Cerita Rakyat Asal Usul Banyuwangi : Dongeng Jatim

2614 views

Cerita rakyat asal usul Banyuwangi merupakan salah satu dari cerita rakyat Jawa Timur yang paling terkenal. Dongeng banyuwangi mengingatkan kita untuk tidak asal menuduh orang lain. Adik-adik akan bertambah pengetahuannya dengan membaca cerita ini. Selamat membaca.

Dongeng Dari Jawa Timur : Cerita Rakyat Asal Usul Banyuwangi

Dahulu kala, ada sebuah kerajaan yang dipimpin oleh Raja Banterang. Ia memerintah dengan adil dan bijaksana. Suatu saat, Raja Banterang pergi berburu dengan beberapa pengawalnya. Tiba-tiba, ia melihat seekor kijang melesat melewatinya di dalam hutan. Raja Banterang mengejar kijang tersebut, sehingga terpisah dari para pengawalnya.

Di pinggir sebuah sungai, Raja berhenti. Ia sangat heran betapa cepatnya kijang itu lari. Tiba-tiba, seorang gadis cantik menghampirinya.

"Siapakah kau? Apakah kau penunggu hutan ini?" tanya Raja Banterang.

"Namaku Surati, Paduka. Ayahku adalah raja dari Kerajaan Klungkung. Aku berada di sini karena melarikan diri dari kejaran musuh. Ayahku telah gugur dalam peperangan mempertahankan kerajaan," kata gadis itu.

Raja Baterang merasa iba. Ia pun memboyong gadis itu ke istana. Tidak lama kemudian, mereka menikah.

Suatu hari, ketika Raja Banterang sedang pergi berburu, seorang laki-laki berpakaian compang-camping mendatangi Surati. Laki-laki itu adalah kakak kandung Surati yang bernama Rupaksa.

"Surati, tahukah kau bahwa suamimu adalah orang yang membunuh ayah kita? Kita harus bekerja sama untuk membalas dendam," kata Rupaksa.

Dongeng Cerita Rakyat Asal Usul Banyuwangi

Dongeng Cerita Rakyat Asal Usul Banyuwangi

Surati menolak keinginan kakaknya, "Tidak Kak. Aku berutang budi kepada Raja Banterang. Ia telah menyelamatkanku. Aku tidak mau membantumu untuk membunuhnya."

Rupaksa terus memaksa adiknya, tetapi Surati tetap tidak mau melakukannya. Laki-laki itu sangat marah kepada adiknya. Sebelum pergi meninggalkan adiknya, ia melepaskan ikat kepalanya dan memberikannya kepada Surati.

"Simpanlah ini sebagai cinderamata dariku. Letakkanlah di bawah tempat tidurmu," kata Rupaksa.

Raja Banterang yang sedang berburu di dalam hutan tidak mengetahui kejadian tersebut. Di dalam hutan, ia bertemu dengan seorang laki-laki berpakaian compang-camping yang berjalan menghampirinya.

"Tuanku Raja Banterang. Paduka saat ini dalam bahaya. Ada yang sedang berencana membunuh Paduka, yaitu istri paduka dan orang suruhannya."

Raja Banterang sangat terkejut, "Apa buktinya kalau istriku mengkhianatiku?"

┬░Sekarang kembalilah Paduka ke istana. Carilah sebuah ikat kepala yang letaknya di bawah ranjang istri Paduka. Itu adalah milik laki-laki suruhan istri Paduka yang diminta untuk membunuh Paduka."

Semula, Raja Banterang tidak mempercayai apa yang baru saja didengarnya. Sesampainya di istana, ia mencari-cari ikat kepala yang dikatakan orang tersebut.

Ternyata benar, ia menemukan sehelai ikat kepala di bawah tempat tidur Surati. Raja Banterang marah bukan main kepada istrinya.

"Ternyata benar kata laki-laki itu! Kau sedang berencana untuk membunuhku! Ini buktinya!" kata Raja Baterang pada istrinya.

"Kanda, aku tidak mengerti apa maksudmu?"

Raja Baterang menceritakan bagaimana seorang laki-laki berpakaian kumal dan compang-camping menemuinya di hutan. Surati mengatakan bahwa itu adalah kakaknya yang bernama Rupaksa. Ia menceritakan apa yang diinginkan Rupaksa kepada suaminya. Namun, Raja Banterang tidak memercayainya.

"Kanda, aku tidak pernah berniat berkhianat. Aku rela berkorban apa pun untuk keselamatanmu. Tolong percaya kepadaku!" ujar Surat'.

Raja Banterang sudah tersulut emosinya. Ia tetap tak memercayai istrinya. Surati berlari ke tepi air terjun dan Raja Banterang mengikutinya.

"Kanda, di bawah jurang ini mengalir sungai. Aku akan menyeburkan diri ke air terjun itu. Jika air sungai menjadi jernih dan berbau wangi, berarti aku tidak bersalah! Namun, jika air sungai ini berubah menjadi keruh dan berbau busuk, berarti aku bersalah!"

Surati lalu menyeburkan diri ke dalam air terjun itu. Tak lama kemudian air sungai terlihat jernih dan mengeluarkan bau yang sangat harum. Melihat hal itu Raja Banterang segera menyadari bahwa istrinya tidak bersalah.

"Maafkan aku istriku. Ternyata kau tidak bersalah," kata Raja Banterang. Namun, ia tidak pernah menemukan istrinya. Surati menghilang secara tiba-tiba. Ia sangat menyesal. Namun, penyesalannya tidak berarti lagi.

Sejak saat itu, tempat tersebut disebut dengan Banyuwangi. Dalam bahasa Jawa, "banyu" berarti "air" dan "wangi" berarti harum.

Pesan moral dari cerita rakyat asal usul Banyuwangi : Dongeng Jatim adalah jangan mudah berprasangka buruk terhadap orang lain, sebelum mengetanui kebenarannya.

Baca cerita rakyat banyuwangi lainnya pada artikel yang telah kami posting sebelumnya yaitu Cerita Rakyat Indonesia Dongeng Keong Mas

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.