih jangan lupa membagikan cerita rakyat Indonesia ini keteman-temannya yah. Tunggu kumpulan cerita rakyat terbaik dari kami selanjutnya di facebook, twitter dan google plus. Selamat membaca cerita dongeng anak dari kami hari ini.

 

author

dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.