Cerita Dongeng Monyet dan Kura-Kura Fabel Terpopuler

1519 views

Cerita dongeng monyet dan kura-kura dalah salah satu fabel yang paling popular di Indonesia. Dongeng ini di ceritakan secara turun temurun. Hari ini kami ingin menceritakan kembali dongeng fabel ini intuk adik-adik semua. Semoga kalian suka.

Fabel Terpopuler Indonesia : Cerita Dongeng Monyet dan Kura-Kura

Suatu hari, hiduplah sekeor Kura-Kura dan Monyet yang hidup bertetangga dalam sebuah pohon besar.  Kura-Kura yang tinggal di bawah, sementara sang Monyet tinggal diatas dahan. Kedua hewan tersebut hidup dengan sangat rukun, saling berbagi dan saling tolong menolong.

Suatu hari, Monyet berkunjung kerumah Kura-Kura. Kura-Kura pun menyambutnya dengan senang hati. Tiba-tiba, hujan pun turun dengan sangat lebat. Mereka menghabiskan waktu dengan berbincang-bincang sambil menunggu hujan reda. Dari perbincangan keduanya. Akhirnya, Monyet mendapatkan sebuah ide untuk menanam pohon Pisang dengan pohon besar, tempat mereka tinggal.

‘’ Sahabatku, seandainya saja ada pohon Pisang didekat tempat tinggal kita ini. Pasti kita berdua bisa memakan sepuasnya tanpa harus mencari makanan kemana-mana.’’ Usul Monyet

‘’ Kau benar sekali, kalau begitu. Besok kita bersama-sama menanam pohon Pisang dekat dengan rumah kita.’’ Ujar Kura-Kura.

‘’ Baiklah, kau memang sangat pintar. Besok aku akan pergi untuk mencari bibit pohon Pisang.’’ Ujar Monyet kegirangan.

Dengan hati gembira, pagi-pagi sekali Monyet sudah terbangun dari tidurnya dan mulai mencari bibit Pisang. Setelah ia berjalan cukup jauh. Akhirnya, ia menemukan sebuah batang pohon Pisang yang hanyut disungai. Monyet pun segera terjun ke sungai dan mendorong batang Pisang menuju tepian.

Cerita Dongeng Monyet dan Kura-Kura Fabel

Cerita Dongeng Monyet dan Kura-Kura Fabel Terpopuler

Monyetpun membawa batang Pisang kerumahnya. Sesampainya di depan rumahnya, ia memanggil Kura-Kura sahabatnya. Ia pun menyuruh Kura-Kura untuk membagi batang Pisang tersebut menjadi dua.

‘’ Kau mau yang mana? Bagian atas atau bawah?’’ ujar Monyet.

‘’ Terserah kau saja. Kau sudah bersusah payah membawanya kemari. Kau saja yang pilih duluan.’’ Ujar Kura-Kura.

Akhirnya, Monyet mengambil bagian atas. Ia berpikir bagian ataslah yang akan cepat berbuah lebat. Ia pun memberikan bagian bawah serta akarnya kepada kepada Kura-Kura. Tanpa menunggu waktu lama, Kura-Kura  langsung menanam batang Pisang tersebut. Kura-Kura merawatnya setiap hari. Sehingga pohon Pisang tumbuh dengan sangat subur.

Saat yang dinanti pun akhirnya tiba, Pohon Pisang milik Kura-Kura siap untuk di panen. Sementara, milik Monyet mati karena layu. Karena Kura-Kura tidak dapat memanjat, ia meminta bantuan kepada sabatnya Monyet untuk memetik Pisang-pisang itu.

‘’ Monyet sahabatku, pohon Pisangku sudah berbuah dan tumbuh tinggi. Namun, aku tidak dapat memajatnya. Maukah kau menolongku untuk memetik Pisang-pisang itu? Aku akan memberikan sebagian Pisangku kepadamu’’ kata Kura-Kura.

Tawaran dari Kura-Kura diterima dengan senang hati oleh Monyet. Ia pun langsung memanjat pohon Pisang. Namun, setelah sampai diatas. Ia pun mengambil satu Pisang yang sangat segar dan terlihat lezat itu untuk dimakan. Tidak puas hanya satu. Monyet pun terus menerus memakan Pisang tersebut. sementara, Kura-Kura yang menunggu  di bawah pun menjadi sangat kesal.

‘’ Monyet, cepat lemparkan Pisang bagianku!’’ teriak Kura-Kura.

Namun, Monyet pura-pura tidak mendengarnya. Ia terus saja memakan buah Pisang tersebut. Kura-Kura kesal karena Monyet sama sekali tidak mendengarkannya. Kura-Kura pun pergi dan mengambil sarung milik Monyet. Kebetulan, di dekat tempat tinggalnya tersebut, terdapat sebuah tempurung kelapa yang cukup besar. Ia pun akhirnya bersembunyi  di bawahnya.

Setelah Monyet kenyang. Ia pun turun dan membawa sisa Pisang untuk Kura-Kura. Ia pun memanggil Kura-Kura.

‘’ Kura-Kura, dimana kau? Aku bawakan Pisang bagianmu.’’ Ujar Monyet.

Namun, yang dipanggil pun tidak ada jawaban. Monyet pun akhirnya memutuskan untuk kembali kerumahnya. Sebelum ia pulang, ia menyadari bahwa sarungnya hilang.

‘’ Kura-Kura, cepatlah keluar. Cepat kembalikan sarungku. Aku sangat malu pulang tanpa sarung. Ini Pisang bagianmu.’’ Ujar Monyet memelas.

Monyet pun terus mencari Kura-Kura dan kelelahan. Ia pun beristirahat di atas tempurung tersebut.

‘’ Kura-Kura, cepatlah keluar ambil Pisangmu dan kembalikan sarungku.’’ Ujarnya.

Tiba-tiba, di bawah tempurung terdengar suara aneh.

‘’ Kuuk.’’

Mendengar bunyi tersebut, Monyet mengira itu suara kentutnya sendiri. Ia pun terus memanggil Kura-Kura agar keluar. Namun, suara itu terdengar kembali. Dan begutulah seterusnya.

Karena Monyet merasa kesal. Ia pun memukul pantatnya sendiri dengan batu. Hal itu membuatnya sangat kesakitan. Sementara, Kura-Kura tidak tega mendengar Monyet yang kesakitan. Akhirnya, Kura-Kura keluar dari tempurung tersebut.

‘’ Hai Monyet, ini sarungmu. Itulah akibatnya. Karena kau terlalu serakah. Akhirnya, dirimu sendiri yang kesakitan.’’ Ujar Kura-Kura.

Monyetpun menahan rasa sakitnya dan meminta maaf atas perbuatan buruknya kepada Kura-Kura.

Pesan moral dari Cerita Dongeng Monyet dan Kura-Kura Fabel Terpopuler adalah jangan pernah ingkar janji dengan apa yang telah di ucapkan. Orang yang sering ingkar janji tidak akan disukai dan akan menanggung hal buruk dimasa yang akan datang.

author
dongeng cerita rakyat adalah orang tua yang sangat yakin bahwa dengan membacakan dongeng untuk anak akan membuat ikatan kasih sayang antara orang tua dan anak semakin kuat. Sebagian besar dari isi blog ini kami terjemahkan dari cerita dongeng dunia dan sebagian lagi merupakan legenda yang ada di masyarakat Indonesia. Jika anda merasa dongeng anak atau cerita rakyat yang ada di blog kami melanggar hak cipta, mohon bantuan untuk mengisi form dan informasikan cerita anak mana yang melanggar tersebut. Akan kami hapus pada kesempatan pertama.